Puding Roti berasa Maksuba

by - 15 Juli

Resep Puding Roti berasa Maksuba

Beberapa waktu lalu, ada beberapa teman yang menyempatkan diri untuk ngede-em di akun Instagram saya. Yang mana sekiranya ingin mendapatkan penjelasan. Kenapa Puding Roti yang pernah saya upload, bisa menyamai kue yang memiliki tingkat kerumitan dan biaya bahan setingkat diatas rata-rata kue basah pada umumnya seperti Kue Maksuba. Baik dari segi rasa maupun dari segi teksturnya tapi dengan biaya yang tidak mahal.

Karena resep ini awalnya tercipta dari banyak unsur ketidaksengajaan, keisengan dan kekreatifan ala kadarnya semata. Maka harap dimaklumi, jika setelah di remake ternyata tidak sesuai dengan ekspetasi, mungkin karena bahannya yang kurang, tekniknya yang gak sinkron atau khayalannya yang kurang tinggi. πŸ˜‚πŸ˜… 

Tapi meskipun begitu, semoga saja resep berbahan irit yang akan segera dirilis ini, bisa sesuai dengan apa yang sudah lama kita nanti-nantikan, Amiiiin ya Robbal Alamiin.. (kok jadi inget pidato jaman batu, yak) πŸ˜…

Okeh.. ini dia Resepnya.. 

PUDING ROTI berasa MAKSUBA 


Bahan : 

5 lembar Roti Tawar Pandan, potong kecil-kecil (boleh di blender)
5 butir Telur
4-5 sachet Kental Manis Putih
Sejumput Garam
2 sdm Mentega
2 sdm Gula (optional kalo kurang manis)
Setengah batang (Keju sachet) Keju Cheddar, parut 
2 tetes Vanila Cair atau Banana Essens (optional bagi yang gak kuat nyium aroma telur, kalo aroma pandannya kurang mendominasi)

Boleh ditambahkan sedikit air jika adonan terlalu kental (gunanya, agar tekstur Puding tidak terlalu padat karena banyaknya telur yang dipakai). 

Cara Membuat : 

Campur semua bahan dalam satu wadah, aduk hingga benar-benar rata, boleh pake mixer speed rendah. Siapkan kukusan, tuang adonan ke dalam loyang kecil (loyang brownis) yang sudah diberi alas kertas roti, dioles dengan mentega dan ditaburi tepung. 

Kukus kurang lebih 30 menit ato di panggang dengan metode Au Bain Marie (di kukus dalam oven tanpa tutup) biar atasnya gak kering dan tekstur tetep lembut dan lembab. 

Setelah matang, angkat, potong-potong, langsung di lep, nyam nyam nyam.. 🀀


Note : 
Bagi yang sudah pernah membaca Resep ini harap dimaklumi, karena ini adalah repost tulisan lama tertanggal 21 Juli 2018 ato kurleb dua tahun lalu, yang saya posting dan rombak ulang dengan dokumentasi seadanya. Dimana dulu itu, saya masih aktif di IG dan pernah meninggalkan Blog ini dengan berat hatiπŸ˜… (tapi sekarang malah terbalik). πŸ˜…πŸ˜ 

Kenapa di repost? Jawabannya bisa dibaca di sini πŸ˜…

Biasanya perempuan itu kalo udah ngerjain sesuatu rata-rata bisa multitasking, tapi ternyata saya tidak gaes😭. Saya tidak ditakdirkan untuk berada di golongan mereka-mereka yang bertalenta seperti itu. Kalo kedua aktifitas itu di handle dengan sepenuh hati (walopun bisa aja sih sebenere, kalo nekat) Alamat, anak-anak dan suami yang ujung-ujungnya bakal terlantar. πŸ˜…

Dulu, yang paling sering di cuekin itu, of kors adalah urusan rumah tangga beserta para personilnya yang masih mungil-mungil. Yang mau tidak mau, ungkapan protes "tanpa kata" mereka itu akhirnya tercipta dalam bentuk konser tangisan dan teriakan-teriakan. (every minute, everyday) πŸ˜…πŸ˜‚

Dengan terpaksa, memaksa dan dipaksa akhirnya saya mundur juga dari dunia perbloheran. πŸ˜‚  

Kalo sekarang, mereka udah lumayan anteng. Udah gak ngajak begadang ria bareng lagi. Emaknya aja yang begadang sendirian sambil nyemil, nyeruput coklat ato teh anget, trus lanjut surfing-surfing internet. Kalo lagi dapet inspirasi yah bisa nyambi ngetik tulisan baru, meskipun jarang-jarang juga. 

