Mayapada

by - 24 Juni


Pernah ada masanya, ketika mayapada hanya berarti sejumput sapa. Kendati sesungguhnya, sebuah makna keeratan terkorelasi dalam jejak-jejak berjeda. Menyelaras dalam jurai perjalanan, mengembara pada sekat-sekat masa. Hingga berjumpa sejawat dalam kanca semesta khayali. Bukan sekedar melintas, meski tahun demi tahun tlah lama bersulih.

Dalam jagat maya pun akan selalu ada sketsa manusia, pada rasa, pada hati yang patah. Tak jauh berpaut dalam dunia yang fana. Hanya mungkin sebongkah raga yang tak mampu menjamah. Membuat hidup seolah tak berarti, hilang esensi, di tengah eksistensi alam nyata. 

Karena sesungguhnya, tidak mudah untuk berbagi, jika hidup tlah lama bersua sunyi. Tak lagi mudah untuk berperi, jika yang hadir tak lagi turut menjiwai.


*Backsound
04:09 AM

You May Also Like

38 Comments

  1. Bahasanya ketinggian atuh buat akuh aokwowkwokw~
    Tapi, meskipun gitu bahasa yang dipake indah.. mantap mbak :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Iseng aja atuuh.. udah lama gak bikin yang beginian soalnya 😂

      Hapus
    2. Kalau ketinggian pakai tangga atuh Mike.😂

      Hapus
  2. Ini bukan cerita, tapi ini nyata. Jarak bukan kendala, karena tetap bisa saling sapa, asal ada kuota.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah Mas Agus ini tau banget, saya lagi tersendat karena kuota hihihi...

      Hapus
    2. Pantesan jarang nongol, tapi sepertinya udah banyak kuota lagi nih. Jangan jangan dapat pulsa nyasar.😁

      Hapus
    3. Iya Mas Agus, kuota nya suami yang nyasar ke henpon saya hihihi..

      Hapus
  3. Maya hadirmu begitu mempesona.....Meski kutahu kau tak ubah kembang Khayal yang mengitari dunia..

    Maya masa itu kembali lagi kini. . .Dalam mimpi mengkoyak kenangan yang terkunci. . .

    Maya Ronamu jelas tergambar kembali. . .Yang kala itu temaniku merangkai hari. . .

    Maya Mengapa?..Mengapa kini engkau kembali?..Setelah tak mungkin terUlang lagi....Setelah kubisa mengubur dalam di hati. . .

    Maya...Sakit, Perih, Sesal, Hanya itu yg kurasa kini....

    Maya hanya satu tekatku ku paku....Jika nanti datang bidadari lagi....Kan ku rengkuh erat di kalbu....Dan tak kan ku lepas lagi terpatri janji dalam jiwa.😊😊


    Maaayyyya...... Jangan Kau Tinggalkan Diriku....Maaayaaa.... Sunyi Tanpa Kau Di Sisiku

    Aku Tak Rela Berpindah Tangan..

    Aku Tak Rela Putar Haluan..

    Karena Aku Masih Menyayangimu..

    Sampai Matipun Ku Ingat Kepadamu

    Sampai Matipun Ku Ingat Kepadamu
    Maaayaaa...... Jangan Kau Tinggalkan Diriku..🙄 🙄 😳😳😳


    Eeehh kok, Gw malah nyanyi Dangdut Ciptaan Muchsin Alatas..🤣 🤣 🤣 🤣 🤣 🤣 🏃🏃🏃🏃🏃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Satria ini angkatan tahun berapa sih lahirnya??

      Selera lagunya bapakku banget 😂🤣

      Hapus
    2. Angkatan tahun 70an mbak, seumuran dengan bang haji Rhoma.🤭

      Hapus
    3. Suuuueeee...😬😬😬

      Hapus
    4. Etdaahhh Kang Sat selalu membuyarkan semuanya hahahaha

      Hapus
  4. Kang Satria lgi stres apa yaak 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena mentok gak bisa ngamen lagi di lampu merah, lagi PSBB, jadi Mas Satria ngamennya pindah ke blog Mba 😂😅

      Hapus
    2. Heeleee!!..Yang biasa di Lammer mah Si Agus sama Suhu KA-EL.🤣🤣🤣🤣🤣🤣 Keduanya salin koloborasi bawa gitar kotak dari karet ban..🤣🤣

      Hapus
    3. Vokalisnya siapa? Mas Satria juga kan ??

      Hapus
    4. Mas satria sepertinya habis salah makan..wkwkwk.. kabuurrrrr

      Hapus
  5. Dan q pun tak bisa berkata-kata.... Duuh gimana yaa... Kalimatnya keren bangeet euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh gimana ya, jadi geer juga 😂😅 Sebenernya saya bikin postingan ini buat majang hasil foto sebenere mba, kata-katanya itu sebage pelengkapnya doang hihihi..

      Hapus
    2. Wuih itu foto jepretan Mba Rini? Keceee bangeett. Kaya yg biasa jadi wallpaper2 gitu fotonya 😍

      Hapus
    3. 😯 Benarkah itu Mba Thessa?? Makasih.. makasih.. hihihi.. Mungkin karena itu satu-satunya foto yang bagus dari semua jepretan kali, yak. Di editnya tuh pun udah gak terhitung berapa ratus kali 😅😂

      Hapus
  6. Baru tumben mampir di blog ini ketemu post sastra tingkat tinggi jadi bingung mau komentar apa, dan akhirnya hanya bisa duduk manis aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulang aja Suhu...Nggak disediain Kopi sama Kue.🚶‍♀️🚶‍♀️🚶‍♀️🚶‍♀️🏃

      Hapus
    2. Ada kok Kopi sama Kue nya, ini sudah mau di hidangkan 😅

      🍰☕ Ayo mas mas, silahkaan.. (kok malah berasa kayak jadi mba penjual jamu ya) 😂🤣

      Hapus
    3. Habis minum kopi dan kue, jangan lupa bayar, biasanya kabur aja.😁

      Hapus
  7. sebelum klik ini, aku kira artikel soal bank mayapada hahaha
    ternyata jauhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayapun sebenernya Mba 😅😂

      Tapi sepertinya kurang elok kalo judulnya Bumi atau Dunia, gak berima sama isinya hihihi...

      Hapus
  8. Fotonya aja kereeen bet... Udh profesiinal banget ini mah 😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak Heni juga buat foto seperti mbak Rini, tapi khusus yang belakangnya ada penampakan ya.😱

      Hapus
  9. Indah sekali kalimatnya. Semoga kita dapat memetik banyak pelajaran dari mayapada ini.

    BalasHapus
  10. Ini diluar kemampuan nulisku :D. Ga jago bikin kata2 yg bisa berima dan cantik begini :). Makanya dulu pas pelajaran bikin puisi, aku biasanya jrg dpt nilai bagus :D

    BalasHapus
  11. Tumben mbak ngediksi begini ehehe

    Keren euy bahasanya, suka deh hahaa

    BalasHapus
  12. Fotonya bagusss mbaaa, kebetulan saya suka foto-foto dark mode 😍

    Dan untuk tulisannya kereen. Macam penyair 🙈 meski saya nggak bisa menulis seperti ini, tapi mampu paham maksud dari tulisan mba dan meaningful syekaliiiiii 😆

    Eniho, saya salfok sama Dean Instagram hahahaha one of my fave song soalnya, mba 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. fotonya simple tapi dalam, persis kayak tulisannya nih :D

      Hapus