Drama Wali Murid SD di masa Pandemi

by - 07 September


Drama Wali Murid SD di masa Pandemi

Belakangan ini saya merasa seperti diteror terus-terusan, dirongrong hingga membuat kepala saya seringkali migrain karena kurang tidur dan stress yang berkepanjangan akibat kekecewaan dari rumah dan tekanan dari sekolah Si Kakak. Ibarat sepotong dendeng yang ditekan dari atas, tapi yang ini alasnya malah memberikan perlawanan (bergerak keatas) karena menolak ditekan dengan mendorong balik agar tidak ikut tehenyak ke bawah bersama si dendeng. Dari situ jelas sekali, pada akhirnya si dendeng lah yang akan menjadi hancur atau gepeng karena ditekan dari dua sisi. Yang setiap saat bisa saja menjadi dendeng balado jika terus-terusan dicampur dengan berkilo-kilo ulekan cabe keriting. (Ngenes banget analoginya yah) πŸ˜‚

Sejak tahun ajaran baru dimulai dan diberlakukannya pembelajaran secara daring atau jarak jauh. Saya akhirnya menjadi bagian dari golongan Orangtua murid yang gagal membuat anaknya mau belajar dengan baik dan efektif selama di rumah.

Sebelumnya saya memang merasa lega. Karena tidak perlu lagi harus tiap hari menyiapkan seragam sekolah, uang jajan dan ongkos ojek serta tidak perlu kocar kacir karena selalu berkejaran dengan waktu demi menyiapkan makan siang sebelum Si Kakak berangkat ke sekolah. 

Dulu, saya heran kenapa Ortu teman-teman Si Kakak banyak yang mengajukan keluhan melalui WAG sekolah, anaknya tidak mau menurutlah, jadi malas belajar, kerjanya main game dan nonton aja di rumah. Namun setelah dimulainya tahun ajaran baru, kegiatan Si Kakak yang tidak ada belajarnya saat libur lebaran dan kenaikan kelas telah menjadi kebiasaan baru yang membuat saya makin uring-uringan. Segala cara sudah saya lakukan agar Si Kakak mau belajar dan mengerjakan tugas serta hapalan-hapalan seabrek dari sekolah, baik itu latihan di buku, maupun materi melalui video. Yang awalnya saya lakukan dengan cara lembut dan mengayomi, tapi ternyata Si Kakak malah nyantai dan seringkali pura-pura gak denger. Mentang-mentang gak berangkat ke sekolah, dikiranya sekarang emang masih libur jadi ngapain juga musti belajar.

Saya pikir karena Si Kakak memang butuh diawasi, maka dengan konsekuensi dua orang adiknya juga ikut nimbrung dan menganggu, saya tetap menemaninya belajar dan tetep disambi beres-beres kerjaan rumah. Begitu saya bantuin bikin tugas, eh Si Kakak malah ketagihan. Dikit-dikit nanya, dikit-dikit ngomong gak tau, karena malas membaca materi dan ngerasa bisa langsung dapet jawaban dari emaknya. Jadi kalo ada yang praktis ngapain lagi harus baca-baca, mungkin begitu pikirnya. Meski ujung-ujungnya Si Kakak bukannya belajar, tapi konsentrasinya malah terpecah, ngalor ngidul lalu tiba-tiba main atau nonton seperti adik-adiknya.

Karena kesel, akhirnya saya mengingatkan Si Kakak dengan nada mengancam, dan ternyata masih juga gak mempan. Dari hari ke hari keadaan semakin rumit, tugasnya terus menerus bertumpuk karena tidak pernah dikerjakan. Sementara saya harus terus berusaha memantau dan mencatat soal serta mencatat materi yang tidak ada di buku pelajaran. Sekaligus menonton video agar tidak ada yang terlewat dan nantinya bisa saya berikan penjelasan ulang ke Si Kakak. Kenapa Si Kakak gak langsung ngeliat dari henpon? Karena Si Kakak bukannya ngeliat tugas di WA tapi malah bongkar-bongkar isi henpon emaknya dan lagi henpon biasanya langsung dikasih ke adeknya biar gak menganggu Kakaknya belajar. Dan bersama keriweuhan itu saya masih harus berkubang dengan segala urusan rumah yang tak pernah ada habisnya. Kalo tidak, tau sendirilah semua kerjaan rumah bisa keteteran dan tertunda lagi sampai besok dan besoknya lagi. Menumpuk dan berakhir dengan menyengsarakan diri sendiri jika tidak ada yang membantu.

Ditambah lagi dengan ramenya Ortu yang ngejawab di WAG sekolah yang bikin saya jadi semakin kewalahan. Karena begitu satu tugas diberikan, Ortu yang ngucapin terima kasih itu bisa nyampe berapa gerbong kereta panjangnya, seharian notif WA isinya ucapan terimakasiiiiiih melulu atau kalo ada yang lagi diselametin atau ada yang lagi sakit, jadinya panjaaaaang banget list anggota WAG yang ngucapin atau ngedoain. Bikin saya jadi senewen sendiri.

