Ibu Rumah Tangga dan Ngeblog VS Ngantor dan Ngampus

"Ngeblog itu tujuannya buat nyari duit," kata suami beberapa tahun yang lalu. Maka akhirnya beliau mencoba peruntungan dengan mendaftarkan blognya di google adsense. Bagaimana dengan saya? Buat saya, "ngeblog itu mah buat curhat.." Blom tau aja kalo dulu bininya doyan curhat di blog. :D 

Lalu kami berdua pun terhanyut dalam dunia perbloggeran dengan tujuan masing-masing.

Tapi pada akhirnya, suami memutuskan untuk hengkang dari dunia perbloggeran, bagi beliau main game itu lebih seru daripada nulis di blog (udah seleksi alam). Lalu saya? tetap lanjut menulis secara bergerilya dan membuat blog baru tanpa setau suami (nggak pede kalo dibaca oleh beliau soalnya hehehe) Dan karena itulah, tulisan yang telah saya buat di oretan langsung disalin dan disimpan di Ms. Word dengan proteksi password :D.
***
Gaya menulis kucing-kucingan seperti itu, dulu sering saya lakukan waktu kami masih berbagi pakai komputer di rumah dan saya bebas make komputer disaat suami bekerja. Jadi begitu suami pulang kerja berarti dadah babay deh nulis di blog. Karena itulah beberapa kali saya kebablasan karena lupa waktu, lupa belanja, lupa masak, lupa nyetrika, lupa nyuci dan paling sering lupa mandi (halagh). Untunglah saya nggak lupa dengan anak (lah wong anaknya selalu jejeritan kalo dicuekin emaknya), nggak lupa juga buat ngurusin keperluan suami (bisa berabe kalo beliau ngambek, biar pulsa modem tetap exist tiap bulan pan karena ditraktir beliau :D). Dan hal terakhir yang paling nggak mungkin dilupakan adalah makan atau nyemil :D. Nggak perduli angka di timbangan menukik dengan tajam, tetep aja ngeblog ditemenin makanan itu rasanya paling cihuy.

Tentunya kita pasti nggak ada yang mau yah, kalo ngeblog hanya akan membuat semua pekerjaan jadi terbengkalai. Apalagi kita baru nyadar dari pengaruh ngeblog, ketika sudah berada di ujung waktu. Waaah, dulu hal itu adalah sesuatu yang bener-bener bikin saya panik dan kalang kabut sodara-sodara. Karena saya harus lari tunggang langgang ke setiap sudut rumah buat beres-beres dengan waktu yang udah mepet abis. 10 menit menjelang kepulangan suami tercinta dari kantor sedangkan isi rumah masih acak adut kayak abis tawuran.

Tak tahan dengan keadaan yang selalu kalang kabut, akhirnya saya putuskan untuk mengundurkan diri dari kegiatan make komputer bareng suami secara shift shift-an seperti itu, dengan syarat pengajuan saya disetujui. Dan alhamdulillah.. suami ternyata nyadar juga dengan semua kerepotan istrinya (atau kapok karena sering rebutan komputer kali yah.. hihihi). Beliau menyetujui pengajuan (sindiran) saya untuk memiliki netbook sodara-sodara! Walaupun hanya second dari uang hasil mecahin celengan ayam, tapi rasanya itu bikin wow, plong banget. I Love You, Suamikuuuh...

Rasanya seneng banget saat itu, karena nantinya bisa nulis dengan lebih leluasa. Nggak harus pusing buat nyuri-nyuri waktu dan bisa lanjut nulis kalau si kecil udah tidur malem. Nggak manyun lagi dengan pose jongkok, selonjoran atau rebahan di depan TV (ceritanya lagi galau), bolak-balik mencetin remote karena nggak ada acara yang bagus atau bosen karena habis bahan bacaan (udah di kasih koran bekas tetep aja galau), karena komputer satu-satunya dipake suami tiap malem.

Dan ternyata, harapan agar semua kegiatan menulis di blog akan berjalan dengan mulus, tanpa lubang dan tanjakan disana-sini bagi seorang emak yang masih punya anak batita ini hampir saja pupus. Bukannya semakin baik, malah semakin kecanduan hingga lupa teman, sodara bahkan tetangga. Tingkah dan teriakan si kecil yang semakin kenceng (meskipun saya ngeblog dan standby disampingnya) tetap membuat keadaan semakin riweuh dan nggak nyaman (kayaknya sih, si kecil jelous karena emaknya punya mainan baru :p). Belum lagi dengan aksi nekatnya membuka sendiri grendel dan kunci rumah atau jendela lalu nyelonong keluar pas emaknya dalam keadaan lengah (mungkin karena ngerasa nggak pernah diajak JJS keliling kampung lagi kali yah) xixixi...

