No Profil Picture ?

by - 10 Agustus

Thanks to Mas Anton, karena tulisannya yang begitu menginspirasi maka terbitlah sebuah postingan baru di blog ini (akhirnya)πŸ˜‚. Dimana dalam pelaksanaannya, telah membuat saya kembali teringat akan aib di masa lalu. πŸ˜‚πŸ˜…

Saya sebenernya masih terngiang dengan sebuah pertanyaan dari beliau. Sebuah pertanyaan yang ditujukan ke saya di kolom komentar postingannya yang bertajuk tentang Siapa itu CREAMENO.

Pertanyaannya begini,

"Memang sekarang sudah tua ya Mbak?" 

Sebenarnya pengen saya jawab disitu, tapi keburu lupa dan pasti panjang banget. Apalagi karena waktu itu emang lagi asik ngebahas tentang Mba Eno. 😁 

Jadi, berhubung saya tidak bisa mencantumkan foto realistis di profil blog ini, maka inilah jawabannya. 
"Eh mba, itu adiknya yah?" tanya seorang penjaga counter hape.
"Bukan, itu temenku." Jawab Cupi. 

"Masak sih? Kok mirip yah?" 

"Ih, beneran Mba. Saya ini bukan Kakaknya!" 

Cupi yang tomboy dan kadang emang suka baperan akhirnya bersikeras. Dia merogoh isi tas selempang bututnya, lalu mengambil KTP yang terselip di bagian tengah dompet. 

"Mba Riniii! keluarin KTP mu?" Cupi meminta setengah memaksa. 

Cupi lalu menunjuk-nunjuk keterangan tanggal lahir di kedua KTP yang disodorkannya diatas meja counter. 

"Nooooh...! Saya ini lahir tahun 19xx Mba, kalo Mba Rini lahir tahun 19xx."
Saat itu, saya sudah berstatus sebagai seorang karyawan dan temen saya baru lulus SMA. Usia kami selisih delapan tahun.

Ada dua alasan kenapa Mba penjaga counter sampe mengira saya lebih muda. Pertama, kemungkinan karena tampang saya yang lebih imut πŸ˜›atau emang dasar tampang temen saya yang menyiratkan wajah orang yang  habis dimakan usia (padahal cantik)πŸ˜… Sepertinya kedua alasan itu gak ada satupun yang fair buat temen saya yak, gak enak semua πŸ˜‚πŸ˜… dan jelas-jelas justru malah saya yang jadi berbunga-bunga πŸ˜‚Meskipun pada kenyataannya, saya cuma bisa ngakak ngeliat mulutnya yang manyun sepanjang jalan. πŸ˜‚πŸ€£

Kalo mengenang lagi jaman-jaman waktu masih kerja dulu, semua temen saya memang sebagian adalah abege. Karena dulu saya sempat bekerja di sebuah lembaga pendidikan untuk Sekolah Menengah Atas. Dulu waktu bekerja disana (+ 17 tahun yang lalu), saya sempat akrab dengan para murid, karena usia yang hanya terpaut 1 hingga 3 tahun. Teman-teman saya selalu datang dan pergi beberapa tahun setelahnya (lulus). Lalu setelah datang teman-teman baru, dunia pertemanan dimulai dari awal lagi. Bersama saya yang usianya terus bertambah dan teman-teman yang usianya segitu lagi-segitu lagi.

Ibarat orang yang berteman dengan si penjual minyak wangi dan pandai besi, saya yang saat itu masih berada dalam masa pencarian jati diri, mau gak mau pasti ikut kebagian wanginya begitu juga dengan percikan apinya. Entah itu dari cara berpakaian, cara bergaul, selera bermusik hingga cara berpikir. Dan berlanjut terus hingga saya sudah tidak abege lagi. Jadi harap maklum kalo kelakuan kadang suka begajulan meski saat itu udah terbilang dewasa.  πŸ˜‚

Teman-teman saya dulu dari berbagai macam ras, campuran dan beragam keyakinan (yang ada di Indo). Kecuali Hindu. Ada satu orang siswa tapi saya tidak akrab dan dia juga jarang masuk.

Sampai disini udah paham pasti yah, kenapa saya bisa bilang "dulu waktu saya masih muda." πŸ˜‚ Kalo masih belum, mari kita lanjut lagi. 😁

Jadi meskipun saya berhaha hihi di blog tanpa memajang foto profil. Ternyata saya juga tidak bisa disebut anak muda lagi, gaes. Meskipun masih terjebak dalam gaya bicara anak muda. Tapi dibalik itu saya juga seringkali merasa (sok) tua. Yang bikin saya jadi lebih sering labil dalam menentukan identitas diri. πŸ˜‚πŸ˜…

Mungkin salah satu alasaannya, karena lingkaran pertemanan saya di dunia nyata "sekarang" banyak yang usianya jauh lebih tua. Maka itu saya lebih memilih untuk berteman di dunia maya dengan para teman blogger sekalian. Dari berbagai tempat dan usia yang berbeda sebagai teman sharing dan ngobrol, agar saya lebih banyak berpikir positif dan lebih optimis. Dan yang paling penting biar gak stress dan menderita kecemasan akut setiap menerima berita kabar duka. Entah itu pengumuman kematian dari masjid dekat rumah, hingga obrolan ibu-ibu tentang penyakit berat yang di derita, yang kerapkali saya dengar saat bertandang ke warung sayur atau di perkumpulan arisan RT.

Masak iya saya nekad ngebahas lagu-lagu punk, j-rock, k-pop ato ngebahas betapa gantengnya Nam Joo hyuk dan betapa kul nya Kim Soo Hyun? demi penghiburan di tengah-tengah pembicaraan tentang asam urat, kolesterol, menurunkan tekanan darah, pantangan makan, perjuangan mencari obat herbal, berapa biaya rumah sakit dan sejenisnya, hingga kabar kematian dari teman dan handai taulan setiap waktu? Yang ada, malah mereka yang nantinya balik nanya, "Dua orang korea itu pasien dari rumah sakit mana?" πŸ˜…πŸ˜‚

Kalo Mba Eno, Mba Nita dan Mba Rey, yang konon katanya sukanya cuap-cuap lewat tulisan namun aslinya pendiam. Maka saya beda lagi, kadang-kadang saja seperti itu. Interaksi saya dengan para teman-teman blogger disini sama seperti ketika saya berada di masa-masa waktu masih kerja. Atmosfernya benar-benar mengingatkan saya di jaman itu.  Kalopun sekarang jadi pendiam, bukan berarti saya aslinya seperti itu, tapi karena keadaanlah yang tidak mengizinkan. 

Dan "keadaan itu" sayangnya terus berlanjut hingga terjadilah zona nyaman. Dimana kita jadi malas keluar rumah, malas ngobrol dengan keluarga, tetangga, ngumpul dengan teman alumni dan lain-lain. Karena di jaman kayak sekarang ini sisi introvert kita semakin terdukung di rumah berkat henpon, kuota, komputer buat ngeblog dan bersosmed ria bersama netizen lainnya. Yang biasanya suka jalan kaki, keliling kampung sekalian olahraga, mampir dan beramah tamah ke tetangga. Pelan-pelan jadi malas dan terlanjur menjadi kebiasaan yang gak terlalu di gubris lagi.

