Tragedi Kucing Terbang & Hilangnya 33 Postingan

by - 27 Mei


Setelah beberapa eksiden yang terjadi seminggu yang lalu, tepatnya beberapa hari sebelum lebaran. Sepertinya saya emang bener-bener butuh pemanasan biar semangat lagi dalam menulis, khususnya di blog ini.

Saya tuh sebenernya gak habis pikir. Dalam waktu satu minggu kok adaaa aja kejadian yang bikin geleng-geleng sapi. ckckck..

Tapi sebelumnya, maafkanlah kalo saya sekalian curcol disini, yah.πŸ˜‚
Mungkin dengan begini, akhirnya bisa diketahui siapa aja yang senasib. Kalo udah gitu kan enak, kita jadi bisa saling curhat ato sekalianlah nangisnya bareng-bareng. πŸ˜‚ (apaseeh)

Kebetulan banget, temen saya yang ada di Jogja juga sedang ketiban sial yang sama. Rumahnya juga menjadi salah satu korban kebuasan para kucing tetangga. Plafon rumah kami sama-sama jebol karena ada kucing yang meloncat dari atap rumah (gak nyangka yah 🀭). Mungkin bedanya, saya yang lebih sering ngelus dada dan banyak-banyak istighfar. Karena pada saat yang sama, saya sedang di tengah keriweuhan nyari 33 postingan di blog ini yang tiba-tiba hilang entah kemana.

Kronologis kejadiannya begini. Awalnya karena lagi males nulis tapi masih nyisa sedikit waktu senggang (nyuri-nyuri waktu ceritanya) akhirnya saya putuskan untuk mengotak-atik dan menghapus beberapa label yang gak penting. Supaya apa, supaya sitemap yang baru dibikin jadi rapi, gak berceceran dengan nama-nama label receh di mana-mana. Satu postingan kok yah, labelnya banyak banget. Seolah setiap postingan punya label sendiri-sendiri saking banyaknya. πŸ˜‚  

Tapi tak dinyana, bukan labelnya aja yang kehapus, postingannya pun jadi ikut-ikutan menghilang. Walo ada satu dua yang pindah ke draft tapi aneh aja sih, mungkin saya yang salah pencet kali, yak. karena saat itu jaringan internet emang lagi lucu-lucunya, kadang putus kadang nyambung. πŸ˜‚

Nah, di tengah keriweuhan nyari postingan yang ilang itu, tiba-tiba saya harus ngeliat isi rumah yang porak-poranda karena kebiadaban Kucing tetangga yang meloncat dari atap rumah hingga membuat langit-langitnya jebol dan berlubang lumayan besar.

Bukan hanya itu, Si Tengah dan Si Bontot pun jadi nangis kejer. Saat itu mereka baru aja mau siap-siap makan siang di depan TV. Tapi akhirnya jadi kecewa, karena Si Kucing telah meluluh lantakan piring beserta isinya hingga hancur lebur dan berhamburan kemana-mana. Hingga bikin penampilan anak dua itu udah mirip kayak upik abu karena tertimpa kotoran dan debu dari atap rumah. Antara pengen ketawa tapi miris. πŸ˜‚ Dan Si Tengah pun sekarang jadi sering was-was, setiap kali Si Kk (yang jahil) nunjuk atap yang berlubang sambil ngomong "Ada Kucing Terbang." πŸ˜…

Walopun sekarang masih gregetan, karena masih gak punya waktu buat bewe "yang baik dan benar" ke blognya temen-temen semua. Karena tragedi ini terus merentet ke tragedi mesin cuci yang ternyata rusak lagi pada H-2 dan kulkas butut yang tiba-tiba kumat di H-1. Bisa kebayangkan, apa yang terjadi ketika dua perkakas itu tidak lagi bisa menunaikan tugas dan kewajibannya di saat kita lagi butuh-butuhnya (mungkin biasa aja sih buat yang laen) tapi saya sebage emak-emak rempong, berat banget kalo harus berpisah dari mereka.. hiks.

