Menggunting & Digunting

by - 29 Agustus


Sewaktu kecil, telinga saya pernah tergunting dan sedikit robek ketika rambut saya dipotong oleh bapak. Lukanya lumayan ringan, tapi bekasnya masih tetap ada hingga sekarang.

Dulu sewaktu saya dan kakak mau masuk SD, Bapak memotong ujung rambut saya hingga sejajar dibawah kuping, biar lebih ringkas dan kelihatan selalu rapi saat pengambilan gambar untuk pas foto di sekolah. 

Contoh konkretnya mungkin bisa dengan membayangkan rambut seorang Yuni Sarah terbingkai di wajah seorang anak kelas satu sekolah dasar. Dimana foto yang akhirnya tertempel di lembar biodata raport itu justru lebih menggambarkan potret seorang anak laki-laki, memakai anting-anting dan memiliki nama lengkap seorang perempuan dengan jenis kelamin yang juga adalah perempuan. πŸ˜…πŸ˜‚

Sejak kejadian itu, seingat saya bapak tidak pernah lagi menggunting rambut kami. Tapi sebagai ganti, Ibu yang kemudian menyempatkan diri merapikan rambut anak-anaknya meski berada di tengah keriweuhan antara mencari nafkah, mengurus rumah serta mengasuh adik-adik yang masih unyil kunyil.

Setelah kami mulai besar, kadang-kadang saya yang menggantikan Ibu untuk menggunting rambut Kakak dan adik-adik. Karena ke salon itu sudah pasti harus mengeluarkan duit, apalagi kalo harus merapikan rambut untuk banyak kepala. Bisa membuat rambut mereka terlihat rapi dengan menggunakan teknik sederhana aja udah syukur sebenere. Kecuali anaknya yang memang ga bisa diem hingga butuh seorang tukang gunting specialis khusus untuk anak-anak. 

Biasanya, model rambut yang saya jadikan contoh itu gak jauh-jauh dari gaya rambut dora atau potongan rambutnya demimor. Sesekali saya juga mencontoh potongan rambut bergaya bob sebagai alternatif jika contoh model potongan rambut lain mulai membosankan, dimana bagian kiri kanan bawah telinga tidak perlu dipotong hanya dirapikan sedikit tapi tetap lebih panjang dari bagian belakang. Biar keliatan sedikit lebih kekinian. πŸ˜…

Berhubung saya terbiasa motong rambut saudara-saudara yang kesemuanya adalah perempuan, (ada satu laki-laki, tapi baru lahir ketika saya udah keburu masuk kerja jadi gak masuk itungan) πŸ˜‚ jadi, begitu rambut si tengah udah mulai gondrong diusianya yang ke dua tahun, saya langsung kagok karena gak tau gimana cara nyukur rambut anak cowok sesuai dengan kaidah yang dibenarkan. 

Karena itu, saya langsung melipir ke gugel, dan cuci mata lewat yutup hingga kemudian menemukan akunnya Jason Makki, seorang Hairstylist dan Senior Barber dari USA yang sekarang berdomisili di Dubai. Saya tuh sampe kagum ngeliat transformasi rambut cowok-cowok berambut singa, gimbal, berombak, keriting, ubanan bahkan pelanggan yang mengalami kebotakan atau mereka yang berambut panjang dan jenggot megar bisa disulapnya jadi keren setelah di cukur hingga di makeover sama belio. Dimana sebagian prosesnya dilakukan cuma dengan mengandalkan alat cukur dan sisir doang. (ya iyalaah πŸ™„ emang perkakas wajibnya tukang cukur itu ya begitu ituh, gak mungkin juga nyukurnya pake panci sama sutil, yak) πŸ˜‚

Setelah nonton beberapa videonya, keinginan saya untuk beli alat cukur listrik untuk Suami dan Si tengah semakin menggebu-gebu, walo pada kenyataannya tetap tidak pernah sekalipun ada transaksi pembelian alat cukur listrik yang terklik "Beli" di keranjang belanja toko online (gak jadi keratjoenan)πŸ˜‚karena pada akhirnya saya lebih memilih untuk mengganti wajan teflon lama yang sudah baret-baret dengan wajan yang baru, biar penggunaan minyak saat melakukan kegiatan goreng-menggoreng atau tumis-menumis bisa lebih irit setiap harinya. πŸ˜‚

