Menulis saja, tak perlu banyak alasan



Illustrasi seadanya


Masih berleyeh-leyeh di depan layar kaca. Masih terpesona dengan kisah-kisah detective, para penyelidik, agen pemerintah, FBI, NYPD, Tim Forensik, CSI, NCIS, Castle, The Mentalist, Medium, Ghost Whisper, White Collar, Law and Order, Criminal Minds, Bones dan sejenisnya. 

Temen-temen yang di rumahnya punya acara TV berlangganan pasti taulah film-film seri yang udah saya sebutin di atas. Kalo belom pernah denger, boleh ngegugel sejenak, trus balik lagi kesini yak :D.

Nggak hanya mantengin TV di jam-jam "me time", saya juga nangkring di depan Netbook. Jadi kalo lagi jeda iklan, ngetik dulu sebaris, trus nonton lagi, bewe lagi, bosen, mencet-mencet remote lagi, nonton channel laen. Begitu seterusnya. Hingga tak berkesudahan.

Kelakuan "multitalenta" ini udah berbulan-bulan saya lakoni. Dengan hasil yang tentu saja cuma dapet setengah-setengah karena mood yang berubah-ubah dan manut sama kantong beserta kuota juga pastinya.

Alih-alih ngikutin mood, justru saya malah semakin hanyut dalam passion masa kecil yang belum pernah kesampean. Belajar nulis cerita detective. 

Sebelumnya memang saya pernah berharap akan mendapatkan inspirasi dari film-film yang saya tonton. Tapi sepertinya sampai hari ini, kok yah kerasa stuck banget. Entah karena saya yang kurang banyak nonton namun mengharapkan ide itu datang lebih cepat atau karena umur dan masalah yang semakin bertambah hingga bikin otak jadi lemot. Yang jelas, sampe hari ini saya masih ogah-ogahan buat nulis cerita fiksi. 

Tapi yang saya sadar betul dari semuanya adalah kurangnya membaca. Terlebih ketika saya hanya mengandalkan ingatan di masa lalu. Dimana dulu saya sempet kecanduan cerita detective waktu SMK. Bukan karena saya malas mengulang bacaan novel-novel lama. Tapi semua yang saya baca adalah buku pinjaman dari Perpus (muka gretongan). Pernah mecahin rekor sebagai siswa paling rajin ke Perpus. Cuma yah itu, buku yang dibaca novel semua. Beruntung aja saat itu, stok novel-novel dalam dan luar negeri emang lagi banyak-banyaknya dan nggak ada yang nanya buku apa aja yang udah abis dibaca. Jadi berasa nemu harta karun di hutan belantara atau madu di sarang lebah. (entah karena kalap atau kelakuannya yang rada absurd) hahaha... 

Walaupun saya sempet khilaf, tapi saat itu saya tetep kekeuh menggunakan buku Bahasa Indonesia sebagai referensi. Karena dari buku pelajaran, biasanya dicantumkan buku-buku atau tulisan para peraih penghargaan. Juga kutipan-kutipan dari karya sastra yang biasanya dijadikan tema pembelajaran atau malah soal ujian. #Udah gratis, masih juga pilih-pilih... #geleng-geleng sapi

Walhasil, jadilah saat itu saya hanya berburu novel-novel atau karya sastra yang kekerenannya sudah dipatenkan. Beserta beribu alasan laen, seperti misalnya karena males dan hanya membuang-buang waktu jika buku yang dibaca ternyata mengecewakan.

Atau, mungkin saya yang rada sok idealisme. Mungkin saja. :D


16 comments

  1. Saya juga muka gretongan.. udah gtu, milih2 jga lagi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah.. Gpp lah sekali-skali asalkan diberi dengan ikhlas bukan minta-minta, yang penting nggak merugikan orang laen :D

      Delete
  2. Nunggu cerita detektifnya ah.. nama tokohnya sapa nanti mbak.. Agen 007 apa Agen minyak tanah hehehe

    pokoe menulis saja deh.. tak perlu banyak alasan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... kayaknya Agen Asuransi Mas :D

      Delete
  3. Mampir juga ya mak, makasih udah mampir ke blogku.
    Selamat menulis cerita detektifnya :)

    ReplyDelete
  4. He..he...he..... seperti lagu dangdut ah....sing penting joget...sing penting nulis..... :) gut lak mak...

    ReplyDelete
  5. waiting for your detective story :).. kalo saya malah selalu punya keinginan buat nulis novel romance.. slalu punya niat tapi ga pernah nyoba buat nulis.. pernah skali itupun hanya sampe lembaran ke 10 lalu berhenti gitu aja... :(

    ReplyDelete
  6. semangat nulisnya....
    tapi emang sekarang males baca xD maen hape aja sik :v

    ReplyDelete
  7. yaaaa , nulis mah nulis ajaaaa ...

    ReplyDelete
  8. kalau dapat gretongan ngapain beli ?? haha
    cerita detektifnya di tunggu lho :)

    ReplyDelete
  9. Hihihi akupun sekarang nggak sempet baca buku, bacanya e-book mak :))

    ReplyDelete
  10. andai di rumah saya juga punya tv berlangganan, wah bakal setiap hari mantengin tuh film2. suka banget, biarpun nontonnya cuma kl kebetulan nginep di hotel. kalo abis nonton nemu ide, trus ditulis, kayaknya bakalan jadi deh novel detektifnya hehe. yuk semangat! makasih ya sudah mampir www.topibundar.blogspot.com salamkenal :)

    ReplyDelete
  11. Oalah, saya malah gak tau sama judul2 itu mbak, gak langganan tb berbayar sih :p hehe..

    ReplyDelete
  12. Sebetulnya di kehidupan sehari-hari banyak yang bisa di tulis yaa...Cuma suka berfikir itu kurang penting, dan cukup jadi pengalaman sendiri. Padahal setelah ditulis ternyata bagi orang lain tulisan itu unik dan penting. :)

    ReplyDelete
  13. Itu film kesukaanku semua. Meskipun udah di-rewind bolak balik tetep nememin aku ngeblog. Hahaaa

    ReplyDelete