Selaen karena beberapa makanan yang rusak, saya pun harus kembali mengerjakan cucian dengan cara tradisional. Pake kemben dan handuk yang menutupi pundak sambil membawa ember cucian, sekalian mandi dan nyuci baju di pinggir sungai bersama tujuh bidadari yang turun dari langit (mulai halu 🀣).

Gak ding, semuanya dikerjakan manual bersama tiga anak yang terus ngekor nyambi ikutan main air di kamar mandi dan ternyata, gak ada satupun anak yang kalem ketika berada di moment back to nature ituhh. πŸ˜ͺ 

Sabaaar... Tarik Nafaaaaas... Wasyukurillah.. lalu ambil hikmahnya : πŸ˜…

#Masih banyak orang yang jauh lebih kesulitan.
#Bisa sekalian olah raga lengan jadi gak perlu pake barbel.
#Bisa maen sama anak-anak.
#Skill mencuci meningkat, siapa tau nanti buka laundry atau menerima cucian baju sebage kerjaan freelance buat nambah-nambah penghasilan. 
#Trus, akhirnya saya jadi tau gimana cara mengcallback atau mengembalikan postingan yang telah terhapus, asalkan "history di browser blom dihapus" (hayooo, siapa nih yang suka ngapus-ngapusin history setelah browsing-browsing?🀭 Kalo postingannya sampe ilang, udah deh, the end). πŸ˜‚
#Setelah H+1 ntuh kulkas sembuh sendiri. πŸ˜ͺ
#Etc yang gak bisa disebutin satu-satu. 🀭

Yang namanya teori mah gampaang. Prakteknya? 
Ternyata berat banget eui.. πŸ˜‚

Berhubung ada beberapa tulisan saya yang masuk nominasi 1minggu1cerita untuk satu tulisan terpilih setiap minggunya, yang kebetulan itu adalah postingan yang bisa saya callback lagi diantara 33 postingan yang hilang, sayang semua komentar dari teman-teman harus hilang juga, karena harus di publish ulang di link baru.  Tapi tak apalah, yang paling penting hal itu pada akhirnya bisa menjadi daya tarik dan motivasi buat saya, agar bisa semangat lagi nulis di blog ini. 🀭 (receh banget yah, baru masuk nominasi aja udah semangat lagi). πŸ˜…

Dan pada akhirnya, (meskipun udah lewat beberapa hari) saya ucapkan Minal Aidzin wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir dan Bathin yah temen-temeeeen. Kalo saya punya salah atau menyinggung, baik dalam tulisan atau perbuatan, karena saya yakin semuanya itu gak disengaja. Kalopun sengaja, yah tolonglah di maafkan juga πŸ˜‚ Tapi saya gak jamin abis ini gak bikin kesalahan lagi, jadi dimaafinnya kalo bisa sampe lebaran tahun depan yah.. πŸ˜‚.

You May Also Like

36 Comments

  1. Oalah ternyata tulisan mba Rini hilang tho, hehe soalnya saya lihat di Reading List blog tulisan lama mba Rini muncul semua as new post dengan link-link baru dan komentarnya hilang semua :""D terus sekarang jadi paham kenapa begitu, sedih banget pasti ya mba untung bisa di callback meski ribet kasih link ulang ke 33 post yang hampir lenyap :)) PR banget rasanya ehehehehe.

    By the way, itu kucing tetangga sebesar apa ukurannya sampai buat jebol plafon rumah mba? Ahahaha, jadi ingat waktu kecil rumah ibu saya juga pernah dijebol tapi gentengnya, dan itu menyebabkan bocor :)) lucu kalau diingat-ingat, meski saat kejadian nggak ada lucu-lucunya :"""d hihi so, semangat mbaaa <3 dan saya doakan semoga dapat ganti kulkas dan mesin cuci baruuuu ~ >,<v

    BalasHapus
    Balasan
    1. 😁 Iya mba eno, maafkan kalo terganggu dengan postingan lama yang membombardir halaman dashboardnya hihihi.. semoga aja gak terulang lagi inih πŸ˜‚.

