Gadget & Generasi Millenial

by - 10 Mei


Wali kelas Si Kk tiba-tiba nongol di balik pintu, matanya menatap tajam ke arah saya yang lagi nongkrong nyambi maen perosotan. (busyet, emak-emak maen perosotan) πŸ˜‚ 

Tapi kejadian ini udah beberapa tahun yang lalu kok (walo udah beberapa tahun, yah tetep aja kan udah emak-emak). πŸ˜… 

"Bu, kesini sebentar!" Saya kaget campur salting. "Aduh du ee.., bakal kena semprot karena ngerusak fasilitas sekolah, ini kayaknya". 

"Bisa bicara sebentar?" Bu guru menarik tangan saya dan mempersilahkan untuk masuk ke dalam kelas. 

Disana saya langsung menghampiri Si Kk, yang setiap ngerumpi gak ada jedahnya lagi kalo udah mulai ngumpul sama temen sekelasnya. 

Berhubung posisi duduk Si Kk di kursi paling belakang (yang mana itu adalah posisi ter legend) πŸ˜‚ dekat dengan pintu keluar pula, saya pun jadi ikutan nimbrung. Dan Bu Guru pun, akhirnya ikut-ikutan. 

Okeh.. 

Saya jadi dag dig dug beneran (karena emang gak pernah ngobrol sama sekali dengan belio, yang dikenal sebage Guru paling garang tegas di TK Si Kk). πŸ˜…


Komunikasi antara Guru & Orangtua

"Begini Bu, Si Kk inih kalo latihan di buku nilainya selalu bagus tapi kalo ditanya soal-soal di papan tulis, selalu jawab gak tau dan menulisnya gak pernah selesai. (tuh kan, pasti karena kebanyakan ngerumpi)

"Setelah saya tanya-tanya lebih detail," lanjut Bu Guru. "Ternyata Si Kk matanya gak bisa melihat tulisan dari jarak jauh. Jadi kalo bisa tolong di periksakan ke dokter, karena kemungkinan ada masalah dengan matanya."

"Eugh! Sudah kuduga!" (ngomong pake bahasa kalbu kayak di Sinetron) kagak sopan juga kali, ngomong langsung kayak begitu di depan Bu Guru. πŸ˜‚

"Sebenernya, gejala-gejalanya udah lama keliatan, Bu. Soalnya kalo Si Kk menatap orang, jidatnya itu pasti jadi mengkerut, trus mukanya seolah kayak mau nempel ke muka orang di depannya. Orang yang diliatin kan pasti grogi dan langsung ngerasa jadi mahluk aneh, ya kan." (Emaknya curcol karena sering dibegituin sama Si Kk). πŸ˜‚

"Udah lama saya pengen ngajak Si Kk ke dokter, tapi blom ada biaya dan gak ada yang nganter. Maklum Bu Guru, susah kalo ada bayi, gak ada yang bisa bantu jaga. Si Kk juga gak ada keluhan sampe sekarang, jadi saya pikir itu belum diperlukan." 

Tapi karena yang ngeluh adalah Bu Guru (lagi-lagi ngomong dalam hati) yah mau gak mau dan juga sepertinya ini sudah darurat. 

"Nanti akan diusahakan, Bu." Jawaban itu akhirnya meluncur juga setelah Bu Guru meminta berulang-ulang. 

"Diperiksakan ya Bu jangan nggak, kasian Si Kk." 

(sebenernya saya kasian juga sama Bu Guru, pasti ngerasa riweuh juga ngurusin anak-anak yang kelakuannya kadang naujubillah. Dan karena usia mereka yang memang lagi lincah-lincahnya πŸ˜‚, apalagi harus ditambah dengan masalah seperti ini di kelas).

Sejak saat itu posisi duduk Si Kk dipindahkan ke deretan terdepan, pas banget di depan papan tulis (meskipun yang dibelakang pada protes karena ketutupan Si Kk yang memang bergelar sebage anak tertinggi di kelas), πŸ˜‚ tapi apa daya, untuk sementara itu dulu yang bisa dilakukan.