Alesannya bisa macem-macem, takut panaslah, males keringetan, males ngejer anak-anak, ribet pokoknya kalo keluar rumah, mo ke warung aja banyak printilan yang harus disiapkan. Bahkan ke depan pintu ngambil paket dari mas-mas kurier pun sering banget kelabakan, akibat kelamaan nemplok di depan monitor ato henpon, lupa masak, lupa mandi sampe lupa anak.πŸ˜‚πŸ˜…

Tapi walau begitu, gak ada yang tau pasti nantinya akan seperti apa kalo suatu saat ternyata kita semua ditakdirkan untuk kopdaran. Seperti teman-teman komunitas saya dulu yang berasal dari berbagai daerah. Bahkan blogger yang berdomisili di luar negeri juga menyempatkan diri untuk ikut kopdaran ketika berada di Indonesia. Mungkin hanya saya yang gak pernah kopdaran sekalipun. Meski ada juga beberapa blogger sedaerah yang selalu rajin ngede-em ngajak kopdaran setiap ada event komunitas, tapi berkali-kali itu pula saya menjawab belum bisa. πŸ˜‚πŸ˜…

Kadang, ada aja salah satu teman blogger yang upload foto kopdaran. Dan biasanya, dari situlah rasa penasaran saya akhirnya terjawab. Akan muncul wajah-wajah baru dari beberapa blogger yang biasanya gak pernah menunjukkan profilnya di blog, ato gak sekalipun memajang fotonya di blog. wkwkwk πŸ˜‚πŸ˜

~~~

Emang yah, kalo cewek itu ditanya jawabnya suka muter-muter. Masalah yang ada di depan mata dibikin ruwet seperti katanya Mas Anton. πŸ˜‚πŸ˜ Yang ditanya tentang usia, eh ceritanya malah berujung tentang kopdar blogger, hihihi.. πŸ˜‚

Jadi gimana, jawaban dari pertanyaannya Mas Anton ituh? 

Hmm...

Sepertinya saya memang sudah tua, maksudnya lebih tua dari Mba Eno, Mba Rey, Mba Nita dan Mba Pipit πŸ˜‚ 

Apalagi karena saya emang udah lama disebut "Orang Tua" oleh anak-anak. Udah jelas banget kan tua' nya. πŸ˜‚πŸ˜

You May Also Like

46 Comments

  1. Seperti kata mba Rini yang walaupun harusnya udah dewasa tp gayanya tetap begajulan, in a positive way, saya juga selama baca tulisan ini ngerasa mba nggak "setua" yang mba jelaskan itu, sihπŸ˜‚ Malah saya awal-awal main ke blog mba ini ngiranya usia mba ada di awal-awal 30an atau bahkan akhir 20-an. Seriusan, mba! Hihi. Mungkin karena kesan misterius yg ditampilkan mba juga. However, justru sisi baiknya mba malah terlihat awet muda hanya dari tulisannya aja menurut saya, hehehe. Semoga selamanya tetap ngerock and gaol ya mbaa, jiaah wkwkwπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Makasih ya Mba Awl, sebenarnya saya pun gak mengira respon pembaca blog ini ternyata ada yang mengira usia saya segitu.

      Akhir 20 an? Aduh kok jadi nyesel nulis postingan ini yak πŸ˜‚ hihihi..

      Sebenernya kalo buat blogger baru yah saya mungkin masih misterius, tapi buat blogger-blogger lama yang sekomunitas (sebelas duabelas kelakuannya dengan saya πŸ˜‚) , mereka udah pada tau kayaknya saya angkatan berapa Mba πŸ˜‚ tapi sayang udah banyak banget yang vakum ngeblog, jadi kesannya misterius karena sekarang saya ngeblognya emang lintas genre πŸ˜‚

      Hapus
  2. Aku sepakat dengan Awl! Aku selama baca tulisan ini, ngerasanya bahwa sang penulis alias kak Rini masih muda dan gahul. Apa nggak kurang gahul karena tahu Kim Soo Hyun ganteng? 🀭
    Bahkan rasanya seperti sedang ngobrol dengan kakak tingkat aku yang beda 2-3 tahun aja pas lagi baca tulisan ini πŸ˜†
    Aku juga suka kebayang, rasanya kalau bisa kopdar sama teman-teman di blog gimana ya πŸ˜† walaupun aku nggak tahu bisa hadir atau nggak kalau memang akan kopdar 🀭
    Btw, meskipun kak Rini nggak pasang foto tapi aura muda-nya masih berasa kok 😍
    Semoga awet muda selalu ya kak! 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya masih muda kok Lia, blom ubanan, hihihi.. πŸ˜‚πŸ˜

      Berarti suami saya lebih gahul lagi dong lia, soalnya dia yang ngenalin Kim Soo Hyun ke saya πŸ˜‚πŸ˜…

      Sayapun cuman sama lia kayaknya, yang manggilnya gak pake embel-embel Mba di depannya, canggung aja soalnya. Karena terbiasa manggil nama ke adik saya yang paling deket, yg namanya juga lia 😁, tapi kalo mo menerka usia. Sepertinya Lia seumuran dengan adik saya yang no 7, kayaknya πŸ˜‚ (saya anak paling tua sekarang) kebayangkan jauhnya πŸ˜‚πŸ˜…

      Semoga suatu saat bisa hadir ya lia, soalnya masa depan gak ada yang tau. Siapa tau jodohnya seorang blogger *lah πŸ˜‚πŸ˜

      Amiiiin... Mksh ya Lia πŸ˜πŸ˜‰



      Hapus
    2. Hihihi aku percaya kak Rini masih muda, auranya terpancar kok dari tulisannya #eaaa

      Kok bisa suami kakak yang tahu duluan soal Kim Soo Hyun?! Gahul abiess, soalnya jarang banget laki-laki yang tahu nama aktor Korea 🀣

      Btw, aku juga lebih nyaman dipanggil dengan nama kok kak, rasanya lebih akrab 🀭
      Tapi nggak masalah juga dipanggil Mbak, asal nggak dipanggil Mas aja πŸ˜‚
      Kalau begitu, adik k7 kak Rini berumur kisaran 20an kah? Hihihi.

      Nyiahahah kak Rini bisaan aja! πŸ™Š Aku lebih ingin ketemu teman-teman yang selama ini sering bertukar cerita di kolom komentar kalau memang ada kesempatan kopdar. Semoga ada kesempatan di masa depan πŸ˜†

      Hapus
  3. Wahahaha saya langsung coba hitung setelah baca 17 tahun yang lalu sudah bekerja πŸ˜‚ seriously saya selama ini merasa mba Rini masih mudaaa, nggak beda jauh sama saya usianya. Karena vibe yang mba Rini berikan memang vibe-nya anak muda. Apalagi waktu bahas musik yang mba suka pada salah satu post saya, disitu mba Rini jabarkan tipe-tipe lagu yang memang disukai anak muda πŸ™ˆ ketambahan tau Nam Jo Hyuk pula yang masih kinyis-kinyis dan menyehatkan mata 🀣 hahahaha.

    Well, saya rasa ini semua dikarenakan mba Rini orangnya mudah melebur dengan berbagai usia, dan saya yakin saya bakal percaya semisal mba Rini bilang kalau mba Rini masih 27 tahunan πŸ˜† by the way obrolan ibu-ibu arisan kok syeram amat mba, sampai bahas kolesterol dan penyakit lainnya 😡 coba diajak bahas Kim So Hyun mba, siapa tau ibu-ibu arisan jadi ikutan awet muda seperti mba 😍 hehehehe.

