Quiz Monday FlashFiction Prompt # 3: Dinda Si Pelukis Senja

by - 14 Mei

Aku duduk di bibir trotoar. Sayup-sayup terdengar lagu favoritku. Aku tersenyum, suara itu telah menyihirku menjadi fans berat Satria sejak enam bulan lalu. Kepiawaiannya menyanyi tak kalah hebat dari artis-artis Jakarta. Meski Satria penyanyi cafe, tapi dia masih setia bersama teman-teman lamanya.

Dia tersenyum padaku. Tangannya mengacungkan bekas gelas air mineral, yang sudah terisi beberapa lembar uang ribuan.

Kubalas senyumnya. "Oke! Diem disitu ya?!"

Kuambil kertas gambarku, kugores sketsa dirinya dalam siluet senja dibawah lampu merah. Dan suara gitarnya perlahan mengalun, mengiringi jemariku mengukir potret kisah dirinya.

Hari-hari selanjutnya, tak kulihat lagi Satria disana. Dia pernah berkata akan pergi untuk beberapa waktu. Tapi entah kenapa, aku mulai merindunya.

Hingga suatu hari, kulihat wajahnya terpampang di selebaran. Seminggu sekali kudatangi apotek di dekat trotoar. Tak pernah kulewatkan sekalipun tanpa menonton Satria. Juga mendukungnya lewat berpuluh-puluh sms.

Mungkin sekardus nomor yang kubeli, telah menambah perolehan voting Satria. Tapi aku yakin, kemenangannya menjadi juara pertama dalam final ajang pencarian bakat malam ini, adalah hasil kerja kerasnya sendiri.

"Lagu Kupu-Kupu Malam ini, adalah lagu kesukaan Dinda Si Pelukis Senja. Satria sejenak terdiam. "Apa kabarmu sekarang?"

Aku trenyuh, terpaku di depan layar kaca.

"Kabarku tetap sama, dengan Pekerjaan yang masih sama dengan lagu yang kau nyanyikan.."


Yuk, ikutan QUIZ MONDAY FLASHFICTION #3 - On The Street

You May Also Like

42 Comments

  1. Aku merindingggggggggg!!! #sumpah Anggap saja aku lebay

    BalasHapus
  2. merinding kenapa dek Junior ? :D

    BalasHapus
  3. berasa jd pelukis senja itu yg tetap diingat satria walau sudah jd org sukses. intinya sih salute aja dg kisah persahabatan. ayo mbak panjangin ceritanya ;)

    BalasHapus
  4. iih iya ih, jadi berkacakaca, entah kenapa :)

    BalasHapus
  5. lah, iya ntar tak panjangin jadi novel yah *amin amin amin* hihihi.. :D

    BalasHapus
  6. PM alamat ah biar dikirimi novelnya ;)

    BalasHapus
  7. mana?, sementara ini tak kirim covernya aja dulu ya dek junor... hihihi

    BalasHapus
  8. Si kupu-kupu malam nih, eh aku suka nama Dinda :)

    BalasHapus
  9. Iya mak, biar senada sama kata senja :D

    BalasHapus
  10. kupu-kupu liarku... #eh, ingetnya malah lagunya Slank :D

    BalasHapus
  11. Haduu mbak ceritanya bikin trenyuh, jarang banget ada orang yang seperti itu.. semoga saya bisa seperti itu jika sudah sukses kelak.. hehehe

    BalasHapus
  12. iya, dido'ain, jangan lupakan kami juga ya... terutama traktirannya :D hihihi...

    BalasHapus
  13. ceritanya dalem bgt.....
    cuma aku bingung mau koment apa?ttg satria apa tentang kupu kupu malam....pokoknya mantab poll dah mba Rini

    BalasHapus
  14. Ceritanya bikin merinding nih. Keren.

    BalasHapus
  15. Indahnya persahabatannn :D
    Salam Mbak

    BalasHapus
  16. Tuh kan yg merinding bkn aku aja. gkgkgk hard cover ya mbak. bertahtakan ornamen emas :D

    BalasHapus
  17. ya udah, ntar tak kirim cover yang dipahat dari kayu aja skalian, mo ukiran palembang ato jepara? *ini mo ngirim novel apa lemari* hihihi

    BalasHapus
  18. *Backsound Kupu-kupu malam ariel ngalun....
    Lha... kok kebayang ariel nyang nyanyi.. :D

    BalasHapus
  19. bayangin aja titik puspa mbak :D

    BalasHapus
  20. Keren ceritanya. Dan ditutup dengan ending yang keren juga.. :)

    Sukaa..!

    BalasHapus
  21. suka, suka, suka :)
    kalimatnya teruntai indah :)

    BalasHapus
  22. aku minta bacain cerita ini dong? gak bisa ngmong apa2 abis baca :)

    BalasHapus
  23. Lah, kalo dibacain ntar jadi dongeng dong dek Run_D

    hihihi...

    BalasHapus
  24. gak ap2 biar aku bisa tervisualisasikan di imajinasi *gak nyambung ya mba"

    BalasHapus
  25. Bayangin aja lagi denger puisi dek Run_D
    :D hihihi,

    BalasHapus
  26. Sep, makasih komen nya yah :D

    BalasHapus
  27. kini hdp wanita si kupu2 malam... nyanyi
    satria ikut apaan jeng?

    BalasHapus
  28. mmm.. ada tuh dulu yang buat penyanyi-penyanyi berbakat, yang ada kata dodol nya ituh :D

    BalasHapus
  29. hiks hiks hiks hiks.. kapan ya bisa bikin diksinya menentramkan jiwa.. wkwkwkw.. penulis memang punya khas sendiri-sendiri.. kapan bisa romantis kyk gini T_______T

    BalasHapus