22 Olahan Telur di Masa Pandemik

by - 05 April


Lumayan kaget, waktu dapet kembalian 2 ribu perak setelah belanja telur, gula sekilo sama sawi 2 ons pake duit 50 ribu, Ckckck.. Padahal, duit segitu mah biasanya, (cukup gak cukup) masih bisa buat beli sarapan sama bahan lauk pauk untuk satu hari. Tapi tadi, saya dengar dari sumber terpercaya (bukan gosip ala warung sayur) πŸ˜‚memang ada beberapa oknum yang mulai menimbun berpeti-peti telur untuk dijual lagi dengan harga lebih mahal. Setelah kelangkaan masker, hand sanitizer serta melonjaknya harga gula yang mencapai harga 20 ribu/kg (padahal disini ada pabrik yang memproduksi gula lokal) dan juga harga-harga bahan pangan laen.

Sepertinya kita (emak-emak) harus terus berjuang muter otak, demi kelangsungan hidup beberapa orang yang lagi ngendon di rumah selama beberapa minggu ke depan. Apalagi harus menuruti selera makan mereka yang (Picky Eater), Si tukang pilih-pilih makanan. Padahal kan sekarang ini, sangat dianjurkan untuk makan dengan gizi seimbang demi meningkatkan imunitas tubuh. Herannya di sini, kok yah selera makannya variatif banget yak (tapi sayur ogah), sampe emaknya harus mengolah bahan yang sama menjadi makanan yang berbeda. Kalo lagi banyak duit mah enak, tinggal beli aja bahannya gampang. Nah kalo keuangan terbatas seperti situasi sekarang ini. Emang sih emaknya jadi kreatif dan dapurnya ngebul tiap hari, tapi otaknya, pasti ikutan berasep juga pastinyaπŸ˜…. Lah wong, biasanya lebih sering beli kalo gak sempet masak. Mo cemilan, tinggal ke warung, kan banyak tuh disini. 

Saking 'muaknya' masak telur tiap hari (orang-orang serumah mah tetep aja doyan). Dontnowailah.. Mungkin, karena dulu pas baru merit sama suami, semuaaanya doyan makan telur. Tapi saya, karena emang waktu kecil, telur itu biasanya dibeli untuk lauk kalo ibu saya udah kepentok, gak tau mau masak apalagi (ceritanya lagi males masak). Nah, sementara selera makan ortu saya itu, ikan-ikanan dan seafood, seirit-iritnya yah ikan asin ato lauk garem. Jaraaaang sekali mengkonsumsi telur ayam, kecuali kalo pas masak mie instant doang. Itupun anak-anaknya jarang kebagian pake telur. Padahal justru saat itulah kehadiran telur itu begitu sangat istimewa. Rasanya beda kalo indomie disajikan pake telur, karena pasti jadi lebih banyak dan lebih kenyang, yak. Trus tampilannya, diharapkan juga bisa mirip seperti saran penyajian yang tergambar dibungkusnya, (ngarep doang). Karena ternyata, volumenya emang gak seindah realita yang ada. πŸ˜…

Meskipun begitu, telur tetep selalu menjadi salah satu makanan paling wajib sejak menikah. Entah dari jaman batu, pokoknya harus ada telur. Karena dapetnya gampang, masaknya gampang apalagi makannya (tapi itu, kalo cuma direbus, ceplok atau didadar aja) πŸ˜…. Dan lagi, karena telur memiliki kandungan protein tertinggi diantara yang lainnya dan juga mengandung nutrisi yang penting untuk kesehatan, seperti kalium, sodium, magnesium, dan kalsium terutama pada putih telur. Jadi lumayanlah, murah dan bergizi, yak.