Kendatipun akhirnya dalam jangka waktu setahun (ikut arisan) sempat menyisihkan duit lagi buat beli alat cukur listrik, tapi tetep aja gagal karena udah keduluan tergiur beli gunting rambut seharga lima ribu perak di warung depan rumah. πŸ˜…πŸ˜‚

Dulu saya emang pernah menyempatkan diri nyari alat cukur listrik yang bagus tapi harganya harus yang didiskon abis-abisan di onlineshop (maklumlah emak-emak), biar gak perlu repot-repot lagi merapikan rambut dua orang pejantan di rumahπŸ˜‚ jadi gak perlu ke tukang cukur dan gak capek mikirin pengeluaran yang bertambah karena masih bisa dilakukan sendiri di rumah asalkaaaan? sudah mahir.  🀭

Sayangnya, sampe sekarang ilmu perguntingan saya masih berada di level paling bawah dan sama sekali belum pernah motong rambut cowok, Motong rambut cewek pun hanya dipraktekin setahun sekali setiap menjelang lebaran atau tahun ajaran baru sajah (jam terbangnya dikit euy). Dan lagi, berdasarkan info-info yang saya dapatkan dari gugel dan yutup, untuk memangkas rambut cowok rata-rata memang lebih baik memakai alat cukur listrik, apalagi buat pemula seperti saya, karena gak cukup hanya dengan menggunakan gunting kalo kepengen hasilnya gak pitak-pitak. Kecuali kalo emang pengen gundul, bisa pake cukuran manual, itupun rambut yang panjang musti dipendekkin dulu pake gunting baru ntuh rambut bisa dicukur habis sampe plontos.

Dulu waktu pertama kali saya nyukur rambut Si tengah, hasilnya sampe ada pitak dua πŸ˜‚ karena cuma pake gunting doang. Padahal, kalo mau dibikin plontos mah gampang beud, langsung libas aja pake cukuran manual, yang penting endingnya kan kinclong, gak perlu was was kalo rambutnya jadi pitak atau kependekan. Maka itu, mencukur dengan alat cukur listrik adalah pilihan terbaik. Karena bisa lebih rapi dan merata ditiap helainya.πŸ˜‚

Beberapa hari kemaren, rambut saya banyak yang rontok. Dan saya baru ingat biasanya itu adalah pertanda stress dan ujung-ujung rambut yang sudah lama banget gak dipangkas. Berhubung salon khusus cewek (salon muslimah) masih jarang disini, kalopun ada yah mahal sih (banget untuk kantong saya karena pengennya sepaket sama perawatan). Kalo dulu biasanya saya langganan gunting rambut sama tetangga samping rumah dengan tarif only tujuh ribu perak sajah, tapi sayang sekali orangnya sudah lama pindah dan jarak rumahnya lumayan jauh. Kalo ke tempat lain, ribet karena gak ada yang jagain anak-anak. Maka akhirnya saya putuskan untuk menggunting rambut saya sendiri (lagi).

Pernah sekali, saya coba-coba gunting rambut di tempat khusus cewek (salon biasa). Dan saat itu udah malem, sepi gak ada orang sama sekali. Jadi saya pikir udah amanlah, toh gak bakal ada pelanggan lagi yang dateng. Karena posisi kursi saya gak keliatan juga dari luar, saya jadi nyantai dooong, buka jilbab, dan duduk segala posisi. 

Eh tapi pas lagi ditengah-tengah, tiba-tiba ada seorang pelanggan dateng pengen gunting rambut juga. Si pelanggan ini dateng bersama si pacar dan mereka langsung nyelonong aja masuk ke dalam. Si Mba yang lagi semangat-semangatnya memangkas rambut, sama sekali gak menyadari kalo saya udah salting di tengah pose mematung saat dihujani potongan-potongan rambut yang berhamburan kemana-mana, nemplok di pinggir mata, masuk lubang hidung, nempel dimulut dan gak bisa lepas meski ditiup-ditiup karena udah menempel kena iler di mulut. Mana saya narok jilbabnya jauh lagi. 