Karena inspirasi tulisannya itu justru selalu muncul, pas lagi nyuci piring. Soalnya bisa sambil ngelamun di halaman belakang dibawah pohon jambu yang rindang tanpa ada gangguan (sayang pohonnya udah gak ada lagi sekarang). Anak-anak juga gak bisa gelendotan karena nyucinya jongkok dan pintu dapurnya dikunci dari luar. Jadi tangan tetep kerja, otak juga lancar banget buat ngehalu. πŸ˜‚ 

Kalo siang sih masih bisalah nyuri-nyuri waktu buat nulis ato ngebewe. Meskipun susah kalo mo komen, karena bocah-bocah malah jadi tergoda setelah ngeliat blognya temen-temen, pada penasaran pengen ikutan mencet-mencet komentar juga (pake bahasa alien). πŸ˜‚

You May Also Like

34 Comments

  1. Kadang aku juga sama, kalo siang cuma blog walking saja tanpa meninggalkan komentar karena sibuk kuli. Sore harinya masih ada beberapa pekerjaan. Malamnya baru blog walking lagi sambil komentar.

    Maaf aku ngga nulis resep kuenya mbak, minta dikirim kue yang sudah jadi saja.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, kalo minta kirimin kue nya sekarang telat mas. Kue nya udah basi dong, kan bikinnya udah dari dua tahun yang lalu πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
    2. Ya udah, saya minta pulsanya saja kalo begitu. Sedikit juga ngga apa-apa, asal cukup buat beli kuota setahun.πŸ˜‚

      Hapus
  2. Emang beda atuh yg jago masak ama yang nggak kek saya. Resep iseng-iseng pun jadi masakan yang enak :'). Kalo saia coba, ancoooorrr :v.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aiiih.. bisa aja Si Mike, ampe klepek-klepek sayah πŸ˜‚πŸ˜Ž udah mo terbang-terbang tapi gak jadi, keberatan body (timbangan udah geser ke kanan lagi soalnya) hihihi

      Yah Mike, itu kan enak menurut saya aja mungkin πŸ˜…πŸ˜‚ karena masih trial dan error juga sih 😁

      Hapus
  3. Boleh juga nih mbak resepnya, kebetulan lagi gabut dan kehabisan ide buat masak atau bikin sesuatuπŸ˜‚ Anyway salam kenal ya mba RiniπŸ™πŸ»πŸ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan mba, lumayan memanfaatkan bahan-bahan makanan sisa di rumah. πŸ˜‚

      Iya Mba, salam kenal juga, makasih dah mampir yah 😁

      Hapus
  4. Wiiihhh penasaran sama rasanya πŸ˜‚ brb screen capture dan one day minta mba di rumah Bali buatkan πŸ™ˆ

    By the way, saya juga memutuskan untuk give up IG setelah memilih blog, mba hahahahaha. Karena nggak bisa jalan dua-duanya 🀣 so, saya salut sama teman-teman yang bisa handle blog dan sosmed berbarengan. Apalagi kalau post blog setiap hari dan update IG juga lancar jaya πŸ˜† hehehehe.

    Thank God karena mba Rini pilih fokus di blog jadi saya tetap bisa baca tulisan-tulisan mba sampai sekarang πŸ˜‚ ditunggu tulisan-tulisan asik lainnya, mba πŸ˜πŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh Mba Eno, saya jadi gak pede hihihi. Resep iseng sayah ini bakal di rebake sama Mba nya disana yang notabene pinter masak (langsung galau, gimana kalo gak sesuai ekspetasi) 😁

      Padahal sebenere saya penasaran banget sama IG nya Mba Eno, pengen liat foto-foto perjalanannya, pasti lengkap dan bagus-bagus yah. 😁

      Hihihi.. walopun pilihan udah dijatuhkan, tetapi ngeblognya masih susah juga buat konsisten Mba, yah maklumlah πŸ˜‚

      Saya juga penggemar berat tulisan-tulisannya Mba Eno πŸ₯°πŸ’“, hanya saja sering gregetan setiap mo komen, adaaaa aja yang gangguin πŸ˜‚πŸ˜…, jadi komennya itu jarang banget pake hape, tapi kalo pake komputer waktunya juga terbatas. Jadih yah kalo komen kadang biasanya sih malah jadi borongan πŸ˜…