Check Up ke Dokter

Seminggu kemudian, setelah mendapat hasil dari pengajuan askes. Akhirnya Si Kk diajak ke dokter mata, di sebuah rumah sakit yang semua penghuninya saat ini di karantina akibat wabah covid 19. (Kemaren itu saya pengen ke sana untuk berobat tapi gak bisa.πŸ˜… )

Saat mata Si Kk diperiksa, Bu dokter jadi agak sedikit cemas. Karena setiap ditanya huruf apa, Si Kk cuma geleng-geleng karena banyak yang gak bisa dijawab. Padahal tulisan yang terpampang di depan, ukurannya lumayan besar.

Okeh, awalnya saya ikutan cemas, tapi tiba-tiba jadi teringat sesuatu. 

Dan kemudian langsung tertawa ngakak dengan airmata yang hampir keluar (bukan bermaksud kejam dan ilang simpati ke anak, ini yah, tapi emang udah refleknya begituw πŸ˜…), sampe diliatin bu dokter dan asistennya lagi. Gak ketinggalan juga, Pak Suami dan Si Adek yang tiba-tiba ikutan melongo, meski tangannya sibuk geratilan megang-megang peralatan bu dokter. 🀣

Setelah mengambil nafas panjang, "Bu dok, Si Kk gak bisa jawab, karena baru masuk sekolah TK dan emang belom diajarin di kelas, bukannya karena gak bisa liat." (emang salah emaknya juga sih, rempong sama bayik jadi gak sempet ngajarin, begini jadinya). πŸ˜…

Trus si Kk langsung nyaut, "Iya, belum diajarin bu guru kalo yang itu".  (lah, dikira bu dokter lagi ngasih soal ujian, apah). Kan yang ditanya itu keliatan ato gak, bukannya tau ato gak. πŸ˜‚

Selesai Si Kk diperiksa, Bu dokter pun berkomentar. "Matanya kayak orang Korea yah, tapi mata Ayahnya kayak orang Jepang."

(Walopun sipit ternyata mata orang-orang asia dari negeri 4 musim itu punya perbedaan sebenere yak, ini berdasarkan diagnosisnya Bu dok juga) Terus emaknya gimana? Gak perlu penjelasan dari bu dokter pun, sebenernya yang liat udah bakal langsung mikir kalo saya ini orang Cina πŸ˜‚ padahal mah, orang dusun. (nanya sendiri, jawab sendiri)πŸ˜‚

Trus Si Adek? Kami bertiga mungkinlah bisa dimaklumi sebagai mahluk bermata segaris, karena orang sini kan sebagian memang ada yang seperti itu. namun Si Adek (sekarang jadi Si Tengah) matanya agak mepet ke arap-arapan, lintas generasi mewarisi mata Ibu saya yang bermata coklat abu-abu (orang dusun ternyata spesies matanya bermacem-macem juga, yak).

Bulu matanya itu, panjang dan lentik, bola matanya besar, tapi warna matanya Si Adek yang berjenis kelamin laki-laki ini hanya coklat bening, gak ada campuran abu-abunya. 

Seharusnya, Si Emak dong yang bermata seperti itu, ye kan (doa yang tak terkabulkan). πŸ˜… dan yang nurun ke saya itu malah kekurangannya, menderita mata plus sejak muda. 


Disiplin dalam Menerapkan Batasan

Setelah di kasih resep, akhirnya Bu dok bilang. Si Kk gak boleh nonton tv sama maen gadget dulu selama pengobatan. Berhubung obatnya lagi kosong, jadi obat tetesnya sementara ini pake obat yang untuk mata tua, maksudnya obat khusus untuk manula yang matanya rabun jauh. Kalo nanti-nanti mau maen gadget lagi, maksimal satu jam dan nonton tv maksimal tiga jam. Kalo semakin parah, nanti akan dikasih surat rujukan ke Jakarta. (Dan emaknya pun cemas, teringat seseorang yang sudah dianggap seperti Kakak sendiri, harus menjadi buta saat muda (maniak komputer) setelah matanya minus delapan dikarenakan penyakit mata bawaan).

Sebenernya Si Kk bukan getol maen gadget (hampir gak pernah), dia mah orangnya ekstrovert, senengnya maen keluar, ngobrol sama temen-temen. Gak bisa diem dan aktif banget "dulu".  Tapi lagi lagi ini kesalahan saya sebage Orangtua dan karena nurun dari Si Ayah termasuk juga kelakuannya (matanya minus 9, dulu). Susah bergeser kalo sudah di depan layar monitor.