Bermacam-macam resep telur yang pernah saya baca di majalah dan di internet, tapi yang saya praktekin tidak banyak juga ternyata πŸ˜‚yang sesuai selera aja sih sebenere, biar gak eneg lagi makan telur. Kalo harus nurutin seleranya orang-orang tapi saya gak mau, yah percuma juga. Feelnya pasti gak dapet, trus masaknya jadi ogah-ogahan. Rasanya juga pasti yah, ala kadarnya πŸ˜….

Berikut, 22 Olahan telur yang pernah saya praktekin. Buat yang doyan telur, boleh dicoba πŸ˜‚.

1. Dadar Garing
Ini adalah resep andalan pertama kali yang saya pelajari setelah menikah. Dimana sebutir telur itu dikocok hingga berbusa kayak bikin kue bolu, dikasih garem kemudian digoreng di minyak banyak dan panas lalu dimasak hingga kriuk-kriuk. 

2. Dadar Tomat Cabe
Resep ini adalah warisan Ortu yang hadir di masa panceklik yang sekalipun gak pernah saya praktekin, kecuali setelah menikah. Karena saya cuma teringat resep ini, waktu mertua nanya bisa masak telor apa aja selaen telur rebus πŸ˜…. Bahannya telor, bawang merah, bawang putih, tomat sebiji, cabe merah, diiris iris semua, kasih garem doang, aduk rata trus di goreng. Makannya sama nasi putih doang kerasa enak banget "saat itu" πŸ˜‚.

3. Orak-arik Kecap
Terinspirasi karena ngeliatin ponakan doyan banget makan ini sama nasi tiap hari. Awal-awal saya cuma sering masakin aja gak sampe nyicip. Tapi kapan hari sering kepepet gak sempet masak, mo beli makan jauh, anak bayi gak bisa ditinggal. Akhirnya, wow kok enak yah, apalagi makannya pake nasi anget yang dicampur kecap manis. (Perasaan orang laper aja kali yah πŸ˜‚). Cara masaknya itu gampang. Telur diorak-arik tanpa minyak tapi kasih sedikit mentega biar wangi, di teflon campur dengan kecap manis sedikit, setelah mateng, tarok diatas nasi trus tuangin kecap manis lagi agak banyak. Aduk.

4. Telur Kari
Telur yang sudah direbus, ditusuk tusuk pake garpu (biar gak meletus) kemudian di goreng, setelah agak garing dicemplungin ke kuah kari ayam. Gampang banget kan πŸ˜…, cuma bikin kuahnya yang kurang praktis. Tapi gak masalah juga sekarang kan banyak bumbu kemasan, yak. Nah, kuah kari ini boleh dibikin banyak, biar besoknya bisa bikin martabak telur buat sarapan. Telur lagi, telur lagi.. πŸ˜‚

5. Martabak Telur
Jangan ngebayangin saya bikin martabak seperti abang-abang itu yah, noup. Susaaaah, bikin kayak begitu, musti dimelarin, lempar sana sini. Belum prosesnya yang lama, keburu laper duluan ini mah πŸ˜…. Saya mah praktis aja bikinnya, tepung aja di dadar tipis-tipis di teflon trus masukin telor, abis itu dilipet, pindahin ke wajan yang banyak minyak, trus digoreng sampe garing luarnya. Jadilah martabak imitasi yang rasanya mirip banget.

6. Roti Tawar Krispi isi Telur
Kemaren beli roti tawar ke minimarket, untuk stok beberapa hari, tapi sepertinya udah pada bosen makan roti yang dioles mentega dan susu lalu ditaburin meses, kemudian dipanggang. Jadi, karena dipastikan pada doyan sama telur. Akhirnya, roti tawar itu dipotong segitiga, diisi sama telur yang sudah didadar tebel (isinya telur doang tapi banyak, terus rotinya dicelupin di adonan tepung krispi, abis ituh langsung digoreng di minyak banyak biar menyatu. Jangan tanya gimana, selera anak-anak banget itu mah, apalagi pake dicolek-colek sama sambel, beuh. Berasa makan ayam goreng krispi aja dah. Meskipun yang ini ada tambahan, namanya jadi Telur Ayam krispi.