      Hapus
  5. puding roti aku suka dan udah lama juga nggak konsumsi.
    nama maksuba malah baru tau aku mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba 😁 Puding roti ternyata versinya juga macem-macem Mba, tergantung ketersediaan bahan juga, karena ada yang ditambahin kismis, susu cair, buah dll. Kebetulan stok di rumah bahannya yah sama kayak kue maksuba jadi yah, rasanya pasti mirip-mirip, dan diperkuat jugs dengan rasa keju jadi rasanya agak asin gurih sedikit.

      Maksuba itu makanan khas Palembang Mba, tapi biasanya hanya dibikin pas hari raya, untuk hantaran pernikahan atau dijadikan dessert di acara-acara penting aja. Tapi kalo sekarang udah banyak yang jual untuk sarapan pagi, sepotong gede seharga 15.000, lumayan banyak dan terjangkau pula. jadi gak perlu capek-capek harus nunggu ada moment-momentnya baru bisa nyicip πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
    2. aslik pengen nyobain makanan khasnya palembang, yang aku tau hanya pempek
      semoga nanti bisa main ke palembang ya, pengen menginjakkan kaki ke sumatra nih

      Hapus
    3. Iya, semoga nanti kapan-kapan bisa main ke palembang ya Mba, disini oleh-olehnya banyak banget Mba, semoga gak kalap kalo udah kesini yah πŸ˜πŸ˜‚

      Hapus
  6. Sejujurnya akupun mbaaa ahhaha
    Kalau siang mah hape ngalamat direbut bocah terus ditulisin bahasa planet andai bewe ke tempat temen2 kan gaswoot hahah, makanya kadang ya sesempetku aja, walau uda baca updatean teman tapi bloman komen wakkaak #biasaaa...emak-emak lyfe

    Sebagai pecinta jajanan khas palembang, aku juga sukaaaa banget maksuba yang menurut lidahku mirip lapis legit yang telurnya banyak, itu loh yang lapis legit premium jadi kerasa legitnya, bukan yang tipe kering...

    tapi maksuba mah susah bikinnya, nah ini ada puding menyerupai maksuba, kan aku jadi tergoda πŸ˜„πŸ˜„

    Penasaran pohon jambu penghasil inspirasi ide tulisan dikau jenis jambunya apa mba rin, kalau aku mah juga sami mawon, kepikiran ide pas lagi bengong, ngehalu dikit e muncul judul buat blog, tapi eksekusi tulisannya mah gampang ntar-ntaran aja sambil jalan hahah, terus kalau malem, pas anak uda tidur dan masuk kategori uda rada antengan dikit ketimbang pas masa-masa jadi infant, giliran akunyah yang malam malah sekrol2 buat hiburan nonton film hahah, pas filmnya menuju akhir e baru sadar kalau hari uda mau pagi πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senasib banget kita Mba πŸ˜‚πŸ˜…

      🀀 Aduh, ngebayanginnya pun bikin saya ngiler, pas banget bentar lagi mo lebaran pula πŸ˜„πŸ˜‚ emang yah, kadang saking enaknya bikin lupa kalo kolesterolnya bejibun, tapi gpp lah ya mba sekali-sekali juga yah, tapi kalo ada stoknya di rumah, sehari sekali makannya tapi tiap hari selama sebulan πŸ˜‚ abis itu dah gak bisa dibedain lagi yang mana yang jadi kurban dan yang mana yang nerima kurban πŸ˜‚πŸ˜…

      Yang jelas jambu air Mba, cuman gak tau species yang mana 😁 sayangnya karena di daunnya banyak hama kutu putih, trus buahnya banyak yang busuk padahal manis sangat, tapi menimbang jemuran gak ada yang kering karena pohonnya sampe nutupin halaman, maka akhirnya ditebang.