Efeknya, saya jadi sering kangen temen-temen dan kehidupan single seperti dulu. Saat berangkat kerja pagi-pagi, lalu sorenya langsung berangkat kuliah dan ngumpul bareng temen, kadang ngeblog dan ngerumpi di SocMed. Bisa berleha-leha dengan waktu di hari libur, shopping, atau buang-buang duit di hari pertama gajian (orang kayaaa):p.

Tapi sebagai emak-emak rumah tangga, saya juga kudu inget, saya memilih menjadi full time mother itu karena saya memang lebih suka mengurus keluarga daripada bekerja di luar. Meskipun tidak dipungkiri, kebiasaan lama itu masih ada yang melekat (terutama kebiasaan hura-hura dan seneng-senengnya) :p. Kalaupun ingin merealisasikan rasa kangen itu ke dalam dunia Ibu Rumah Tangga, berarti mindset saya harus berubah doong..

Karena itu saya mengibaratkan tugas ibu rumah tangga itu adalah ngantor, dan ngeblog itu adalah ngampus. Sehingga jadwalnya bisa terbagi dan bisa dijalankan dengan ikhlas, seeeikhlas-ikhlasnya  :D
***
Pekerjaan Rumah Tangga = Ngantor
contohnya : 
menyetrika, beberes  rumah, mencuci piring dan lain-lain sebagai rutinitas harian, saya anggap kegiatan itu yaah, sebelas duabelas lah dengan mengarsip atau mengentri data keuangan masuk dan keluar setiap hari. Sedangkan masak yang kadang dua hari sekali, buat saya sama seperti ketika lagi ngerjain orderan disain kecil-kecilan. Trus kalo ngurusin anak, ngasih makan, mandiin, ngajak main, jalan-jalan dan lain-lain, saya anggap aja lagi ngerjain tugas lapangan. :D

Suami = Kepala Bagian Keuangan
Nggak bisa bolos kerja kalo ada "Kepala Bagian" kan? toh beliau yang mengatur gaji karyawan. :D

Anak = Pimpinan Pusat sekaligus Pengawas
Seseorang yang harus diperhatikan, dilayani, dihargai, dan harus waspada kalo nggak mau diteriakin karena keseringan didepan netbook  :D

Istri = Karyawan Baru di Bagian Keuangan
Sebagai karyawan baru biasanya pekerjaan pentingnya yah dikasih sedikit, tapi khusus untuk kerjaan kecil-kecil yang dianggap ngerepotin pasti dikasih banyak, (toh biar ngerti dan menambah pengalaman "katanya") daripada bengong dan nggak ngapain-ngapain. :D

Gaji dari Suami = Gaji dari Kantor
Sama-sama menyenangkan dan membuat perasaan menjadi lebih "wah" di awal bulan.

***
Ngeblog = Kuliah di Kampus
Kita bisa menimbah ilmu dengan blog walking, apalagi kalau menulis di blog dengan tema yang memerlukan penelitian dan riset yang matang, tambah pinter pastinya dong. Kalo awal-awal dulu saya nyatet ide atau potongan-potongan kalimat di memo henpon, meskipun sering ogah-ogahan karena ngerasa nggak nyaman ngeliat tulisan kecil dan harus mengetik dengan tombolnya yang juga kecil-kecil. Belum lagi batrenya yang sering lowbat, musti ngecharge dulu, ribet dah pokoknya. (kebiasaan ngetik di komputer ini mah).