7. Telur Dadar Krispi (geprek)
Resepnya simpel. Sesuai namanya, telor cuman didadar tapi tepung krispinya dibanyakin biar tebel dan kriuk-kriuknya melimpah ruah, karena ada juga yang doyan makan tepungnya aja tapi isinya dicuekin.

8. Nugget telur
Alih-alih sayur, akhirnya saya bikin bakwan (biar pada mau makan sayur, meski terselubung). Sejak #dirumahaja, eh, saya kebablasan, karena ternyata bikinnya hampir tiap hariπŸ˜‚. Itu baru ketauan karena ada yang protes, kalo gak, yah cuek aja teruus wkwkwk..

Akhirnya karena banyak stok sayur, semuanya saya cincang kecil-kecil kemudian campur dengan telur yang sudah dikocok. Usahakan jumlah telurnya melimpah, biar adonan merekat sempurna setelah dikukus di loyang dan rasa sayurnya bisa ilang ketutupan rasa telur. Setelah itu, saya potong-potong kotak/stik, balurin tepung roti, trus simpen di kulkas, pas mo makan baru digoreng. Lumayan buat lauk seminggu.

9. Botok telur
Resepnya sama kayak botok biasa dicampur parutan kelapa trus dibungkus daun pisang dan dikukus, tapi saya banyakin telurnya, karena yah, emang gak ada bahan laen lagi yang bisa dimasukkin. πŸ˜‚

10. Telur kukus
Telur dikocok aja kasih garem ato kaldu bubuk, abis ituh saya kukus (lumayan, makanan untuk diet tanpa minyak) buat cemilan penambah protein.

11. Pempek telur
Pempek disini maksudnya Pempek dos isi telur, karena lebih praktis. Kalo mo pake ikan juga boleh, tapi berhubung biayanya bakal "menggendut", jadi pake sagu aja dulu, yak. Di adonannya saya kasih telur juga biar teksturnya lebih manteb. Pas pempeknya dibentuk, saya bikin tipis, dan isi telurnya melimpah, biar puaaaassss.. πŸ˜†

12. Telur sambo
Ada yang pernah denger telur ini? Ini adalah telur dadar yang suka dijual di rumah makan padang ituloh. Telurnya tebal sekali dan aroma rempahnya sangat khas. Dulu resep telur ini sempet populer di internet, karena disertai tips dan trik gimana menggorengnya, biar hasilnya tebal dan enak. Bahannya pun terbilang simple, telur, bawang merah, cabe merah dan garam. Hanya saja teknik menggoreng yang harus diperhatikan dan peralatan wajan yang berbentuk sangat cekung agar hasil telur bisa kelihatan tebal maksimal.

13. Telur gulung ala Jepun (Tamagoyaki)
Karena kemaren dulu pengen makan telur yang tebel tapi gak punya wajan kecil cekung, alhasil nemulah cara bikin telur dadar ala jepang yang teksturnya sebelas duabelaslah kayak telur gulung ala korea (gyeran mari) dan masih bisa dimasak di teflon bulat (yang penting tebel yekan).

14. Sambal goreng telur
Aslinya, sambal ini adalah sambal goreng ati buncis. Karena udah ada yang jual bumbu basahnya disini (bisa dibekukan untuk nyetok), tapi males ngebersihin ati, ampela dan buncis (sebenere karena telur emang lebih murah) jadi cukup telur rebus, terus digoreng sampe kulitnya agak coklat baru dimasukkin ke bumbu basah yang udah ditumis dan dikasih santan, biar ada kuahnya. Udah, manteb itu mah.

15. Sate telur puyuh
Konon katanya, anak-anak kecil yang sedang berada di masa pertumbuhan boleh mengkonsumsi 5 butir telur puyuh perhari (konsumsinya dibatasi untuk orang dewasa karena mengandung kolesterol tinggi). Demi tumbuh kembangnya dan biar gak minta jajan terus, akhirnya diputuskan bikin sate dari telur puyuh rebus, telurnya dikupas lalu disusun seperti sate, terus dicemilin. Gitu doang πŸ˜‚ kalo pengen dicocol saos kacang silahkan (kalo ada).