      Kalo postingan lama ada beberapa gak saya callback lagi mba, yang baru aja. Segitu aja udah bikin semaput soale πŸ˜…

      Kucingnya lumayan tua, besar juga. Tapi faktor utamanya itu karena emang plafonnya yang emang udah lapuk mba 😁

      Hihihi.. bingung mo ngomong apa inih, mesin cucinya itu termasuk baru kok mba, masih dicicil dan udah 2x rusak. hihihi... 🀲 Amiiiiiiiiiin

      Hapus
  2. Ternyata bukan cuma ada piring terbang dalam rumah tangga, kucing terbang pun ada tragedi nya ya.πŸ˜‚

    Ternyata menghapus label atau kategori bisa menghilangkan artikel atau postingan ya, baru tahu saya. Soalnya selama ini ngga pernah hapus label. Kalo hapus kenangan mantan sih pernah.πŸ˜…

    Mungkin mesin cucinya perlu di lem biru mbak, dilempar beli yang baru.🀣
    Eh anu, sudah coba diganti kapasitor nya belum, siapa tahu kapasitor mesin cuci yang rusak. Soalnya aku pernah mesin cuci ngga mau muter, setelah panggil Doraemon Alhamdulillah normal lagi.πŸ˜‚

    Ok mbak, minal aidzin wal Faidzin ya mbak Rini.πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapasitor itu yang mana ya mas ?? πŸ˜‚πŸ€£

      Kemaren-kemaren udah di bongkar-bongkar pak suami juga, 6 bulanan yang lalu waktu pertama rusak udah di benerin, tapi kerusakan kedua ini udah beda lagi. Kalo kabelnya dicolokin ke listrik, mesin cuci nya langsung bunyi gak berenti-berenti padahal belum dipencet on/off nya, dan juga nyampe disitu doang, mesinnya nggak idup-idup lagi.

      Doraemonnya lagi mudik ke masa depan mas, nanti buka kalo disini udah gak PSBB lagi hihihi..

      Sama-sama Mas Agus πŸ˜πŸ™

      Hapus
    2. Saya juga bukan tukang servis jadinya kurang tahu rusaknya bagian mana. Udah dari pada pusing beli mesin cuci baru saja.πŸ˜…

      Hapus
  3. Ya ampun mba, kok ganas banget itu kucingnya. Sampe atap jebol. Saya udah lama melihara kucing, kucingnya gak seganas itu mba. Paling ya maling-maling lauk kerjaannya, kalo lemari dapur gak ditutup. Istilahnya tuh, sisip dikit tewas wkwkk

    Salutlah sama emak-emak di tengah keriuwehan masih sempat-sempatnya menata isi blog, menata label. Lah saya hanya bisa menulis kalo kondisi sudah aman damai dan tentram. Palingan jam malam, jam paling produktif menurut saya.

    Oiya dulu pernah hampir terkejut pas lihat dashbord blogger postingan tinggal itungan jari, eh ternyata ngeklik salah satu label mangkanya yang muncul postingan yang berkaitan dengan label tersebut. Ngelus dada, syukur-syukur bukan ngeklik hapus hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. Kucingnya itu kayaknya lagi ngejer tikus di atap itu mba πŸ˜‚ dan karena emang materialnya udah pada lapuk. Bukan kucingnya sih yang ganas, tapi udah takdirnya kena musibah karena benda sekitarnya emang udah expired πŸ˜…

      Yah mba kalo gak gitu, kapan lagi punya waktu bisa ngeblog kalo gak nyuri-nyuri waktu. Kalo malem susah, sering kebablasan kalo nidurin anak. Maklum lah mba namanya emak-emak udah ditakdirkan tidur paling akhir tapi bangun harus duluan πŸ˜‚

      Kayaknya dulu saya juga pernah begitu, kaget postingan ilang semua karena kepencet satu label doang πŸ˜‚ ternyata kita pernah senasib yah 🀣

      Hapus
  4. Lah Mba Rini hapus label dari mana? kalau melalui edit postingan, jangan-jangan memang di revert as draft hahahaha.