      Nah itu lah Mba, kadang yang bikin kepala para emak cekat cekot tiap hari. Pengennya tidur setelah nonton. Eeeh, semua orang udah bangun dan kita pun balik lagi jadi Upik Abu πŸ˜‚

      Hapus
  7. Udah lama ga mampir.. Eeh udah ada postingan mesuba.πŸ˜ƒ.. Patut di coba nih mumpung cuaca lagi ga jelas gini, ujan" anget minum teh anget plus mesuba nya.. Biasanya sy suka beli bolu kujo mbak yg ijo itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang mecing banget ini mah, disantap bersama jamuan teh sore, sambil menikmati semilir angin dibawah pohon jambu πŸ˜‚

      Deuh, bolu kojo juga favorit mbaa πŸ˜πŸ˜‚ sayang saya gak pernah bikinnya, gak ada yg ngajarin sih, dan berhubung banyak yang jual, jadi yah tambah males buat belajar bikin πŸ˜‚

      Hapus
  8. Saya pernah coba bikin kue dulu, berhasil satu kali dan merasa udah jago aja. Tapi pas coba bikin lagi dengan bahan lebih banyak, eh malah bantet jadinya. Ternyata bantet itu karena kebanyakan telur yaπŸ˜‚
    Lucu banget mbk, inspirasi bisa muncul pas nyuci piring, apa saya kudu nyoba gitu juga ya...πŸ€”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. bisa jadi kebanyakan telur (yang gak dikocok sampe mengembang) Mba, mungkin juga karena kebanyakan tepung (bahannya gak ditakar) ato ovennya yang kurang panas πŸ˜‚

      Bisa banget, kalo cuciannya sampe dua ato tiga baskom Mba πŸ˜‚πŸ˜

      Ayo dicoba Mba, mumpung nyuci piringnya di rumah, belum pindah ke restoran Padang πŸ˜‚

      Hapus
  9. Sekalipun bisa multitasking, lebih baik fokus di satu aktivitas dulu mbak. Tidak semuanya harus diselesaikan bersamaan. Hehe.
    Saya dan anak laki-laki saya sering menjadi pelampiasan protes istri karena bisanya fokus di satu aktivitas. Kalau lagi seru nonton film, jadi kayak budeg tidak dengar kalau dipanggil atau diajak ngobrol oleh istri.

    Kalau urusan blogwalking, saya tidak punya waktu khusus. Sehari mengunjungi 1-2 blog juga sudah cukup untuk refreshing. Meskipun tak berkomentar juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. belajar dari pengalaman banget ini yah, Mas πŸ˜‚.

      Sayapun kadang juga suka sebel kalo suami ato anak tiba-tiba budeg pas diajak ngomong πŸ˜‚. Meskipun ujung-ujungnya, akhirnya saya diemin aja. Ntar kalo mereka butuh, biasanya baru nyari. Abis itu gantian biasanya saya yang jadi ikutan budeg 🀣

      Sama. Sebenernya saya banyak banget bw ke blognya temen-temen. Tapi gak berkomentar, biasanya itu karena saking lengkapnya tulisan, jadi saya sampe bingung mo komentar apa padahal tulisannya bagus-bagus πŸ˜…πŸ˜

      Hapus
  10. Kalo pake kamera DSLR pasti lebih bagus fotonya. Ga mau bicara makanan soalnya percuma nggak akan dibagi.

    Fotonya bagus mbak cuma soal ketajaman bagian fokus (kuenya) agak kurang. Warnanya juga kurang keluar.. hahahaha

    Beli kamera DSLR mbak yang full frame, dijamin yang melihat langsung pengen makan..

    #abisngeracuninkabur

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ˜‚ iya Mas, itu foto seadanya. Keburu di serbu anak-anak. Jadi yang penting ada fotonya dulu 😁.

      Kalo mo diliat kekurangannya sih sebenernya banyak ituh, Mas. πŸ˜‚ Alasnya itu aja udah gak ngedukung sebenernya, karena warnanya gak ngedove alias mengilat karena dicat pake cat minyak πŸ˜‚ tapi karena gak punya alas foto dan printilan lain yah jadi seadanya dulu 😁

      Pengen banget saya mas, tapi gak tau kapan mampu belinya. Ini aja sekarang udah gak pernah belajar moto-moto lagi, udah hampir setaon henpon buat moto nya rusak jadi gak maen-maen instagram dulu, makanya balik ngeblog lagi πŸ˜‚

      Hapus
    2. Berarti dasarnya sudah kuat tuh mbakyu...Bisa kreatif bikin background itu pertanda niatnya kuat dan kreatif..

      semangat mbak..fotografi kan berkarya dalam keterbatasan..Buata saya foto ini sudah bagus dari segi ide dan penyampaian πŸ‘πŸ‘πŸ‘