    Melalui komentar post ini saya mau bilang, stay young, pretty and fabs untuk mba Rini kesayangan pembaca πŸ˜† semoga terlepas berapapun usianya bisa tetap jadi teman baik untuk adik-adik macam saya (((adik cobak))) ahahahahaha. Lavv.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah iya Mba, saya justru awalnya penasaran sama usia nya Mba Eno, selera lagunya itu loh πŸ˜‚ tapi begitu ngeliat foto kesayangannya Mba Eno, waduh. Jadi berasa tua sendiri saya Mba hahaha..

      Ada sedikit cerita juga tentang Nam Joo Hyuk ini Mba, sebelumnya kan saya ngefans sama tampangnya yg ehem ini yak, trus saya tunjukkin fotonya pas kumpul keluarga taon kmrn kalo gak salah, soalnya adik saya yang cowok lagi nyari potongan rambut kekinian gitu. Eh gak nyangka orang-orang serumah bilang kok mirip adik saya yah (sayang auranya doang bukan gantengnya πŸ˜‚πŸ˜…) dan lagi, kalo item dan kucel susah klo mo disama2in (akhirnya saya paham kenapa pas ngeliat Nam Joo Hyuk kok berasa akrab tapi lupa kayak kenal dimana) hahaha.. πŸ˜‚πŸ˜…

      Sepertinya emang sudah takdir saya mba berada di lingkaran orang-orang yang kalo gak terlalu muda yah terlalu tua, malah saya rada bingung kalo kenal sama yang seangkatan. Mungkin sudah sama-sama ngerti dan saling paham kali yah, jadi ngobrolnya kurang seru hihihi... tapi semuanya pasti ada plus dan minus juga, pastinya ya Mba πŸ˜‚ jadi saya pengen woles aja dah. 😁

      Terima kasih ya Mba Eno, Saya jadi berasa kayak lagi Ulang tahun 😁 hihihi.. Lavv u2 Mba. 😁







      Hapus
    2. Eh sama loh, aku juga kalau mendengar bunyi kentongan ada kabar lelayu mendadak paranoid, apalagi di televisi biasa ada berita artis yang usianya uda sekian mendadak sakit keras, ya Alloh, kadang ya emang bener sih di usia sekarang aku jadi gampang paranoid

      Hapus
  4. Bener... cewek itu ruwet. Pantes dah kaum cowok selalu kesulitan untuk coba mengerti. Ampunn...

    Btw, kalau saya terus terang memprediksi Mbak Rini itu sekitar akhir 30-an atau awal 40-an. Karena, meski terlihat gaul, dalam banyak tulisannya ada sisi "ketuaan" eh sisi kedewasaan.

    Terakhir kali kesan itu timbul ketika mbak merespon "komentar" saya yang seperti biasa bengal di tulisan Rey. Nadanya "menenangkan", menurut saya "keberanian" seperti itu biasanya dimiliki oleh orang "tua".. wkwkwkw maksudnya, menimpali komentar dari seorang blogger tua yang bengal dengan nada menenangkan jarang dilakukan oleh "anak muda". Kebanyakan akan pilih diam dan cueks.. tapi mbak nggak..:-P Kupikir itu karena mbak cukup memahami cara mengatasi kaum cowok.. hahahaha

    Juga banyak tulisan mbak yang melakukan flashback ke masa lalu.. sesuatu yang biasa dilakukan oleh "orang berumur" wakakaka.. Ditambah, nada bijaksana yang selalu mbak bawa dalam memandang sesuatu. jadi kuduga, usianya memang di bawah saya, lebih muda, tetapi sudah "dewasa" dalam cara pandang..Jelas di atas Lia..

    Jadi, saya pikir tebakan saya tidak meleset jauh.. :-D

    Btw, saya punya beberapa puzzle yang sedang dikerjakan loh.. dan sedang berjelangkung ria kesana kemari mengumpulkan data..tanpa jejak tentunya :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... ketauan ya Mas πŸ˜‚πŸ˜ mungkin itu karena emang pak suami yang usianya diatas Mas Anton, jadi sedikit banyak saya juga mesti hati-hati dan berjuang untuk belajar ngomong ke cowok-cowok dewasa, walopun terkadang sering gagal juga hihihi...

      Bicara dengan cowok itu gak mudah menurut saya, karena itu tadi, pada dasarnya cara berpikir dan otaknya memang diciptakan berbeda, sedangkan saya orangnya ceplas ceplos dan suka ngomong terus terang, jadi lumayan berat melakukan penyesuaian dengan suami biar terkoneksi dengan benar (dulu) πŸ˜‚πŸ˜

      Sebenarnya, saya sebelumnya memang sengaja bilang di beberapa tulisan "dulu" atau "masa lalu" maksudnya biar tau berarti ceritanya udah lama (udah tua maksudnya) πŸ˜‚πŸ˜… dan mari kita belajar dari kesalahan orang lain, biar penderitaan ini gak terulang lagi (gayanya cewek emang, suka pake kode-kodean) "seharusnya" langsung bilang aja ya kan, jadi gak ada yang salah paham, seharusnya begitu yah Mas hahaha...

      Kalo dengan Lia emang jauh Mas, Adik saya yang seusia Lia itu lahir waktu saya masih pengangguran dan udah kerja (ada dua orang) sebenernya pun dulu saya agak malu waktu minta ijin gak masuk kerja, waktu Ibu saya ngelahirin adik saya yang paling bontot πŸ˜‚. Tapi sekarang udah maklum 😁

      Kok jadi serem yah ada jelangkung πŸ˜‚πŸ˜… Kalo gitu nanti saya mo komen-komen cantik aja ah, sapa tau kegep Mas Anton pas lagi gentayangan di blog nya temen-temen hihihi..

      Hapus
    2. Yah, cowok susah mengerti cewek, cewek susah mengerti cowok. Itu juga kodrat Mbak... hahahaha.. Cowok susah ngerti cewek karena suka ribet, cewek susah ngerti cowok karena cowok maunya praktis mulu....

      Saya juga sadar banget kalau nanya ke cewek masalah umur itu seperti lagi minta kunci brangkas isi milyaran.. suwee deh.. bisa kepala botak dulu dan ujungnya pasti ga tau.. entah kenapa pada seneng nganggep usia itu harta karun yang kudu dijaga... wkwkwkwkw

      Berarti tebakan saya masih kemudaan.. wakakaka... seharusnya di rentang 45-an kayaknya lebih pas..hahahaha

      Ohhh.. paksu lebih tua dari saya yah... pantes... bisa dimengerti respon mbak terhadap komentar saya di blog si Rey..Asyikk satu lagi potongan puzzle dikoleksi...

      Tapi, memang bener sih mbak komentar yang lain.. karena kalau hanya melihat gaya tulisan, kesan mudanya keliatan.. dan usia tersamar.... :-D

      Eniwe terlepas dari itu, tulisan di atas bagus dan mengalir mbak.. Enak dibaca dan punya karakter. Cuma kadang kesannya berhati-hati sekali dan kurang lepas... wakakakak (maklum saya pan suka yang bengal bengal)..

      Hapus
    3. Waduh ketuaan itu Mas, hihihi.. Rentang usia saya dan suami itu lumayan jauh pokoknya Mas πŸ˜‚ (hampir aja keceplosan) hahaha...