    Btw, kalau hanya di update tetep ada kok, tersusun berdasaran tanggal, liat aja dari dashboard :D

    Kebayang banget deh gimana rempongnya itu.
    Lagi bete cari postingan, si meong bikin rumah amburadul, sejak jadi mamak-mamak saya dong jadi benci meong, padahal dulu saya sering cium-cium kucing.

    Abisnya sekarang banyak meong kurang ajar, kalau pipis asal crit crit sembarangan aja, dan saya sakit kepala cium bau pipisnya meong.

    Kebayang kalau dia rusakin rumah kayak gitu.
    Ditambah mesin cuci rusak, saya oke aja sih cuci baju manual, asal jangan ada celana jeans atau pakaian yang kotor banget, bisa nyuci kayak anak tiri dimarahin ibu tirinya tuh, sambil nangis hahahaha.

    Tapi Alhamdulillah ya, masih banyak yang disyukuri terlepas dari semua kerempongan tersebut.

    Btw ayoooo nulis lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok mba caranya, coba di googling aja "cara menghapus label"

      mungkin karena riweuh saking banyaknya label, jadi bingung sendiri saya mba, internetnya juga lagi ngaco waktu itu, udah deh, fix πŸ˜‚

      Kucing tetangga sini emang suka ngejadiin atep rumah saya itu sebage tempat bersalin dan tempat penitipan anak juga ituh mba πŸ˜‚

      Kalo baju anak yah lumayan nyante mba kecil-kecil soale, tapi karena Si Tengah ini lagi belajar lepas popok, fiuh dan bajunya itu kadang difungsikan buat ngelap mulut dan tangannya sendiri kalo selesai makan. Jadi tiap hari nyuci sprei dan celana bau pesing, blom lagi seragamnya suami yang bentuknya kayak seragam bengkel yang musti ganti-ganti tiap hari πŸ˜‚. Untungnya Si Kk blom sekolah, jadi seragamnya yang bejibun itu blom ada yang mampir di ember cucian. Waktu setengah hari abis cuman buat ngurusin cucian doang. Kerjaan laen terbengkalai semua πŸ˜‚

      Blom masaknya, blom beres-beresnya juga, jadi sekarang-sekarang ini udah mulai terbiasa kalo anak-anak pada protes karena emaknya lupa ngasih makan πŸ˜…πŸ˜‚

      Iya mba, ini mau berusaha lagi, hihihi 😁

      Hapus
    2. Waaahh iya kah?saya baru tahu dong hahahaha, biasanya saya manual, ampun jadi pegel dihapus satu-satu hahahahaha.

      Eh sama loh, akhir-akhir ini ada beberapa kucing sering di atap, bikin esmosi kalau berantem malam-malam :D
      Berisik bikin kaget anak-anak :D

      Hapus
  5. Mbaa Riniii semangaaatt!! Aku pernah ga sengaja kehapus, gara2 hp blm ke lock dan hp ketindih dan ga, n ga sengaja kehapus 1 postingan. 1 postingan doank loh dan aku udah uring2an, ga kebayang 33 postingan 😭😭 Akhirnya aku berhasil recover, tapi sama komen temen2 hilang semua.
    Oiya mba, kalau kebetulan postingan itu ga ada histori di browser kita, masih bisa dipanggil ulang kok pake searching di google. Masukin keyword tulisan itu n nama blog kita. Ntr muncul link ke tulisan itu. Jadi ternyata, walau kehapus di blog, link dari google akan tetap ada.. lumayan nemu link nya kalau historis browser kita kehapus.

    Btw maafkan aku ngakak pas si kakak bilang kucing terbang 🀣 Walau klo aku disana ga akan bs ngakak. Pastinya bakal sebel banget sama kucing tetangga πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya mba, untunglah yah meskipun harus disayangkan, komen temen2 pada hilang semua. πŸ˜…

      Kebetulan karena blog ini baru aktif lagi mba, jadi ada beberapa postingan yang belum ke index waktu searching di google. Dan yang muncul malah versi mobile nya, dimana ketika di klik chace nya, yang keluar html untuk mobile saja. Jadi nomor postID nya gak ada mba. Jadi saya nemu jalan laen, yang untungnya masih bisa ditemukan lewat history browser πŸ˜‚