Sewaktu Si Kk masih kecil, kami hanya punya TV (tabung) tapi gak punya meja. Karena masih hidup seadanya, jadi yang dipake buat nampung ntuh TV adalah sebuah meja sudut kecil, limpahan dari mertua. Yang ukurannya, yaah setinggi anak umur setaonlah. Dimana kalo Si Kk mau nonton, mukanya langsung nempel ke layar televisi. Meskipun dikasih kursi yang agak jauh, tapi dia balik lagi balik lagi, ngendon di depan TV. Emaknya kemana? Sibuk mengais recehan demi menambal biaya hidup. πŸ˜ͺ

Menyesal itu datangnya selalu belakangan, kalo di awal namanya lamaran, 
katanya Bang Mochammad Rizal S, Gz

Setelah nebus kacamata Si Kk, yang diketahui minus nya sebanyak 3,75 - 4 dan ada silindernya juga (lupa detailnya karena kertas resepnya udah ilang). Kami akhirnya mewanti-wanti untuk membatasi penggunaan gadget semacam handphone, yang barangnya emang kagak ada, (ngenes πŸ˜…) mencegah, maksudnya.πŸ˜‚

Trus, gimana nasibnya setelah beberapa tahun kemudian ?


Mencegah Lebih baik daripada Mengobati

Nah ini, yang bikin emaknya suka galau. Se ekstrovert-nya tuh anak, pas dipinjemin gadget mah mendadak berubah aliran jadi introvert. Bukannya bosen malah makin nyandu, tambah betah ngendon di rumah gara-gara gak sekolah. Tugas sama PR nya pun dicuekin, apalagi temen-temennya. Tapi kalo gak di kasih gadget, bakalan rebutan tv terus sama adek-adeknya dan ujung-ujungnya pada berantem, nangis berjamaah. Kalo udah gitu, Emaknya pula yang bakal pusing.

Akhir-akhir ini, tiap emaknya ke warung selalu ditanyain sama tetangga. Si Kk kemana sih, gak keluar-keluar lagi, takut sama mba Corona yah? (Sebelum ada pandemi ini, Si Kk yang biasanya ke warung soale). 

Kemaren dulu, Emaknya emang lagi gak bisa kemana-mana, ntar adek-adeknya pada mo ikut semua. Harus gendong kiri kanan biar gak keliaran kayak anak ayam baru keluar kandang. Belom nanti kalo minta jajan. Ke warung niatnya beli indomie lima ribu perak biar irit, tapi jajannya dua puluh ribu. Besok-besoknya, makan nasi lauk es krim aja ituh, 2 hari.πŸ˜‚


Belajar dari Pengalaman

Hmm... hikmah dibalik cerita ini sebenernya apah? 

Seperti judul sebelumnya, mencegah lebih baik daripada mengobati. Terutama pembatasan penggunaan gadget, apalagi untuk anak-anak, tak terkecuali orang dewasa (yang nyadar diri). Kerusakan mata seperti ini gak bisa disembuhkan, karena efeknya seumur hidup kecuali dengan operasi lasik (kalo mampu sih yah ga papa jugaaa, kalo mau). Apalagi anak-anak jaman sekarang itu rata-rata maennya gadget. Main mainan tradisional pun udah jarang terlihat, kecuali mungkin di daerah pinggiran atau di daerah yang masih belum melek teknologi. 

Mending kalo nambah cakep setelah pake kacamata, lah ini malah ngerusak penampilan, yah kagak enak jugaa. πŸ˜‚ (Seperti saya kalo pas make kacamata baca ato kalo lagi ngejait, sering banget diledekin kayak nenek-nenek) 🀣  tapi itu kan saya, yak. Orang laen mah beda. πŸ˜…


Demikianlah curcol hari ini, semoga bermanfaat yah.. πŸ˜…

You May Also Like

41 Comments

  1. hahahahhaa, saya ikutan ngakak deh, untung aja ya mamaknya sadar, iya lah, ditanya huruf yang sama sekali nggak dia ketahui, jelas aja lah dia geleng :D

    Hampir aja didiagnosa minus banyak banyak :D

    Btw tivi saya juga tabung, saking tv baheula, saya ogah beli tivi lagi, selama tivinya masih brfungsi hahaha.