      Iya Mas saya juga sebenernya "agak" berhati-hati, karena entah kenapa ada saudara yang suka kepo dan bisa tau blog saya yang dulu, trus tiba-tiba komen nyelekit, trus ada yang pernah komentar (becanda tapi kerasa banget bullyannya) karena urusan sangat pribadi terpampang di komentar (moderasi komentar belum saya setting waktu awal ngeblog), padahal saya gak make nama sendiri, tapi karena nama blog nya dulu itu pake nama anak, dan agak jarang dipake orang. Akhirnya dikenalin. Sejak saat itu saya jadi males pake nama dan pajang foto sendiri, gak penting juga sebenernya, tampang biasa aja apalagi skillnya πŸ˜‚πŸ˜… kalopun nanti dipajang di profil, cantiknya itu karena editan semua, yah sama aja jadinya hihihi.. karena saya jadi gak leluasa ngeluarin unek-unek dan walo sekedar nulis postingan ini pun saya masih kadang takut-takut, salah memberi saran, contoh dan semacamnya, maklum sekarang saya udah jarang baca buku hanya mengandalkan memori jadi yah lumayan berat pertanggungjawabannya, Mas.. πŸ˜‚πŸ˜…πŸ˜

      Hapus
    4. Aku nebak bentar lagi mba rini yang mau direview pak anton di maniak menulis hihihi

      Hapus
    5. @Mbak Rini : dah terkonfirmasi rentang umurnya.. wkwkwkwkw...Jadi dugaanku bener..

      @Mbul : terus terang ada beberapa blog yang sedang diperhatikan sama saya belakangan ini, termasuk punyamu Mbul.. Cuma belum dapet "klik"nya.. Jadi, masih dibiarin dulu. Kapannya, nggak tahu juga..? Bisa jadi masuk ke Maniak Menulis, tapi bisa jadi ke blog lain karena kebetulan setelah dipikir ada kemungkinan lain seperti ke LB...hahahaha..

      Hapus
    6. @Mbak Rini.. nambah.. sayang toh mbak, maksudnya kita malah jadi nggak lepas saat menulis karena terlalu berhati-hati. Bukan berarti nggak perlu berhati-hati, cuma dilepas hatinya.. Kupikir baca ceritamu enak dan ngalir..Khas blogger cewek, kenapa tidak dimanfaatkan? Hayooo dilepas mbak "hatinya" dalam hal ini.

      Saya juga sudah lama nggak baca buku mbak.. cuma memang masih baca internet buanyakk wakakakakaka... Mataku sudah tidak kuat baca huruf-huruf kecil di buku, maklum minus 7.25/silinder 2.5/plus 2.75.. repot...

      Kayaknya si mbak mikir terlalu berat neh... hahahahaha.. diringankan mbak, kadang yang kita bagi sekecil apapun, bisa dimanfaatkan orang lain. Saya sih pilih untuk melepas diri saja, berbagi apa yang saya punya. Soal bisa nggak dimanfaatkan, ya monggo yang baca yang menentukan..

      Hayoo Mbak...

      Hapus
    7. Iya Mas, Saya juga sekarang emang lagi usahain. cuma belum dapet "klik"nya 😁. Mungkin nanti bakal di tulis lewat cerita fiksi dulu (mungkin).

      Wuih, minusnya itu. Ngeliat orang di depan pun udah susah itu Mas, apalagi kalo kacamatanya ilang ato pecah dan gak ada serepnya, tambah repot itu yak. Berasa banget kalo di saya, setiap jadi assisten buat orang berkacamata tebal kayak gini, menguji kesabaran banget hahaha...

      Iya Mas, soalnya saya juga masih menimbang-nimbang dulu cerita mana yang masuk kategori aib πŸ˜‚ dan yang mana yang bisa dijadikan pelajaran hahaha.πŸ˜‚πŸ˜…. Soalnya yang baca blog ini kayaknya banyak anak muda 😁

      Terima kasih banyak sarannya ya Mas. Betul sekali, soalnya yang berat-berat ini mau saya pindahin dulu ke tulisan, biar muatan yang ada diotak lebih cepet kosong, biar lega dan kerasa lebih ringan πŸ˜πŸ˜…

      Karena sarannya Mas Anton, saya malah jadi terinspirasi untuk ngebahas makanan ringan dulu sepertinya πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
  5. Mbaaa Riniii...

    Sepertinya Mba Rini salah nih menafsirkan usia mamak sok imoet padahal udah tuwah ini wakakakaka.

    Kayaknya saya lebih tuwah deh, atau mungkin samaan usianya :D

    Percayalah di balik fotonya mamak yang ga tau malu ini pajang foto mukanya segede gaban, terdapat usia yang sesungguhnya udah hampir uzur wakakakaka.
    bentar, ini kita mengapa rebutan jadi tuwah yak? hahahaha.

    tapi serius.
    Saya tuh mau panggil Mba itu agak-agak gimana, karena jujur saya pikir dulu Mba Rini itu mamak muda sekelas anak-anak kelahiran tahun 90an gitu :D
    Jadi usianya mungkin masih sekitar 20an tahun.

    meskipun nggak pernah tahu tampang Mba Rini itu kek gimana, tapi tulisannya memang mencerminkan kalau mamak muda.
    Bukan masalah apa yang dibahas sih, tapi bahasanya.

    Mamak tuwah kayak saya kan udah melewati beberapa generasi, jadi kayak tahu aja, gaya penulisan masing-masing generasi.

    Ternyata saya salah besar sodara hahahaha.

    Tapi ya, setelah membaca tulisan ini, saya jadi bertanya-tanya, benarkah saya pendiam? atau mungkin saya seperti Mba Rini, yang akhirnya terbiasa, alias bukan introvert sejak lahir.

    Kalau Mba Rini merasa mulai terbiasa di rumah aja sekarang ini, saya bahkan sejak kecil Mba, saya dilarang keluar.
    Larangannya bukan semata larangan, tapi tersedia rotan buat mukulin betis saya, kalau saya berani melanggar, even cuman keluar pagar doang hiks.

    Makanya, saya mulai merasa nyaman di rumah aja itu setelah STM, tamat STM saya nganggur setahun dan selama beberapa bulan tuh saya ngendooooonnn aja di rumah.

    Kerjaannya ngobrol sama anak ayam dan anak bebek, sampai mama dan bapak saya khawatir saya gila, makanya saya dikirim ke Surabaya.
    Sungguh anak ayam dan bebek berjasa banget dengan 'kebebasan' saya hahaha.

    Nah waktu tamat STM itu, bapak saya malah nyuruh saya membaur, minimal main ke rumah bibi saya (kakaknya bapak), yang rumahnya tuh cuman sekitar 10 langkah dari rumah ortu saya.

    Tapi saya? maleeesssss banget!
    Pernah juga sampai dipaksa bapak, blio pura-pura minta ditemani ke rumah kakaknya.
    Eh sampai di sana, bapak saya amsuk ngobrol, saya pulang, padahal ada kakak sepupu saya di situ.

    Saya udah merasa nyaman di rumah saja.
    Sampai sekarang.
    Rasanya kalau keluar itu yang bikin saya semangat adalah, karena saya bisa dandan, dan saya bisa foto-foto, buat stock diaplud (makin gila kan, udah anak rumahan, narsisnya naudzubillah pulak hahahahaha)