      Sayapun mba, gak jadi mo marah-marah pas ngeliat kejadian, kasian sama anak-anak yang jadi korban, ntar nangisnya tambah kejer 🀣

      Hapus
  6. Mohon maaf lahir dan batiiin yaa mbak rinii ☺️☺️☺️πŸ™πŸ»πŸ™πŸ»
    Gak bayangiin ya ampun si tengah dan si bontot pasti kaget bangett ada kucing jatuh dari atas. Takut juga pasti yaa. Cobaan banget ya mbakk mesin cuci dan kulkas rusak pas menjelang lebaran plus bebarengan pula huhuhu semogaa dilapangkan rezeki dan sabarnyaa ya mbaak. . Insyaallah dapet gantii yg lebih lebih baik lagi dari Allah. Aamiin 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mba, mohon maaf lahir dan batin juga yaaa πŸ™πŸ˜.

      Iya mba, cobaan yang paling berat emang, untunglah gak nerima tamu lebaran kali ini, jadi ga perlu harus nyuci gorden juga (bisa tepar maemunah) hihihi πŸ˜‚

      🀲 Amiiiiiiiiiiin... mksh doanya ya mba 😊

      Hapus
  7. mohon maaf lahir bathin yaa kak rini :)

    salam kenal dari Azka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dek Azka.. 😁

      Salam kenal juga πŸ˜„

      Hapus
  8. Wah, ternyata bisa balik lagi ya kalau browsing historynya gak dihapus :O Baru tau aku... Duluuuu pernah ngalamin 1 blog hilang, hahaha. Tapi bukan kehapus sih, itu karena induk blognya yang ditutup dari sananya. Sedih juga, apalagi udah ketemu temen banyak di sana :')
    Selamat Lebaran ya, maaf lahir batin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih, kaget banget saya mba kalo sampe satu blog πŸ˜…

      Gak ada backupnya kah itu mba?

      Selamat Lebaran juga ya Mba Indi, maaf lahir dan bathin juga 😊

      Hapus
  9. Maaf lahir batin, Mbak
    Aku lupa-lupa ingat deh kayanya pernah ada postingan yang ilang dan itu agak bikin drama. Well cerita lebaran jadi lebih berwarna kan karena ada masalah-masalah kaya gitu. Ya disyukuri saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Jiah 😁 Maaf lahir bathin juga ya πŸ˜‚

      Beruntung masih ada yang bisa di syukuri ternyata 😁

      Hapus
  10. Semua pasti ada hikmahnya mba :D.
    Itu yang buat w nda mau ngehapus label, takut ilang se-posting-postingannya :v.
    Jadi kalo mau ngehapus label ya dari postingannya satu-satu gitu mba :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah tobat juga saya πŸ˜‚πŸ˜… laen kali gak usah sekaligus ngapus labelnya, resikonya mengerikan ternyata πŸ˜‚

      Ngapusnya satu satu aja lewat postingan, biar lambat asal selamat yak πŸ˜…πŸ˜‚

      Hapus
  11. Waduh, untung belum hilang semua mbak.. ? Jadi kesel sendiri kalo pas hilang ya.. ?


    Pas baca judul, saya pikir tuliasannya hilang dicuri orang. Karena dulu pernah juga kejadian hampir 50 artikel dicuri orang. Bikin kesel banget jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... iya mba 😁

      Sama kayak mba Susindra kemaren itu brarti yah, sampe 50 artikel juga kan. Jangan-jangan dicuri oleh orang yang sama. πŸ€”

      Hapus
  12. Aku tahu rasanya kehilangan tulisan mbak :( sabar yaaaa

    BalasHapus
  13. Yaaampun aku bacanya pun sambil ngelus-ngelus dada, Mbaa. Kebayang banget itu riweuhnya semua terjadi dalam satu waktu yang sama 😭 Aku pikir kucing terbang di judul hanya istilah, ternyata beneran ada kucing terbang huahaha kucingnya ganas bangett bisa bikin rempong satu rumah. Kucing oh kucing.