Berinteraksi dengan henpon untuk urusan yang satu itu ternyata nggak lama, karena setiap kali dapet ide entah itu pas lagi megang penggorengan, lagi motong ikan, bersihin ayam atau lagi heboh-hebohnya nyuci piring, rasanya nggak sreg kalo tiba-tiba harus ngelus-ngelus henpon. Akhirnya saya kembali ke selera asal. Biar nggak hilang melayang ntuh ide, saya tulis aja dulu semua di kertas oretan. Lebih praktis kan, tinggal pegang pena dan langsung nulis deh, nggak perlu galau henponnya bau amis, kotor, basah atau berminyak, karena pena tinggal dicuci aja trus dilap, kalo kertasnya kucel nggak masalah, lah wong oret-oretan ini, setelah disalin kan bisa langsung dilempar ke kotak sampah dan ganti kertas yang baru. :D

Gimana kalo lagi dijalan? Otomatis ribet yah kalo nggak ada kertas sama pena. Nah, saat itulah mau nggak mau fitur henpon pun diberdayakan (darurat soalnya). Kalopun ada pena disitu, biasanya saya tulis langsung diatas tissue, trus disimpen deh di kantong..

Teman di grup dan sesama blogger = Teman kampus
Kalo lagi konsen banget pas nulis, saya nggak nyentuh sama sekali yang namanya Social Media. Dengan begitu kegiatan menulis bisa lebih fokus dan cepet selesai. Setelah itu saya lanjut bewe atau ngerumpi di grup. Meskipun sering banget nge like tanpa terlibat percakapan, karena kalo saya udah ikut nimbrung karena rumpiannya itu seru dan nyambung, alamat bakal keteteran semua kerjaan di rumah. (nyadar diri kalo dulu tukang ngerumpi) hihihi... Jadi kalo itu terjadi, biasanya karena lagi no job atau lagi kangen dunia maya aja :D

Lomba atau Giveaway = Quiz atau Ujian Semester
Kalo udah menyangkut yang gratis-gratis, biasanya mendadak suka lupa diri deh, apalagi kalo yang gratis itu harganya wow. Gimana nggak mupeng.. toh fasilitas tersedia (modem, netbook dan bahan tulisan) tapi kalo waktu sedang tak berpihak, apadaya.. saya akan kembali ke jadwal malem atau bangun jam 03 pagi, disaat si kecil sedang menikmati indahnya dunia kapuk (demi nilai ujian) :D.

Hadiah = Hasil Ujian
Hadiah adalah satu hal yang bikin candu ngeblog semakin menggebu-gebu dan membuat semangat bisa tiba-tiba balik ke jaman 45, terutama dalam mencari info-info lomba atau giveaway baru. Kadang hadiahnya dipamerin di SocMed atau ditulis di blog untuk mengungkapkan rasa seneng karena bisa menang :D. Tapi sekarang sepertinya hal itu nggak bakal terlalu sering terjadi, tujuannya lebih hanya ke pemberitahuan kepada yang ngirim bahwa hadiah udah nyampe dengan selamat dan tak kurang suatu apapun.

Tulisan diterbitkan = Sertifikat/Ijazah

Wow, rasanya seneng banget (dapet penghargaan). Langsung pamer (jualan) di SocMed dan juga nulis di blog. Kalo nggak sempet, tulisannya di bikin konsep dulu dan pamernya ke tetangga, temen-temen atau sodara terdekat dulu :D
***

Apakah mindsetnya berjalan dengan konsisten? Mmmmm.. engggg.. mungkin sih... :D

Namanya manusia inih... saya juga sering lembur melakukan pekerjaan di rumah dan absen ngeblog sementara waktu. Di hari libur malah lebih sering lagi absen demi menikmati akhir pekan bersama keluarga. Tapi dilain waktu,  tidak jarang saya menunda pekerjaan rumah untuk ngeblog sebentar (ibarat kata diem-diem bikin tugas kuliah di sela-sela jam kerja) asal dilakukan dengan penuh pertimbangan, tidak merugikan semua pihak dengan tujuan yang baik dan tidak ketauan bos (halagh). :D Misalnya saja pas kemaren, saya bisa ngeblog nyambi beberes dapur karena si kecil lagi nggak mau diganggu dengan film kartun favoritnya (Posisi Emak dan anaknya hanya dipisahkan oleh pagar) atau lagi tidur siang (jarang terjadi), selama satu hingga dua jam kedepan.

Keterangan Lokasi : 
Kantor (Dapur)
Waktu yang digunakan untuk mengeringkan cucian piring, panci dan teman-temannya bisa dimanfaatkan untuk nyetrika. Kalo nyetrikanya bosen bisa ngeblog dulu terus lanjut nyetrika lagi. Kalo mo nyemil, kulkas tersedia di sebelah kiri. Kalo mo yang anget-anget, ada kompor di sebelah kanan :D


0 comments