    Kalau mengenai logat atau gaya bahasa, kayaknya saya lebih ke bahasa Indonesia, tapi logatnya mudah banget ketularan orang.
    Meskipun nggak bisa dengan plek gitu ngikutinnya.

    Nah gaya bahasa saya nulis di blog sekarang itu sebenarnya udah agak formal buat saya, gaya bahasa asli saya tuh bisa dilihat dari postingan saya yang jadul-jadul yang malu-maluin itu hahaha.

    Sekarang, atas tuntutan SEO dan segala macam itu, saya terpaksa mencampur gaya penulisan semi formal, biar keindex google maksudnya hahahaha.

    Alhasil, gaya bicara saya jadi terpengaruh dengan cara menulis saya.

    Etdah, kayaknya udah panjang saya numpang curcol di sini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di itung dari usia Mba Rey merit dan usianya Darrel, sepertinya saya lebih tua Mba Rey, karena saya juga sempet nunda punya anak πŸ˜‚, mungkin gak begitu jauh selisihnya, mungkiiiin πŸ˜‚πŸ˜ Saya tuh ngerasa tua lantaran orang-orang lingkungan sini yang seangkatan, anaknya udah SMA, ada juga yang udah kuliah, dan saya sendiri yang anaknya masih SD. πŸ˜‚πŸ˜…

      20an tahun Mba? kok saya jadi senengnya yah πŸ˜‚ hihihi...

      Sebenernya saya juga sejak kecil juga dilarang keluar, sama seperti Mba Rey, dengan Ortu yang juga sama-sama ringan tangan. Tapi mungkin saya orangnya suka gak terima (kok jadi inget tulisan seorang temen blogger tentang lari dari rumah karena diiket di pohon pisang itu, yak) hihihi.. Jadi meskipun dilarang, tetep aja saya ngeluyur tapi dengan cara win win solution, setiap ortu perlu ke pasar, ke warung atau beli barang untuk jualan, nah biasanya saya yang langsung menawarkan diri. Tapi yah itu, pasti lama karena sambil keliling-keliling dulu naik sepeda atau setelah urusan ke ortu selesai baru main keluyuran πŸ˜‚. Tapi kalo gak pake cara itu, kepuasan batin gak akan terpenuhi, dan kita malah jadi terkekang dan kalo tali kekangnya putus, gak ada yang tau apa yang bakal rusak kalo kitanya sendiri yang gak terkendali. (meski cara itu sering gagal juga, soalnya waktu kecil pernah juga lari dari rumah) hahaha..

      Dan Mba Rey ini tipe adik saya banget. Hanya saja dia ini bener-bener menutup diri sejak SMP, hingga sekarang dia hanya di dalam kamar. Dia udah gak peduli dengan yang lain kecuali itu kakak ato adiknya aja, sukanya dikamar dengan semua hobi yang dia suka. Tertutup utk orang lain sama sekali termasuk dengan Ortu. Bahkan bersosmed hanya dengan saudaranya sendiri.

      Sepertinya Mba Rey kebalikannya saya, dulu saya nulisnya agak formal tapi makin kesini kok kerasa jadi tambah nyantai, sampe saya berani posting hal yang sudah masuk rana pribadinya cewek yaitu "umur" tau lah ya itu salah satu hal paling sensitif buat perempuan hihihi.. tapi kalo gak begitu, nanti bakal ada yang salah paham, kan gak lucu πŸ˜‚, bahkan dulu waktu saya udah kerja pun (dewasa) ada juga beberapa cowok yg begitu, yang nembak itu kok yah banyakan anak dibawah umur, ada yg selisih 5 tahun, 3 tahun, 2 tahunlah yang masih bisa di toleransi, dan gak ada yang lebih tua minimal seumuranlah. Sayang banget padahal ada yang ganteng ituh hihihi...

      Dan sebenernya peningkatan dalam perubahan gaya bahasa Mba Rey itu menunjukkan bahwa cara Mba Rey berpikir makin hari makin dewasa. Jadi gak papa sih menurut saya walo terpaksa, tapi membuat Mba Rey justru menjadi orang yang lebih baik. Keliatan banget itu dari pas pertama kali saya berkunjung ke blognya Mba Rey beberapa bulan lalu hingga hari ini. 😍😁

      Hapus
    2. Ngomong ngomong siapa itu teman blogger yang kabur dari rumah karena diikat di pohon pisang? Sepertinya kenal. 😁

      Hapus
    3. 🀣🀣🀣 Semoga orangnya gak mampir kesini ya Mas Agus. Ntar kalo dia misu-misu, Mas Agus aja yang jawab yah, hahaha..,

      Hapus
    4. wakakakakakaka, astagaaa sampai dihitung dari usia si kakak:D

      Mungkin juga ya, tapi Mba Rini awet muda kok, itu buktinya semua orang pikir Mba Rini baik tulsiannya, maupun ketemu langsung, dikira masih piyik wakakakaka.

      Btw, Mba Rini ini kayaknya saudara kembarnya si blogger yang diikat di pohon pisang itu yak wakakakakaa.
      Astagaaa, saya bisa bayangin deh si blogger itu, soalnya kakak saya juga pernah digitukan, padahal dia cewek, hiks.
      Makanya dia sulit banget memaafkan kedua ortunya.

      Udahlah diikat di pohon kelapa pernah diseret di jalan, trus pas kelas 6 disuruh tinggal sama tante yang memperlakukannya hampir sama dengan pembokat, bahkan kayaknya dia pernah mengalami pelecehan cuman dia nggak mau bicara.

      Duh ya, masa kecil yang penuh warna ya Mba, sebenarnya kalau kita kumpulkan kisah-kisah kita di masa kecil, bisa dijadiin novel yang jauh lebih laris dari novelnya si Novelis terkenal yang pacaran sama hantu itu yak :D

      Eh ayok kita bikin antologi Mba, tapi yang ceritanya panjang, misal 5 juddul doang, tapi yang baca puas :D

      Oh ya, kayaknya memang tipikal anak pertama pemberontak gitu ya.
      Kakak saya dulu, saya nggak ingat sih mengapa sampai dia diikat dan diseret gitu.
      Karena bapak juga galak sama saya, tapi paling banter saya dipukul pakai kayu, sampai betis saya biru dan sampai saya ngompol saking sakitnya.
      Tapi sama sekali nggak pernah dipermalukan kayak gitu, soalnya kalau udah dipukul, saya selalu minta ampun, dan nurut semua kata bapak, misal bapak nggak suka saya nangis kalau dipukul.
      Kebayang nggak sih, anak sekecil itu, waktu itu saya SD kelas 1 atau 2 ya, dipukul sampai ngompol tapi nggak boleh nangis.

      Nah kakak saya itu kayaknya melawan, makanya bikin bapak saya jadi lebih naik darah.
      Itu juga terjadi sama adik saya, you know, saya kadang bersyukur adik saya meninggal, karena dia tuh kalau dipukul bapak, selalu lari ke dapur ambil parang, sayalah yang sibuk meluk dia biar nggak ketahuan bapak terus bapak naik darah.

      Dan sedihnya, mama malah cuman liat aja, nggak berbuat apa-apa untuk melindungi kami, hiks.