    Terus si adik nih ampun deh, kalau nonton nempel banget di tivi, terus dia gila gadget banget, paling kuat main game.
    Jadi kepikiran juga lama-lama.

    Cuman dilema ya.
    Saya selalu kasih waktu kan sama anak-anak, kapan nonton TV dan main gadget.
    kalau lagi main dan nonton, keduanya anteng banget.

    Tapi kalau enggak? ya Allah, kuping saya budek rasanya, jerit-jerit mulu mereka.
    Memang gadget itu menenangkan tapi juga merugikan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan hanya huruf mba, gambar bulan sabit aja dijawabnya gambar pisang πŸ˜‚. Cuma bisa ketawa miris saya mba.

      Masih keinget gimana ekspresi bu dokternya waktu itu (soalnya mukanya serius banget) πŸ˜…

      Iya mba, di kurang-kurangin aja, atau kasih jarak posisi tv nya. Kayak disini sekarang, kalo di kamar tv nya di tarok tinggi-tinggi, jadi anak-anak gak bisa deket-deket.

      Tapi kayaknya tv led jaman sekarang itu lebih ramah di mata kayaknya mba, radiasinya gak sebanyak dari tv tabung, IMO sih.

      disini udah nambah beberapa anak tetangga yang berkacamata (masih kecil semua) padahal layar handphone itu kan lebih kecil yak dari TV.

      Sama mbaaaaa, berantem nya itu juga kadang-kadang suka mengerikan. Si Kk itu walo udah di pinjemin handphone, masih ngotot pengen nonton juga. Jadi kalo gak berantem, si adek2nya ini gangguin emaknya. Udah itu mah, kelar semua jadinya πŸ˜‚



      Hapus
    2. huhuhu pengen beli TV led sebenarnya, udah lama pengennya.
      Tapiiii, pertama saya merasa belum butuh banget karena TV di rumah yang jadul ini masih bisa, meski remotenya udah wassalam dibanting si adik, dan kita rempong setiap kali nyalain, volumenya nggak bisa dikecilin, karena tombolnya pun rusak dipijitin anak-anak hahah

      Yang kedua, sayang duitnya juga kalau masih ada TV yang berfungsi trus beli lagi, sementara sebenarnya ada jadwal nonton anak-anak, dan TV cuman buat si adik pas rewel aja.

      Btw udah 2 harian ini, hape buat main anak-anak rusak karena sering dibanting, dan saya entah mau happy atau sedih, si adik nggak bisa main hape sih, tapi gantinya, dia nempeeeelll mulu kek ekor di saya.
      Nggak bisa ngapa-ngapain, mau kerjapun ditempelin muluuuu hadeeeehhh :D

      Hapus
  2. Duh ini saya mau merasa kasian, tapi pembawaan ceritanya mba rini ini receh. Jadi, campur-campur gitu. Kadang ketawa, kadang sedih juga bacanya. Apalagi pas sesi ditanya dokter, lah wong adeknya masih TK ya mana tau itu tulisannya🀣

    Alhamdulillah kalo di rumah saya itu, matanya mamak, bapak, saya, dan adek emang sedari kecil udah bagus. Alias bisa dibilang tidak terindikasi minus atau plus, normallah ya. Paling sekarang ortua saya yang udah mulai rabun, bawaan umur juga sih hehe

    Saya juga sempat bingung nih mba, cara membatasi adek saya maen gadget. Mana ini dikasih gadget masing2 lagi, tambah hobi maennya duhh. Tapi, kalo disuruh makan wortel, nah adek2 saya ini doyan wortel. Itu kali ya obatnya, abis maen gadget, makannya wortel🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketawa untuk menghibur hati aja ini mba, masih berusaha optimis. Kalo dulu pas awal-awal banyak juga yang nyinyir ke Si Kk, masih kecil udah minus 4 lah dan macem-macem.

      Kalo dulu saya blom sanggup ngomong kayak begini.πŸ˜‚ Tapi sekarang, kalo ngeliat kelakuan anak, kadang nyesel juga dulu sempet berkecil hati. Lah anaknya sendiri, gak peduli dengan kesehatannya sendiri. Udah mengaum kayak singa pun, dia tetep cuek aja. 😭

      Alhamdulillah mba, berkacamata itu merepotkan mba sebenernya.