    Soal ngapusin label, baru aja kemarin ini aku juga hapus-hapus label. Baru sadar koleksi label kok banyak banget yang udah nggak terpakai, rasanya pengen dibuang semua. Tapi syukurlah akhirnya Mbak Rini bisa mengembalikan semua postingan yang terhilang, yaa. Semangatttt terus menulisnya, Mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... iya mba, berasa kayak riweuh sekampung soalnya hahaha...

      Sebenernya gak semua saya kembaliin mba, yang lama blom dicari. Soalnya kalo gak salah ada di blog laen yang saya privat, tapi yah itu gak ada komentar-komentarnya πŸ˜… Iya, Makasih supportnya Mba Jane (lagi ngebayangin Mba Jane jadi cheerleader) πŸ˜‚πŸ˜…

      Hapus
  14. Wkwkwk, kalau divideoin lucu juga si, korban kucing terbang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mirip film horror tapi bergenre komedi ya, mas πŸ˜…πŸ˜‚

      Hapus
  15. Aku ga kebayang yg kucing ngerusakin plafon, dan anak2 di bawah lgs jd korban debu dan lainnya mbaaa :o . Aku kalo jd mereka jg pasti kuageeet bgt ituuu :D. Kirain rumah kena gempa . Jd kuatir juga kalo kucing ato tikus lari2 di atas plafon. Bbrp kali aku srg denger soalnya. Apalagi kadang suaranya kenceng bgt hihihi...

    Yg postingan bisa ilang, duuuuh itu nyesek sih. Walopun mungkin bisa diretrieve, tapi kaaaaaaan, komen2nyaaa yaak :(.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, kaget bgt mba. Ampe sekarang pun kalo denger suara tikus ato kucing langsung pada ngacir trus loncat ke kasur semua, kasian saya mba, tapi kadang saya juga gak bisa nahan ketawa, kalo udah ngeliat mereka begitu.πŸ˜…

      Hapus
  16. Hahahahahahaha.... ada yang senasib sama saya... bisa kebayang rasanya mendapat hadiah kebiadaban kucing tetangga, terutama yang saat musim kawin.

    Kalau saya bedanya adalah pas tidur. Hanya bersyukur itu plafon plus kucing tidak mendarat di muka. Cuma kaki saja. Hahaha.. Hasilnya ya nggak nyaman juga mau tidur telentang susah karena bagian loteng yang plafonnya ilang terbuka. Jadi pandangan tembus ke genteng langsung.. sereem...

    Trauma takut tiba-tiba ada kucing terbang lagi..

    BalasHapus
  17. maaf tapi aku juga mau ngakak ngebayangin dua anak kakak lagi mau makan eh malah ketimpaan kucing terus badannya udah kayak upik abu wkwkwk, duh orang lagi kesusahan kok malah diketawain, jahatnya aku :(

    rumahku juga pernah dijebol sama kucing terbang, untung di bagian yang nggak ada orang dibawahnya tapi ngeselin karena jadi nambah kerjaan bersih-bersih pfft

    BalasHapus
  18. Bener-bener kejadian beruntun yang luar biasa ya mbk, kucing terbang, postingan ngilang, mesin cuci eror. Tapi masih bisa ngambil hikmahnya. Kalau saya yang begitu, mungkin udah ubananπŸ˜‚, yang bagian postingan itu low, mana nggak paham dunia perbloggingan secara lebar. Mungkin saya bakalan ngambek nggak ngeblog juga.
    Saya kasih jempol deh mbakπŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘
    Minal-aidzin wal faidzin juga (telat banget saya)

    BalasHapus
  19. Saya membayangkan kejadian yang sedang menimpa Mba Rini jadi ngelus dada. Riweuh banget pastinya. Rasanya nano2.

    Saya juga pernah kaget waktu kucing lompat dari genteng karena dapur saya semi terbuka. Malahan pernah ikan hilang nggak bersisa saat saya tinggal pergi, huhuhu.

    Semoga kejadian ini nggak terulang lagi ya, Mba. Aamiin.

    BalasHapus