      Kalau Mba Rini, emosinya dilakukan secara positif, jadi tersalurkan, meski mungkin ada luka batin, tapi tidak separah adiknya itu kali ya Mba.

      Kami-kami, saya dan kakak sebenarnya sama, bedanya kakak terlalu keras, sehingga dia sulit memaafkan orang tua.
      Sekarang dia masih eduli sama kedua ortu, karena semua harta ortu dikasih ke dia.
      Saya nggak dapat sedikitpun.
      Bahkan rumah ortu yang awalnya mama siapkan buat saya, udah diambil kakak.

      Saya mengalah aja, karena biar gimana pun saya jauh, nggak bisa merawat ortu, asal kakak bisa memaafkan dan peduli ortu, nggak masalah semuanya dia ambil.

      Btw tengkiu ya Mba, memang benar ya, masalah yang hadir di kehidupan kita itu, tiada lain selain untuk mendewasakan kita.

      Setidaknya saya bahagia membaca Mba Rini bilang saya lebih baik lagi, karena bahkan suami sendiri tidak pernah memuji saya *eaaaakkk curcooll hahahahaha
      Udah ah, jadi nangis kaaann kalau baca tentang kisah masa lalu, teringat kisah sendiri.
      Tapi setelahnya memang plong ya, ketika kita sadar, kalau kita sekarang udah berada di tempat yang aman, bapak nggak bisa lagi mukul saya.
      Bahkan sekarang mereka merindukan saya, dan saya kok ya mewek kangen mereka huhuhuhu

      Hapus
  6. Pas baca bagian "kurang lebih 17 tahun yang lalu", otakku langsung memproses angka tersebut mbak. Langsung ketemu perkiraan usia mbak rini. DUh, langsung berasa jahat banget, baru kenal udah ngitungin usia orang lain..maaf yaa mbak rini..hehhehee :D :D

    Kalau aku, dulu malah bergaul dengan teman-teman kakakku. Jadi lagu-laguk juga ikutan jadul, berdasarkan lagu yang sering mereka mainkan di winamp. Dulu,
    gaya penampilanku juga sering ikut-ikutan mereka :D

    Usia boleh semakin bertambah, tapi semangat masa muda memang harus selalu ada..hahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. semoga bener yah mas, kalo gak bener pun gak pa pa Mas Rivai hihihi..πŸ˜‚

      Sebenernya waktu anak-anak saya malah jadul, mirip-miriplah seperti Mas Rivai, saya gak punya kakak cowok tapi tetangga cowok yang udah abege dan dewasa banyak, jadi lagu-lagu yang mereka puter itu kan pake speaker ampe ke rumah tetangga. Jadi apa boleh buat, kuping anak-anak kecil jaman itu akhirnya terkontaminasi lagu-lagunya scorpion, queen, firehouse, gun n roses dan sejenisnya πŸ˜‚

      Jelas banget sepertinya usia Mas Rivai lebih muda dari saya kayaknya yah hahaha πŸ˜‚πŸ˜…

      Iya betul sekali Mas, semangat muda harus tetap ada demi anak-anak, biar mereka juga punya semangat yang sama dan bisa jadi temen mereka kalo udah dewasa πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
    2. lha ternyata sama, aku juga dikasih dengar lagu-lagunya queen, firehouse, scorpion, dan beberapa band seangkatannya. Lagu-lagu itu masih sering aku dengerin sampai sekarang. :D

      Hapus
  7. Baca artikelnya dan juga komentarnya jadi senyum-senyum sendiri. Memang kalo baca tulisan mbak Rini ini seperti anak gaol tapi juga dewasa dalam pemikiran. Soal umur berapa menurutku ngga penting.

    Lingkungan pertemanan sekarang memang bikin orang jadi malas keluar rumah dan jadi introvert ya. Saya juga sukanya diam di rumah, tapi kalo ada teman yang main, bisa ngobrol di luar rumah dari pagi sampai sore, baru berhenti kalo istri ngomel karena pekerjaan terbengkalai.πŸ˜‚

    Karena suka dirumah itulah, dulu waktu saya ngeblog di mywapblog ada teman blogger yang ngajak kopdaran aku tolak. Lain kali juga ngajak ketemuan lagi yang tempatnya hanya beberapa kilometer saja dari rumahku pun aku tolak. Entah kenapa aku kurang suka bertemu dengan orang yang tidak aku kenal. Kalo dipikir sekarang kok aku nyesel sendiri, sepertinya sombong amat, padahal bukan sombong tapi kurang nyaman saja ngobrol langsung dengan teman di dunia Maya.

    Kalo sekarang ada ngajak kopdar sih, jika ada waktunya insya Allah ikut. Tapi yang dekat saja sih dari rumah.πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita saling mengerti ya Mas Agus. Namanya juga sejenis, blognya Mas Agus pun profilnya bukan fotonya sendiri, malah make poster Laskar Pelangi ckckck.. πŸ˜‚πŸ˜

      Iya betul Mas Agus, umur berapa itu gak penting. Tapi punya duit berapa itu penting kalo Mas Agus nanti jadi kopdaran, kan pasti banyak yang minta traktir ituh hihihi πŸ˜πŸ˜‚

      Kalo yang deket rumah itu bukan kopdar Mas Agus, tapi nongkrong di warkop itu mah πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
    2. Benar juga ya, kalo dekat rumah memang bukan kopdar tapi nongkrong di warkop.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Iya betul, kalo ada duit kan bisa buat beli kuota (paket internet aja yang dipikirkan.🀣)

      Foto ini sudah aku pasang sejak mwb mbak, jadi sudah semacam trade Mark, padahal kalo ketahuan produser laskar pelangi bisa di jewer.πŸ˜‚

      Hapus
  8. Sebenernya pas kemaren aku baca pos mas anton....eh kok mas anton ya...haha biasanya kan aku panggil pak anton, uhuk..itu karena aku hormat sama beliau yang uda mastah...tapi kayaknya besok besok mau kaya teman teman yang lain ah panggilnya jadi mas anton juga hahhahah, ini aku tadi mau ngetik apa ya kok jadi kemana mana ....jreeeng oiyaaa...yang pas mas anton ngreview mba eno dan mengunderline misterius karena komit ga cantumkan foto kecuali pernah lihat foto mba eno tampak belakang dengan hiasan rambut dari salah seorang sohibulnya #ketahuan pembaca lama kan aku hihi, aku juga mendadak jadi mengingat ingat.. bahwa sebenernya blogger yang misterius lainnya juga banyak yaitu mba rini dengan profil picture kartun dedek bayinya, mas agus dengan profil picture laskar pelanginya, mba pipit juga jarang ...terus banyak deh teman teman lain yang juga aku blom pernah lihat fotonya kayak semua yang mendadak jadi bisa saling silaturahim di blognya mas agus yaitu mas kal el atau pun jaey ..nah itu juga sama misteriusnya sih menurutku hihi...tapi aku pribadi biar kata ada sebagian yang ga menunjukkan diri melalui foto..aku merasa tetap in a positif vibes karena teman teman semua juga asyik-asyik, lucu, hangat, dan menyenangkan...jadi aku ga masalah ataupun mendadak kepo kayak detectif mau tauuuu aja sedetail detailnya hahah...ga lah..tapi kalau sepintas ngebayangin atau ngedubberin pas baca blognya temen temen sih sering hihihi

