Nasehat dan Praktek musti SePaket

Sampai hari ini pun saya masih bertanya-tanya dan belum bisa memastikan, berapa kalkulasi biaya kamar mandi kecil kami yang bahasa elegannya "minimalis" ituw. Entah sampai kapan saya harus menunggu, padahal biaya udah disiapkan walo cuma pas2an. Takutnya saya khilaf dan tanpa sadar berfoyah2 ria dengan uang yang cuma sedikit ini hehehe.. Rasanya dah gregetan aja, liat suami males2an nyari tukang renov dan survey bahan, alesannya udah macem2 pokoknya.. Pengennya langsung bertindak sendiri tanpa si bodyguard (baca: suami), konsul sama tukang bla bla bla, berapa rincian ongkos dan biaya beli bahan, kapan mulai kerja, kapan selesai, beres. Toh  mudah aja nyari tukangnya, lah wong tinggalnya di sebelah rumah, hihihi.. sebenernya bukan karena gak bisa, tapi emang lebih baik suami yang mengurus hal2 seperti itu, lagian saya juga orang baru disini, beda dengan suami (sang pemilik rumah). Sebelum kami pindah kesini, rumah ini sempet di kontrakin beberapa tahun, jadi yah banyak banget yang perlu di renov.
Karena keinget kalimat dosen saya dulu, “kalo kita mencari seorang pasangan hidup, saat pertama kali  berkunjung ke rumahnya, lihatlah kebersihan dapur dan kamar mandinya, rumahnya tak perlulah harus besar dan mewah, kecil dan sederhana pun tak mengapa yang penting bersih, sehat dan asri”. Namanya kamar mandi, tempat kita melakukan semua aktifitas bebersih, segala kuman dan sumber penyakit bersarang disitu masak gak dibersihin toh.. trus apapun yang kita bersihin nanti jadinya yah kotor lagi.. dan dapur sebagai tempat meracik dan menyimpan makanan, kalo kotor banyak tikus, kuman, binatang melata dan segala jenis serangga akan berdatangan (serem deh pokoknya), gak mau kan sepiring berdua dengan mereka, gak dong yah.. yang jelas sejak saat itu, saya mulai memperhatikan kebersihan dapur dan kamar mandi (gak cukup hanya itu, pokoknya mulailah dari yang terkecil dahulu), terutama di rumah sendiri. Hehehe.. meskipun kemalasan itu memang musuh besarnya manusia (suatu saat bisa baikan trus musuhan lagi), masih aja kadang suka males beberes, apalagi kalo kliatan masih kinclong (secara kasat mata) yang bikin kita malah lupa kalo udah berhari-hari gak dibersihin, kuman dan debu gak mungkin gak nempel kan, masak setiap mo bebersihan musti pasang mikroskop dulu, ckckck.. Makanya, berhubung penghasilan suami pas2an, kayaknya yang harus di prioritaskan terlebih dahulu adalah dapur dan kamar mandi aja dulu yah :D.

Fiuh..! Berat yah, kalo sering nyeramahin diri sendiri tapi susah mempraktekkan, patuh dengan diri sendiri aja susah apalagi mo nasehatin dan ngasih contoh buat orang laen, hehehe...*sigh*

note : gambar dari sini

0 comments