Gak ngomong binguuung.., mo ngomong ntar si cowok malah denger, ngasih kode ke Mba nya (biar  bisa nutupin saya pake badannya) malah gak konek, masak saya langsung berdiri trus pake jilbab saat itu juga? Yang ada malah semakin menarik perhatian, itu mah. πŸ˜‚πŸ˜…

Akhirnya, saya cuma bisa berdoa kalo si cowok gak menyempatkan diri untuk ngeliat atau gak menyadari ada saya disitu (sempet-sempetnya halu jadi jinny oh jinny yang bisa ngilang saat itu juga, tapi gagal).πŸ˜‚

Yang paling saya ingat itu waktu jaman-jaman drama meteor garden. Karena dulu rambut saya sudah panjang tapi masih dengan model gaya rambut segi.  Ibu saya ngomong, "potongan rambut orang-orang di drama itu bagus-bagus yah, gayanya anak-anak jaman sekarang." Tapi sayangnya Ibu saya itu gak menyebutkan dengan spesifik artis mana yang beliau jadikan contoh model untuk rambut saya. Saya berharap banget rambut saya mirip Si Shanchai, atau Si first lead female (karakter utama cewek), dulu saya belum ngeh kalo rambutnya itu ternyata di rebonding makanya gak amburadul dan langsung rapi lagi setiap kali dia dilemparin barang  atau pas dikejer sama temen-temennya. Dipikiran anak abegeh saat itu, ntuh rambut artis jadi bagus dan lurus banget karena cuma di gunting doang dan karena rambutnya emang udah lurus dari sononya. Tapi dikasih polesan gel biar rambut halusnya gak mencuat kemana-mana.πŸ˜…

Selama proses pemotongan rambut. Saya sering mengajukan protes, rambut saya dipotong kependekan karena Ibu gak pake ngomong-ngomong lagi langsung maen potong aje. Dan lagi karena kaca yang dipake buat nyalon sama Ibu waktu itu adalah kaca seukuran dompet, yakni bagian kecil dari pecahan kaca besar yang sudah pecah. Jadi saya gak begitu menyadari, sebelum ngaca langsung di lemari kamar.

Karena merasa model rambutnya gak begitu mecing dengan wajah, akhirnya ntuh rambut saya modif sendiri. Ibu bilang "kenapa di rombak potongan rambutnya? Udah bagus kayak begitu, gak usah diubah-ubah lagi." Rambut saya di bikin mirip kayak rambut Taomingse temen-temen. 😭 (Si First lead MALE)

Setelah beberapa bagian saya rapikan lagi dengan seksama, seenggaknya saya berharap rambut saya bisa lebih mirip dengan si Dido, penyanyi cewek yang model rambut pendeknya emang lagi booming saat itu, ketimbang mirip Taomingse yekan. (silahkan gugling yang penasaran sama Dido) πŸ˜‚πŸ˜.

Besoknya, ketika saya ketemu temen-temen di kelas. Banyak yang iseng nyeletuk, rambut baru ni ye.., wow, ato Rin, mirip Wacelei! (Si second lead MALE). πŸ˜ͺ 

Dan begitulah salah satu contoh obsesi terselubungnya Ortu yang pengen banget punya anak cowok. πŸ˜…

kalo kalian nasibnya gimana? Samakah seperti saya? πŸ˜…


Note : 
Tulisan ini adalah komentar saya di Postingan Mba Eno, yang telah saya kembangkan menjadi sebuah Postingan (karena saya yakin tulisan ini gak bakal muat kalo saya ketik di kolom komentarnya).😁😊

You May Also Like

13 Comments

  1. Huahaha maaf kak Rini, aku ngakak di bagian akhir karena ternyata rambut kakak di potong mirip Taomingse, udah gitu teman-teman malah bilang mirip Wacelei padahal dari awal ngarepnya jadi mirip Shancai 🀣. Ini semacam plot twist jadinya hahaha.