16. Bola-bola Telur Puyuh balut Tepung Jagung (namanya lupa)
Dulu pernah nemu resep ini di sebuah tabloid masak memasak, bahan-bahannya seabrek tapi rasanya bolehlah. Adonan kulitnya dari jagung dan udang yang sudah ditumbuk dan dicampur bawang-bawangan halus, ketumbar, terigu serta tepung maizena. Mirip adonan perkedel tapi bisa dibulat-bulatkan dan diisi telur puyuh, kemudian di goreng.

17. Telur ceplok kuah Soto
Telur diceplok masukkin ke kuah soto, jadi deh. Tapi sebelumnya, kuahnya dibikin dulu, ato mungkin masih ada yang kemaren, sisa beli dari warteg. 😁

18Telur ceplok kuah Semur
Caranya sama kayak telur ceplok kuah soto, tapi kuahnya pake Kuah Semur Ayam atau Semur Daging. (bisa bikin, beli atau memanfaatkan sisa lauk kemarin)

19. Telur malbi
Telur rebus, digoreng sampe berkulit dimasukkin ke bumbu malbi. Ada yang jual bumbu basahnya juga disini, jadi tinggal ditumis trus dikasih kecap, masukin telur taburin bawang goreng.

20. Telur Bacem
Sekalian pas mo masak tempe bacem, masukkan juga telur yang udah direbus. Lumayan kan, bisa nambahin stok lauk.

21. Pempek lenggang
Gak perlu pempek yang mahal, cukup pempek dos ato cireng, cilok dan sejenisnya, dipotong kecil-kecil dimasukkin ke kocokan telur, terus di dadar di teflon, dimakan pake cuko pempek. Kenyang πŸ˜…

22. Orak arik kuah pindang
Karena waktu itu sempet kehabisan minyak goreng, tapi males makan telur rebus. Liat di panci, masih ada sisa kuah pindang tulang kemaren. Akhirnya beberapa butir telur yang sudah dikocok saya cemplungin, ke sisa kuah pindang yang mendidih terus di aduk-aduk kayak bikin telor orak arik. Dan ternyata, rasanya jadi lebih enak πŸ˜‚. 

Ya, sutralah. Segini dulu aja, ini juga kayaknya udah kebanyakan. πŸ˜‚

Semoga yang membaca terinspirasi, terutama di masa-masa sulit seperti sekarang ini. Mo nyetok susah, eh barangnya juga gak ada karena langkah. Pas mo belanja, eh ternyata duitnya juga gak ada (kan puyeng)πŸ˜‚  

Mengkonsumsi telur itu lumayan ngirit bagi yang punya duit (kalo gak punya duit, apa juga yang musti diiritin, yak πŸ˜…) dan lumayan praktis buat yang gak mau ribet, bersihin ikan, ayam, udang dan lauk-lauk sejenis lainnya ato malah emang sukanya cuma sama telur. Dan semoga, gak tambah eneg setelah kebanyakan praktek masak telur, yak. πŸ˜‚ 

Kalo ada yang ingin menambahkan, boleh 😁 dipesilahken.

You May Also Like

2 Comments

  1. mertua saya paling suka bikin telur dadar gulung digaringin... dulu saya gak bisa masak kaya gitu, sukanya masak telur dadar yang warnanya keemasan, tapi karena anak2nya biasa dg menu seperti itu, jadi challenge tersendiri dan akhirnya bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seleranya anak-anak banget itu yah mba, telur dadar gulung di garingin. Sayapun jadi pengen nyoba, tapi mungkin harus nyari tusukannya dulu kali yah biar bisa di gulung-gulung. 😁

      Hapus