    eh mba rini aku memang kalau bayangin mba rini dari tutur bahasanya termasuk orang yang luwes, supel, dan wise...wise bukan selalu berarti tua ya..karena ada juga yang muda pun uda bijak dari sononya...selain itu post mba yang daily lifenya juga relate dengan kehidupan banyak wanita dengan anak lebih dari 1 kayak akyuuuh.. jadi aku selalu merasa kayak ada temennya kalau sepintas baca post dailynya mba rini πŸ˜†πŸ˜†

    dan mbaaaa...itu pas bagian ada kurir paketpun mendadak kelabakan gegara riweh jilbaban dulu berasa samaan kayak kuuuh hahahah...riweh deh udah emak emak lyfe tuh hahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa gak kayak Mas Satria aja manggilnya Mba, "Engkong" hihihi... unik itu loh, blogger senior kuadrat πŸ˜‚πŸ˜

      Hahaha.. Iya bener banget Mba Nita, malah justru blog yang pake real pic di profil blog malah bisa terhitung yak, di circle pertemanan kita ini πŸ˜‚

      Mungkin kalo ngobrol dengan yang lebih muda saya lebih lancar ngomongnya Mba, mo becanda ato ngomong tanpa perlu memperhatikan adab yang benar, mah bebas aja asal gak kelewat batas. kan saya yang paling tua hihihi.. Tapi kalo udah ketemu sama yang lebih senior umurnya, aduh mati gaya. Bahkan ngobrol di sekumpulan ibu-ibu temennya Si Kk, kadang saya tiba-tiba jadi diem sendiri, padahal mereka pada cuap-cuap, becanda ketawa ketiwi, tapi saya nya malah jadi sok kul πŸ˜‚πŸ˜… meskipun ujung2nya saya nimbrung juga nawarin dagangan (mumpung) πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
    2. Akoh nggak disebut ih sama si Mbul, btw kali aja diri saya ini misteri, kali aja diri saya pakai fotonya orang? hayooo wakakakakakak

      Hapus
  9. Ini ada apaan sih...?? Keppo saya.πŸ™„ πŸ€”

    Apa ada acara reuni perkumpulan panti jompo yaa ..πŸ™„ 🀣
    Oiiii
    Atau mungkin Kong Anton sedang mengadakan seminar untuk trend membuat wajah menjadi awet Tua....Eehh salah Muda.🀣 🀣 🀣

    Hem!..Sepertinya ada menggosipkan saya...Pantas kuping ini serasa panas.πŸ™„ πŸ™„

    Haaahaaaa!!..Ada yang resah juga ternyata cuma gara2 photo profil....Berarti mbak Rini ini perasa dan baper mungkin kali yee ..Haaahaaaa!.🀣 🀣 Atau mungkin mbak Rini merasa paling tuwir diantara semua blogger cewek...🀣 🀣 🀣 Diatas orang tua masih ada nenek2 mbak Rin...Jadi tidak usah merasa resah dengan ketuwiran..Haahaaa..🀣 🀣

    Saya yakin mbak Rin ini usianya dibawah 48 dan diatas 38 benar nggak mbak Rin..Yaa cuma dirimu yang tahu..🀣 🀣 Kalau saya 39 tahun mau 40...Yaa sudah 40 lah boleh dikatakan. Tuh jujur cowok jujur tuh ganteng makanya mantannya buuaanyyaakk!!..Haaahaaa! Suueee..🀣 🀣

    Kalau menurut saya pake photo profil atau nggak yaa itu hak pribadi seseorang dan juga bukan masalah ganteng atau jeleknya. Semua tergantung penjiwaannya masing2 karena setiap orang kan punya karakter yang berbeda2...Menjadi jiwa yang dewasa juga bukan karena usianya tua, Semua tergantung pola pikir saja.😊😊 Banyak diluaran sana orang tua tapi terkadang berjiwa kekanak-kanakan. Atau sebaliknya, Dan kita pun terkadang bisa jadi seperti keduanya.😊

    Saya tampangnya jelek, Tapi PD saja pakai photo profil.🀣 🀣 Yaa namanya manusia tidak ada yang sempurna.😊

    Dulu tahun 2004 saya sempat punya blog meski tidak lama, Dan itu tanpa photo malah saya banyak yang nyindir karena tak ada kejelasan kala itu...Akhirnya ngeblog kembali pakai photo asli tahun 2014. Inilah daku dengan segala ke Gan...???? Jilanku...🀣 🀣 🀣 🀣 Suuuee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Kalo Usia Mas Satria mah udah ketauan, pas postingannya tentang barang-barang jadul kemaren itu, keliatan banget antiknya πŸ˜‚πŸ˜

      Padahal pas kemaren-kemaren ngomong usianya 17+ saya mah percaya-percaya aja Mas, (kan pasti usianya dulu pernah segitu tapi kelewat nyampe setengah abad) hihihi..

      Tebakan Mas Satria salah πŸ˜‚ usia saya bukan dibawah 48 = 47 dan bukan diatas 38 = 39 πŸ˜‚πŸ€£πŸ˜

      Photo profil itu penting loh Mas (kalo mo daftar di website biro jodoh) 😁

      Nah ini, kalimat di 3 paragraf komen Mas Satria ini, akhirnya muncul juga tanda-tanda penuaannya πŸ˜‚πŸ€£ (tuh dengerin wejangannya yah, adek-adek..)😁

      Hapus
    2. wakakakakakakak, kang Ustadz antiikkk :D

      Hapus
  10. 17 tahun yang lalu, tamat SMA sudah bekerja. Jangan2 Mbak Rini seusia dengan orangtua ku ya heheehee

    Tapi, klo dari cara tulisanya. Aku mengira masih di usia 30an. Aku awalnya mengira usia mbaknya hanya berbeda sedikit dgn ku heheeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Ortu nya Dodo seusia saya, berarti dulu menikahnya muda banget yah 😁.

      Kita mah beda-beda dikitlah usianya Do, paling beberapa puluh tahun πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
    2. Orangtuaku emang nikahnya cukup muda. Belio ngelangkahi kakak2 nya.
      Jadi, sepupuku banyak yg masih sekolah n kuliah. Aku tidak lagi kuliah, udah tamat wkskwk

      Hapus
  11. aku baca yg cerita temenmu disangka kakamu itu ngakak hahahaha. soalnya jadi keinget ama temenku yg maaf, mukanya emang lebih tua, dan dia sering banget dikira jauuuh lebih tua dari umurnya, padahal usia kami sama. Masalahnya temenku itu baperan parah kalo udah menyangkut umur mba. Sebagai temen baik, aku paling sering 'marahin' dia untuk ga terlalu kepikiran kalo ada orang2 yg menganggab usia dia lebih tua dr sebenernya. seharusnya justru dijadiin motivasi supaya kita perbaikin cara riasan kek, ato lebih rutin skincare-an dll.