    Aku juga suka sekali sama rambutnya Shancai, itu lurus banget kayak kalau ada bulu jatuh ke rambutnya, pasti nggak pakai acara nyangkut-nyangkut karena saking lurus dan halus lembut kelihatannya. Ternyatas setelah dipikir-pikir, benar juga kata kak Rini, rambut Shancai kan di rebonding ya πŸ˜‚ kecewa lah aku, aku selama ini ngira kalau itu rambut asli huahaha.

    Lalu, pada akhirnya, sampai saat ini, udah kebeli belum alat cukurnya kak? 🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah...Ternyata selama ini kita sudah berprasangka baik dengan si Shancai yah lia, hihihi..

      Dan alat cukurnya gak pernah dibeli sampe sekarang. Lupakanlah, udah masa lalu itu lia, soalnya gunting di rumah masih tajem, nanti kalo udah kerasa tumpul barulah di pikirkan lagi πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
  2. Waaah ini dia cerita lengkapnya :))

    Jadi paham perjalanan mba sama dunia cukur mencukur hahahahah ~ by the way, rambut ala Dora itu juga rambut kebangsaan saya jaman SD, mba. Sama ibu selalu disuruh potong pendek biar nggak kepanasan :"D padahal saya inginnya punya rambut panjang ~ terus semenjak sudah paham style rambut, dan berani request ke mba-mba salon, barulah saya coba berbagai macam gaya dari mulai layer, bob dan lain sebagainya :))))

    Kalau sekarang, back to basic, rambut selalu sebahu maksimal, jadi kalau sudah agak panjang langsung potong, sebab lebih ringkas saat keramas dan mengeringkan rambutnya daripada rambut panjang hahahahahaha. Ohya, saya pernah punya cita-cita potong rambut ala cowok, tapi belum kesampaian :)))

    Mba Rini pasti keren punya gaya rambut mirip Wacelei :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaya rambut dora emang model rambut paling legend, ya Mba, bahkan sebelum film kartunnya ada malah udah booming duluan hihihi..

      Coba sekali sekali dipotong pendek rambutnya Mba, tapi di test dulu, pake foto trus edit di photoshop, tambahkan model rambut pendeknya, kalo gak mecing kan tinggal dihapus itu hihihi..

      Hahaha.. keren sih keren Mba, tapi fans cowok juga jadi gak nambah lantaran model rambut saya begitu Mba πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  3. ternyata mba rini jago juga ya dengan keahlian seperti ini
    ngomong ngomong meteor garden di jaman segitu yang memang lagi hits dan sampai jadi panutan anak muda, aku ngebayangin rambut mba rini dimodel Waceli, mungkin mirip model saggy ya, kalau bahasa salonnya, ada kayak layer layeringnya

    dido juga terkenal dengan model rambut pendeknya juga, simple minimalis
    ngomong ngomong rambut, waktu kuliah aku pernah nekat potong rambut model cowok, itu menurut aku nekat wkwkwkwk, gara garanya liat majalah GADIS, finalisnya kan dimake over dan hasilnya bagus banget, jadi ikutan dong, nunjukin gambarnya ke tukang salon, dan salonnya pun pake yang mahal, johny andrean mungkin, (lupa), karena rambutku agak ikal, ya ada bagusnya dan ada BIASA nya aja hahaha. sejak itu udah ga pede lagi kayaknya kalau disuruh potong cowok

    BalasHapus
  4. Kunjungan perdana ke blog ini. Kalau hairstyle saya ngertinya undercut, mohawk, spike. Ternyata jauh lebih dari itu. Terakhir cukur beberapa bulan lalu memanggil tukang cukur online karena pandemi korona. Beliau sangat apik, bahkan untuk cukur jenggot tidak mau pakai pisau cukur karena rentan tidak steril, lebih memilih pakai alat mesin khusus. Beliau setelah mencukur rambut saya langsung pulang karena membersihkan diri berikut alatnya, baru menerima order. Dan ilmu cukur mencukur juga didapatkan dari blog ini