      Kayaknya gak bisa mba cuman dengan makan wortel, penggunaan gadgetnya juga harus dikurangi, karena kata dokter wortel itu untuk merawat mata gak cukup untuk menangkal atau menyembuhkan kalo masih tetep standbye di depan gadget. 😁

      Hapus
  3. Waah kakak banyak juga minusnya sampai 3,7 - 4 :< semoga nggak bertambah parah ke depannya ya, kaaak ~ soalnya minus itu kalau nggak dijaga, bisa bertambah naik tahun ke tahunnya. By the way, si kakak suka wortel nggak mba Rini? :D mungkin wortel bisa sedikit banyak membantu memperbaiki mata <3

    Ohya, saya dulu waktu kecil juga seperti kakak, sukanya tiduran di depan TV daripada duduk di sofa mba :))) entah kenapa lebih nyaman, meski tau itu nggak sehat untuk mata ~ tapi sepertinya itu hanya terjadi waktu saya TK sampai kelas 2 SD. Karena setelahnya ibu saya membeli meja tv yang lumayan besar dan tinggi jadi sudah nggak nyaman kalau lihat tv sambil tidur-tiduran di lantai dan saya ended up beralih ke rebahan di sofa setiap kali mau lihat tv :DDDD

    Semangat mbaaa <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, itu sebenernya kekhawatiran utama saya. Tapi anaknya susah banget nget nget di omongin 😭

      Sayangnya Si Kk gak suka mba. Dulu Ortu tiap hari minum jus wortel dan makan vitamin buah sayur karena ada gejala katarak juga, tapi itu prosesnya bertahun-tahun baru sembuh. Saya gak yakin Si Kk ini sanggup mba πŸ˜…

      Tapi saya bingung, bagusnya dikasih apa selain wortel, soalnya dulu banget sempet juga konsumsi rutin vitamin A. Tapi sekarang belom ngecek lagi kondisinya, karena dianya gak ada keluhan. Manalagi sekarang kerjaannya maen game melulu karena gak tau mo ngapain lagi di rumah.

      Soal rebahan di depan TV ini, saya malah jadi inget jaman kecil dulu. Kan dulu tv nya belum pake remote tuh mba, jadi kalo males bangun buat mencet Tv. Tinggal nyodorin kaki aja ke tombol dengan pose kaki menjulur-julur πŸ˜‚ ato bisa pake cara lebih canggih kalo kejauhan, mencetnya pake ujung sapu πŸ˜‚

      Hapus
  4. Sepertinya kok mirip anak saya, dulu waktu belum kenal hape suka keluar main sama teman-teman nya, tapi sejak ada hape jadi anteng dalam rumah.

    Dulu sebelum ada Corona sih aku rebut hapenya lalu suruh keluar main, tapi sejak ada Corona jadinya terpaksa dalam rumah saja.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu, kalo blom pulang pasti dicari cari. Tapi pas di rumah terus, pengennya disuruh keluar πŸ˜‚

      Hapus
    2. Biasanya ngga aku cari juga pulang sendiri, minta duit buat jajan.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Abis itu maen lagi dan gak pulang-pulang kalo gak dicari πŸ˜‚

      Hapus
    4. Berarti anak mbak Rini juga seperti itu ya.🀣

      Hapus
    5. iya banget 🀣 kita senasib πŸ˜‚

      Hapus
    6. Kemarin juga bahkan sampai Maghrib belum pulang pulang, aku sampai khawatir dibawa Wewe. Aku ubek ubek tempat biasa dia main ngga ada.

      Ternyata main ke tempat teman baru, pantesan ngga ketemu.πŸ˜‚

      Hapus
    7. Anak saya dulu juga begitu mas πŸ˜‚ kayaknya ortu nya yang harus sering-sering ngajak maen, ato diajak jalan-jalan, biar dia gak nyari hiburan ke tempat laen πŸ˜‚

      Anaknya baru satu ya mas? biasanya karena gak punya temen maen di rumah kalo anak saya mas

      Eh ya, masih dibolehin keluar tah mas ? Lagi ada wabah ini loh

      Hapus
    8. Masih boleh mbak, soalnya kampung jadi jarak antar rumah cukup jauh. Sebenarnya cukup takut juga sih, tapi biar dia olah raga gitu jangan dirumah terus mijitin hape padahal hapenya ngga capek.πŸ˜‚