    pernah tuh mba, pas ke jepang thn lalu, aku visit adekku yg dulu tinggal di sana. kami ke jepang berdua ama temenku itu. trus bareng ama adekku, kita bertiga ikutan ke sekolah tempat ponakanku belajar. kenalan lah ama guru si ponakan. tapi gurunya saking ramahnya, udah main nebak2 aja, "Oh astriii, you bring your sister and mother to visit me!" sambil dia bungkuk ke arah temenku, dan ngomong, "Astri's mother right?"

    OMG, here we go again.... aku udah kebayang ini temen lgs bad mood sepanjang hari krn kali ini disangka mamanya adekku -__- . masalahnya kalo udh bad mood, pasti acara liburan yg udah aku rancang jd agak berantakan nunggu mood dia bagus ;p.

    kalo baca tulisan2 mba, selama ini aku kira jauh lebih muda sih :D. akhir 20an tebakanku, tp karena mba bilang 17 thn lalu udah kerja, aku jd agak merubah tebakan hahahaha. Ntahlah jd ga ketebak apa sebaya dengan ku yg udah 38 thn ini, ato di atas itu :D?

    Kebanyakan temen2 yang akhirnya kopdar ama aku, ternyata usianya di atas aku. tp ntah kenapa pas ketemu asik2 aja mba. bagaikan sebaya ;p. mungkin krn selama kita jd temen di dunmay, nyambung2 aja obrolannya, bicara ttg postingan dll. jd ga ngerasa ada gap umur di situ. makanya pas ketemuan kita malah ngerasa udh akrba :D. kangen sih pengen ketemuan lagi ama blogger2 lain kalo kebetulan aku sdg visit kotanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.... Aduh, kok berasa naas banget nasib temennya itu Mba, hihihi..

      Jika Mba mengira usia saya akhir 20an, berarti tulisan saya gak berubah sejak terakhir saya vacum ngeblog. Yang berarti gak ada kemajuan sama sekali ini dalam tulisan saya yak hihihi..πŸ˜‚πŸ˜…

      Hmm.. kalo soal kerja, saya dari SMP udah kerja sambilan sebenernya Mba 😁

      Kalo dalam komunitas, kemaren-kemaren itu rata-rata emang banyak diatas saya Mba, jadi saya kadang kurang lepas kalo berkomentar di blog, ada sih yang berjiwa muda atau yang interaksi nya nyantai, tapi gak banyak karena tujuan ngeblog mereka rata-rata serius dan bertarget πŸ˜‚πŸ˜…

      Semoga wabah ini lekas berakhir ya Mba, dan Mba Fanny bisa berkunjung lagi ke kota lain sekaligus kopdaran 😊

      Hapus
    2. wakakakakakaka kayaknya saya tahu nih yang dimaksud Mba Fanny, pernah liat fotonya kayaknya di beberapa postingan Mba Fan.
      Sebenarnya bukan wajahnya yang terlihat tuwah Mba, tapi Mba Fanny yang imoet, makanya dia terlihat kayak jalan sama anak piyik hahahahaha

      Hapus
  12. Kunjungan perdana ke blog ini. Tidak masalah tua maupun muda, yang penting kita selalu diberikan umur yang berkah, sehat selalu, dan dikelilingi teman yang positif. Aamiin. Kalaupun diberikan awet muda itu bonus hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kunjungannya Mas Vicky 😊😁

      Iya, Amiiin.. betul sekali itu Mas 😁

      Hapus
  13. Aku juga dipanggil orang tua sama anak2, berarti aku juga tua donk ya Mba? Tooos kalau gitu Mba Rini 😁

    Mau tua mau muda, yg penting bs mengikuti perkembangan jaman ya Mba. Saat nanti anak2 ngobrolin Korea, ibunya gaul masih bisa nyambung kaya Mba Rini kan seru 😁
    Btw, saya setuju sama Mba Rini, menemukan komunitas yg sejalan sama kita (ga melulu bahas penyakit misalnya kaya contoh Mba Rini) memang seru ya. Kalau aku merasanya kayak ada sisi berbeda dr kita dibanding yg biasa dilihat orang2 lain, dan sisi itu baru keluar saat kita di tempat yg pas..Dan itu buatku membuat hidup jd lebih menarik dan bewarna, ga melulu itu2 aja 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Mba Tessa.. Maksudnya lebih tua ituw, bukan udah tua hihihi.. 🀭

      Setujuuuuuuuuwww banget, 😁

      Soalnya kalo inget Ibu saya, jadi pelajaran banget. Karena banyakan Ibu saya yang curhat ke saya bukan sebaliknya, makanya kadang saya jadi keracunan rasa tua Mba, hihihi.. Apalagi dulu orang-orang bilang saya ini adiknya Ibu saya, berasa tuanya itu dobel-dobel banget jadinya hahaha.. padahal itu karena emang Ibu saya nikah muda dan saya yang jangkung sejak SD tapi berenti tumbuh pas SMA (coba kalo tumbuh terus, bisa-bisa gak tau lagi yang mana ibu yang mana anak yah Mba) hihihi..

      Hapus
  14. Kalau ngomongin soal usia, aku melipir aja deh, nggak berani komentar apa-apa πŸ™ˆ Tapi kalau soal disangka adiknya teman, ini juga sering terjadi denganku bedanya ini terjadi kalo jalan berdua dengan suami yang usianya hanya terpaut setahun lebih tua dariku. Si suami entah kenapa suka dipanggil "om", sementara aku dipanggilnya "neng". Terus suka disangka aku ini adiknya si "om-om" yang lagi ngegandeng aku. Kan nggak enak ya jadinya 🀣 perasaan laki guweh nggak setua itu deh, nggak sopan memang huahahahaha

    Setelah punya anak, nggak jarang si bocah disangka ponakanku πŸ™„ harusnya bersyukur sih yaa awet muda, cuma sebetulnya sebel juga sih wkwkwk *maunya apa*

    Btw, selama main blog 10 tahun lebih, entah mengapa circle pertemanan di blogger itu lebih banyak yang usianya di atasku, termasuk sekarang ini. Kayaknya jarang ketemu yang seumuran. Tapi meski berbeda usia (baik lebih muda atau tua), aku justru nyaman-nyaman aja di sini. Kok mau ngobrol apa aja nyambung yaa πŸ˜† dan aku kaget dongg Mba Rini nyebut Nam Joo Hyuk segala πŸ™ˆ

    BalasHapus
  15. Karena saya pernah baca tulisan mbak rini yang cerita tentang si kakak cek mata ke dokter, saya bisa mengasumsikan umur mbak rini ini sendiri berkisar di antara ujung 20an dan awal 30an.

    Jika menikah di umur 25, dan 1 tahun kemudian lahir anak pertama.

    Maka pada tahun 2020 anak pertamanya umur 8 tahun (anggap saja), jadi usia mbak rini sekitar 33. Wkwkwkk asumsi ngasal emang

    BalasHapus
  16. usia boleh tua tapi gaya bahasa anak muda hehehe
    dari cara penulisan di blognya pun juga nggak mengesankan kalau tua tua banget kok mba rini, kayak rekan kerja aja gitu #lahhh hehehe

    aku dulu waktu kuliah main ke surabaya sama temen naik bis, ehh dikira masih SMA ahahaha. palingan aku sekarang yang udah kerja sekian tahun, masih dikira anak kuliahan kalau jalan diluar, dari muka imutsoalnya wkwkwk

    BalasHapus