Gaji 10.000 Bisa Beli Baju dan Nraktir Orang Rumah



"Kerja kantoran kok gajinya cuma 10.000 perak sih, kerja dimana tuh? Tega amat bosnya. Dan lu, kok mau-mau nya kerja disitu, cari tempat laen aja knapa?"  kurang lebih begitulah jawaban-jawaban dari para sepupu di kampung, sebelum saya ngejelasin apa sebenernya kerjaan saya saat itu :D. 

Waktu itu saya masih kelas 3 SMK dan kalo Sekolah Menengah Kejuruan itu kan biasanya ada Magang atau Praktek Kerja Lapangan nya yah, buat bekal ketrampilan dan pengalaman kalo udah lulus. Nah, berhubung waktu kelas 2 saya sempat magang di tempat laen (kerja part time, pagi kerja siang sekolah) selama setahun kali yah karena nggak ada batas waktu berakhirnya, dengan resiko nggak dibayar cuma dapet ilmu doang (jadi asisten instruktur, baca ceritanya disini). Jadi begitu dapet gaji 10.000/minggu wuih senengnya bukan main. Meskipun cuma segitu (sebenarnya tidak digaji tapi karena kemurahan hati, yah namanya juga numpang nyari pengalaman), kami (saya dan temen-temen) tetep dapet jatah makan tiap hari, trus dapet pelayanan kesehatan secara gratis juga (pernah periksa mata dan dikasih obat) karena waktu itu saya magangnya di kantor Asuransi Kesehatan untuk tenaga kerja (Badan Usaha Milik Negara) dan kerjanya sehari penuh selama 4 bulan. (Catet, entah mengapa waktu itu saya dan temen-temen bahagia banget nggak sekolah selama 4 bulan). :p Tapi yang jelas, kerja disana benar-benar merubah kami menjadi lebih dewasa dengan sangat drastis (positif) "kata guru-guru di sekolah", dan kami juga seneng karena kenal dengan orang-orang yang ramah dan penyabar dalam mendidik orang-orang seperti kami di kantornya (nyadar diri, sering ngerepotin) dan karena itu, hingga sekarang kami masih saling kontak sesekali. :)

Untuk anak sekolah yang nggak pernah pegang duit banyak (selain uang jajan sehari-hari yang cuma 1.500 perak, 1.000 buat ongkos pulang pergi, jajannya 500 perak) "tahun 1999 pas awal-awal krisis moneter", dapet uang segitu tuh, bikin saya dan teman-teman udah nggak sabaran lagi pengen ngucapin babay ke sekolah masing-masing :p

Trus, apa yang saya lakukan dengan uang 10.000 perak itu? Masuk tabungan dong pastinya (diselipin dalem buku tabungan maksudnya) :p. Disimpennya nyampe akhir bulan doang, biar banyak dan keliatan kayak dapet gaji bulanan. Bulan pertama uangnya buat traktir orang-orang di rumah trus shopping nyari baju "murmer" (duit sisa nraktir), secara beli baju cuma setahun sekali pas lebaran doang dan itupun belom tentu setiap tahun :D. Karena kebetulan Karyawan yang akrab di tempat saya magang mo nikah. Dan juga, mengingat baju terbaru dan terkeren saya saat itu cuma baju magang (masak mo kondangan pake baju magang toh?). :p

Note : 423 Kata


0 comments