      Hapus
  5. Kalau cek minus anak memang agak tricky ya, apalagi kalau pengetahuan hurufnya masih terbatas, hahaha. Aku juga termasuk millennial ya bermata minus. Belum ada keinginan lasik sih, masih maju-mundur. Karena meski minus 6 masih merasa nyaman pakai kacamata dan pakai lensa kontak harian kalau aktivitas di luar ruangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama gak menganggu gpp ya mba.😁

      Yang penting gak merusak penampilan hihihi. Soalnya banyak juga yang sisi idungnya sampe jadi berbekas karena kaki kacamata. Tapi itu bisa diakalin pake softlens sih ya, meskipun menurut saya tetep ribet juga, karena harus dilepas pas kita tidur dan butuh perawatan lebih πŸ˜‚

      Dulu pernah, suami terpaksa make softlens dan selalu gagal karena matanya harus make alat bantu biar bisa ngeliat softlens yang bentuknya kecil sangat itu, belio capek sendiri jadinya, ogah make lagi πŸ˜‚

      Hapus
  6. Aduh anak saya kalau lihat ibunya pegang hape langsung minta lihat foto. Kalau potong kuku lihat Nussa dan Rara. Dari hal2 kecil kayak gini lama kelamaan bisa nyandu.

    Saya, mba, ngerasain banget efek gadget. Makanya saya langsung GCU di klinik. Kayaknya mata saya agak berkurang penglihatannya. Saya belum sempat ke dokter mata sih. Cuma lihat hasil GCU aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu mba, dampak stayathome ini ternyata sangat memicu anak-anak untuk memilih gadget sebage hiburan utama, karena udah gak bisa ngapa2in lagi.

      Saya khawatirnya Si Kk ini bakal males maen (dimana aktifitasnya adalah berinteraksi dengan orang banyak) akibat wabah yang kelamaan. πŸ˜ͺ

      Lebih cepat lebih itu baik mba, mencegah biar minusnya gak nambah terus.

      Hapus
  7. Cerita Si Kakak ini agak mirip dengan adik bungsuku yang sejak TK udah kacamataan, silinder pulak. Padahal dua kakaknya (termasuk aku) baru pake kacamata saat di bangku SD. Maklum, soalnya kami semua turunan minus dari orangtua. Aku sendiri sampai detik ini di minus 6,5-7, puji syukur ini cukup stabil karena nggak naik-naik entah sejak kapan πŸ˜‚ Kayaknya sih gara-gara dulu mamaku rutin ngejus wortel untuk diminum setiap hari. Mungkin kalau nggak terlalu suka wortel, bisa dikasih makan ikan laut dan telur, Mba Rin. Mudah-mudahan bisa membantu dan si Kakak sehat-sehat terus ya!

    Btw, maap aku ngakak baca bagian Mba Rin main perosotan terus kegep sama gurunya wkwkwk untung bukan dipanggil gara-gara itu ya 😝

    BalasHapus
    Balasan
    1. Telur bisa ya mba, untunglah. Si Kk mah doyan kalo sama yang satu itu πŸ˜‚. Iya, thanks ya mba 😁

      hihihihi....

      Hapus
  8. semua hal menjadi beresiko jika sudah berlebihan termasuk teknologi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya mas πŸ˜… Emang segala apapun yang berlebihan itu gak baik ya masπŸ˜‚

      Hapus
  9. Bagaimana kakak sekarang, Mbak? Sudah terbiasa menggunakan kacamata?
    Membiasakan anak menggunakan kacamata juga bukan hal mudah.

    Setuju dengan dampak gadget terhadap kesehatan mata.

    Jangankan anak-anak, dewasapun juga bisa terapar hal serupa.

    BalasHapus
  10. Curcol nya mewakili emak2 semua yang masih punya krucil dirumah. Termasuk aku. 😁

    BalasHapus
  11. Asyik nih curcolnya. Penting sekaligus mengingatkan. Aku juga sebel kalau teriak-teriak soal penggunaan hp. Apalagi kalau sudah tiduran sambil nonton YT. KZLLL

    Anak sih pinjem hp ortu ya, tapi ya tetep aja kalau pas dipakai itu umpama mau dipinjam buat ngecek WA, malah galakan yg pinjem daripada yang punya. Zzz..