      Hapus
    3. 😁 Terima kasih banyak Mas Anton, doakan saja suatu saat saya punya kamera DSLR dan nerusin kerjaan saya dulu, kalo anak-anak udah dewasa, amiiin.. πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
  11. Salam kunjungan dari Malaysia dan follow disini ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga ya Mba, makasih dah berkunjung 😁😊

      Hapus
  12. Sepintas jadi seperti Lapis legit..πŸ˜‚πŸ˜‚

    Tapi kayaknya enak nih mbak Rin...Kirimin kerumah doongg!!..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gak enak, gimana Mas? Kirim ke rumah Mas Agus aja yah πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  13. Saya dapat insight baru engenai tehnik Au Bain Marie ini Mba Rini, baru ngeh saya kalau masak kue boleh nggak ditutup, dan tetep matang ya.
    Atau karena bahannya udah separuh matang ya.

    Belum pernah sama sekali sih cobain bikin roti jadi roti lagi hahaha.
    Biasanya saya pakai bahan lain, pisang, kentang, ubi atau apa aja yang emang sayang kalau terbuang, biasanya saya haluskan, campur mentega, telur, vanili, terigu dikit, dan bahan lainnya.

    campur, masukin cetakan, lalu panggang atau kukus, biasanya saya suka panggang, tapi paling malas siapin oven, saya pakai otang soalnya, karena oven yang sedangan saya udah rusak keknya hahahaha.

    Padahal sayang sih, belinya lumayan mihil, tapi jarang dipakai

    Btw sama Mba, saya sejujurnya nggak bisa multitasking, sekarang ini bisa kepegang semuanya, hanya keliatannya, sebenarnya ya nggak bisa, saya korbankan waktu tidur terpaksa, saking butuh duit sih hiks.

    Kadang otak saya tuh sampai nggak rela mau tidur kalau belum terselesaikan semuanya.
    Yang jelas anak-anak dan blog utama yang jadi prioritas.
    Jadi anak-anak dulu, dan setiap hari saya wajib menulis, meskipun kadang menulis 2 judul buat 2 hari.

    Memang imposible sih bisa dikerjakan semua, pasti ada yang dikorbankan, kalau nggak anak ya diri sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh.. itu maksudnya atas loyangnya yang ga ditutup Mba, ovennya mah ditutup. πŸ˜‚ biar kena uap air dari bawahnya.

      Saya tulis begitu karena setiap masak bolu atau kue, beberapa oven itu bagian atasnya lebih cepet panas, dan bikin bagian atas bolu cepet berubah warna tapi blom mateng, jadi suka saya tutup pake alumunium foil. Tapi kalo masak puding gak perlu di tutup soalnya metode masaknya kan kayak dikukus, jadi uapnya itu kan biasanya turun ke atas puding, jadi lumayan melembabkan. IMO sih πŸ˜‚πŸ˜ (sepertinya harus saya edit lagi bagian itu 🀭😁

      Iya yah Mba, daripada terbuang mending di kreasikan lagi. Lumayan bisa jadi makanan baru, dan enak pula. 😁

      Sama Mba, oven saya (minjem punya ortu sih sebenere) πŸ˜‚ udah lama rusak juga. Sekarang kalo mo bikin-bikin bolu semuanya pake metode kukus. Dan untungnya brownis favorit itu bisa dikukus juga. πŸ˜‚

      Emang beda ya kalo mental penulis ituh, entah segimana pun kondisinya, tetep bisa nulis, saya mah mana sanggup. Mba Rey keren ui, salut saya. 😁 (sapa tau dikasih receh)πŸ˜‚

      Kalo dengan menulis bikin pikiran kita tenang dan bahagia, why not ya Mba Rey, demi kesehatan jiwa biar otak kita tetep waras.πŸ˜‚πŸ˜… Meski ada yang dikorbankan yang penting kita selalu jaga kesehatan, biar tetep fit ya Mba.

      Tubuh menjadi kuat karena memiliki jiwa yang sehat, semboyan mensana mensininya spesial buat emak-emak macam kita ya Mba. hahaha.. πŸ˜‚

      Hapus
  14. Kalau aku cuma pernah bikin puding pepaya dan puding coklat aja yang super gampang. Keren ya para emak-emak blogger bisa bagi waktu untuk anak, keluarga, dan menulis di blog.

    BalasHapus