    BalasHapus
  5. Astagaaaa Mbaaa Rini!!!!
    Ngakak ya Allah wakakakakakakak

    Lagiaaaannn, kenapa nggak nanya dulu sih, karakter yang mana?
    Masa iya perempuan pakai model rambut taomingsek! lalu kok ya jadi wacelei :D

    Btw, saya baca di blognya Eno udah terpikir mau beli alat cukur, tapi masih mikir aja sih, meski si kakak merengek pengen punya rambut pendek :D
    Sejak pandemi dia rajin keramas dong, abis keramas dia pake vitamin dan tonik rambut saya.
    Itu tonik endorse tapi harganya mihil, dan saya malas pake, akhirnya dipake si kakak.
    Alhasil? rambutnya jadi lebat dan bagus banget, abis itu dia bingung karena gerah, pengen dipendekin.

    Terus saya nyesal, kenapa bukan saya sih yang pakai tonik itu, orang rambut saya rontok hahaha.

    Btw, jadi ngilu membayangkan kuping kena gunting, dulu adik saya juga gitu, kena gunting waktu dipotongin rambutnya ama bapak, seingat saya juga dulu waktu kecil bapak yang potong, dan ofkors modelnya DOra banget!

    Etappi saya suka banget loh Mba, itu bertahan sampai saya kuliah, mau potong di salon manapun, saya minta model bob berponi.
    Sampai akhirnya punya pacar, katanya saya kayak Bety Lafea kalau pakai poni, dan saya disuruh jangan pakai poni.

    Padahal poni itu sangat berfungsi menutup jidat saya yang kek lapangan terbang ini hahahaha

    BalasHapus
  6. Saya kalo potong rambut ga pernah ke salon. Selalu bapak saya yg ngeguntingnya πŸ˜€

    BalasHapus
  7. Wah, pernah nonton meteor garden, berarti umur mbak Rini itu sekitar... Ah sudahlah.��

    Kalo saya seringnya ke tukang cukur saja kalo potong rambut, soalnya pernah dipotong bapak saya malah kuping saya kena iris sedikit.��

    BalasHapus
  8. Kalau aku si rambut pasti botak, pernah gaya yang sedang ngetrend tapi cepet panjangnya dan males rapihin mau cukur lagi males juga. Akhirnya setialah diriku dengan kepala botak (emak juga yang nyukurin wkwk).

    BalasHapus
  9. Saya juga punya anak laki, dan saya tidak punya keahlian potong rambut. Akhirnya saya juga membeli alat cukur rambut bertenaga baterai (yang bisa direcharge) untuk memangkas rambut anak. Belum berani memakai gunting, selain karena memang saya tidak mahir, ditambah lagi anak yang tidak bisa diam. Takut telinganya tergunting seperti pengalaman mbak waktu kecil.

    BalasHapus
  10. Masalah potong rambut, cowo biasanya terdengar paling mudah. Biasanya cuma bilang dirapikan saja mas. Saat itu pula kang potong langsung bertindak seakan paham apa yang diinginkan :D

    Pas SD beberapa kali rambutku juga pernah dipotong sama saudara. Setelah beberapa menit potong dan hasilnya kurang memuaskan, akhirnya pada malam hari aku pergi ke tukang cukur untuk dirapikan. Sejak saat itu ga pernah minta tolong saudara untuk cukur rambut lagi...hahahaha

    Wuiih..jaman-jaman meteor garden. Jaman dimana tren rambut mulai berkiblat ke model rambut taiwan dan asia timur lainnya. Model rambut wuacele bagus sih...hahaha
    Setelah mbak rini nyebut dido, jadi langsung inget lagu dia yang berjudul white flag dan thank you..hahahaa

    BalasHapus
  11. Aha..ha.. Kirain mau dipotong kayak shancai mbak ternyata malah tomingseπŸ˜‚ saya dulu waktu kecil potongan rambutnya juga selalu pendek tetapi selalu ada poninya trus jepitan di pinggir. Sekarang potong rambut juga selalu sendiri pokoknya potong aja yang penting jadinya pendek, biar kalau keramas hemat sampoπŸ˜‚
    Terkadang saya juga potong rambutnya bapak, tapi karena nggak terlalu mahir dulu sempet pitak-pitak juga.

    BalasHapus