    BalasHapus
  12. Mbak, maaf mau ikut ngakak juga pas adegan checkup ke dokter. Awalnya saya ikutan khawatir. Eh ternyata si anak memang belum diajari membaca, bukan karena penglihatannya yang kurang. Semoga si Kk tetap sehat ya Mbak.

    BalasHapus
  13. Waduhh ceritanya jd pembelajaran bgt ini. Anak saya pun klo lagi sama saya gak pernah kasi gadget, tp nonton tv sih. Hahaha. Harus dibatasi sejak dini, harus selalu diawasi juga ya anak2..

    BalasHapus
  14. hahah mbak rini gimana lupa kalau anknya masih TK blm tau huruf. lah saya bingung berarti, soal apa yang dimaksud gurunya. TK dikasih soal apa ya di papan tulis? jadi penasaran

    BalasHapus
  15. Gaya tulisannya sueneng banget aku. Bikin baca gag krasa. Setengah ngakak juga di awal. Tapi hikmahnya, banyak banget. Bikin aku sadar juga masih suka teledor sama layar. Mana anakku masih kecil. Hhhmmm... Mencegah memang lebih baik dari pada memgobati..

    BalasHapus
  16. Mirip sama cerita sulungku. Di kelas sering ngeliat ke luar jendela, kalau nulis engga pernah selesai. Ternyata harus pakai kacamata. Ketahuan pas 3 SD. Minusnya udah tingga juga ya si Kakak...Mudah-mudahan engga nambah lagi deh...

    BalasHapus
  17. Jadi kepikiran anakku yang susah banget lepas dari hape. Takut juga nih ntar anaknya matanya minus apalagi aku juga punya mata minus sejak sd. Huhu

    BalasHapus
  18. Mba kocak ceritanya :)) sedih memang ya dilema juga jadi emak, ga dikasih layar/gadget anak suka ngeriweuhin. Dikasih kecanduan. Semoga si Kk ga nambah lagi ya minus/plus matanya. Semoga emaknya happy jadi bisa urus anak and keluarga happy juga

    BalasHapus
  19. Selain berpengaruh ke mata juga berpengaruh sm konsentrasi. Sy udh buktikan sm anak yang berjam2 main hape, pas di suruh belajar baca sm sekali nggak bisa padahal sudah bisa kemarin2. Di coba nggak main hape sehari aja, langsung pinter bacanya.

    BalasHapus
  20. Asli mbak saya memang gak bisa jauh² dari yang namanya gadget untuk pengasuhan. Bukan berarti terus²an. Tidak! Ada saat dimana saya harus memberikan Hp pada anak saya saat saya lagi mandiin kakaknya, misalnya, atau lagi nyebokin. Habis itu sudah. Pembatasan waktu bermain gadget memang harus ditekankan ya mbak

    BalasHapus
  21. Wow minusnya Kakak tinggi juga ya, Mbak. Anak saya dulu juga pernah ke dokter mata pas umur 4 tahun gitu belum terlalu hafal huruf. Sama dokternya dirujuk ke dokter mata anak di RS Mata karena dokternya nggak punya alat tes untuk anak balita.

    BalasHapus
  22. Wadoh... minusnya sama kayak aku. Semangat ya kakak! Pas mbak cerita si kakak ga bisa jawab huruf yang ditanya dokter, saya udh ngebatin "kan masih TK...." eh... terjawab pas baca lebih lanjut, wkwkwk

    BalasHapus
  23. Memang gadget itu harus diatur sih klo menurutku..
    Anakkh akses ke gadget hanya saat akhir pekan

    BalasHapus
  24. Minusku Juga tinggi dari sejak SD kelas 1..waktu periksa terakhir sama dokternya udha diingatkan.. anak2nya kudu dicek Juga. Karena Ada genetik jadi biasanya besar kemungkinan anaknya Juga berminus tinggi

    BalasHapus
  25. Alamaakk... masih TK sudah sampai segitu banyak minusnya mba. Semoga aja bisa diterapi dan turun ya. Padahal ya ga banyak mainan gadget gitu loh.
    Kalau aku sendiri minusku tinggi karena dulu suka banget baca sambil tiduran, dengan kondisi penerangan yang remang-remang. Plus nonton tipi dengan tiduran dalam jangka waktu yang cukup lama.

    BalasHapus