Apalagi daftar panjang update-an murid yang sudah mengumpulkan tugas serta jawaban-jawaban murid saat ngelist absensi dan daftar hadir di WAG. Udah macam ular naga panjangnya, bukan kepalang. Bayangkan kalo gak buka WAG Sekolah sehari saja karena gak punya kuota, semoga henponnya gak ngehang pas lagi buka notif, yak. Atau mungkin malah seperti saya yang sering gagal bikin video hapalan Si Kakak untuk dikirim ke sekolah karena memory henpon yang selalu tiba-tiba kepenuhan.

Begitu juga ketika saya ngecek tugas mana saja yang sudah dikerjakan Si Kakak, ternyata hasilnya mengecewakan sodara-sodara. Paling hanya satu soal yang selesai. Sisanya? Zonk, gak ada yang dikerjakan sama sekali, karena saya juga yang memang tidak selalu bisa menemaninya belajar. 

Akhirnya setiap kali melihat WAG, stress saya makin ngepull, karena selalu mendapat pemberitahuan daftar nama-nama murid yang sudah mengumpulkan tugas, dan cuman Si Kakak yang namanya tidak pernah terconteng. 

Mengingat kelas Si Kakak adalah kelas unggulan dimana rata-rata muridnya rajin belajar. Si Kakak bisa bergabung di kelas itu karena usianya paling tua dari teman-teman seangkatannya. Si Kakak masuk SD pas di usia 7 tahun kurang tiga bulan, yang mana teman-temannya banyak yang lebih muda satu tahun tapi rajin dan pintar-pintar. 

Alasan itu makin membuat saya ngedrop di titik terendah, dan bikin otak saya jadi kacau balau. Hingga berapa kali saya akting nangis biar Si Kakak nurut dan hasilnya ternyata gagal juga, sampai ketika emosi sudah meninggi barulah Si Kakak patuh, tapi sayangnya cuma satu hari. Besoknya ketika emosi saya meledak lagi. Si Kakak mengeluarkan jurus ampuhnya yaitu menangis. Dan itu yang sebenernya bikin saya kesel, karena yang seharusnya nangis itu saya bukan dia.

Hingga suatu hari saya mencari-cari kesempatan bagaimana caranya agar keluar dari WAG sekolah, saya sudah tidak sanggup lagi membaca kiriman-kiriman tugas dan segala macam pemberitahuan yang mengakibatkan saya menderita kecemasan yang lumayan akut. Saya dan suami sudah pasrah, biarlah Si Kakak tahun ini berhenti sekolah dulu, mengulang kelas tahun depan tidak masalah, dan jika pandemi ini belum berakhir, setidaknya adik-adiknya sudah lebih mengerti untuk tidak mengganggu kakaknya belajar (harapannya). 

Saya sadar kalo metode belajar seperti sekarang sangat tidak efektif untuk Si Kakak dan mungkin untuk sebagian besar anak-anak lain juga. Walau faktor yang mendominasi kelakuannya Si Kakak emang karena menurun dari emaknya. Yang waktu kecil dulu, memang malas belajar teori atau hapalan tapi lebih nangkep dan lebih tertarik kalo belajarnya dengan cara praktek bersama teman-teman sekelas. Dan juga karena atmosfer rumah yang memang sangat tidak kondusif untuk bisa belajar dengan tenang seperti di sekolah.

Pada suatu kesempatan, akhirnya saya keluar juga dari WAG sekolah dengan memanfaatkan situasi percakapan yang sedang memanas di grup. Namun tak dinyana, para Ortu siswa/i malah balik bersimpati dan meminta saya jangan keluar dari grup agar tidak ketinggalan informasi, sampe di telpon berkali-kali dan tidak saya angkat. Hingga akhirnya rencana keluar dari sana gagal total karena admin memasukkan saya kembali ke dalam grup. Dan suami saja yang berhasil keluar dengan mulus dari WAG sekolah Si Kakak.

Sejak saat itu saya mulai sering keluar rumah untuk menenangkan pikiran dan menjauhkan diri dari gadget. Selama berkeliling di lingkungan sekitar rumah, saya melihat beberapa anak tetangga yang sedang belajar di teras rumah di temani Ibu, Kakak atau Neneknya setiap pagi. Mereka nurut, semuanya belajar dengan khusyuk karena tidak ada yang menganggu, kalopun bersama adiknya tapi adiknya yah kalem aja.

Saya nyadar kalo ngeliat rumput (anak) tetangga lebih hijau (rajin) justru malah bikin stress karena secara otomatis saya langsung membandingkan dengan anak sendiri. Karena itu, akhirnya saya bertanya ke para Ortunya, bagaimana cara agar anaknya mau belajar tanpa harus diawali drama bak cerita ibu tiri. 

Tapi jawaban yang saya dapatkan ternyata yah gak jauh beda seperti saya, sesekali mereka juga menampakkan taringnya ke anak kalo udah kelewatan. Tapi bedanya, si anak masih punya keinginan untuk belajar, tidak ada yang mengganggu atau ada yang bantu menemani selain Ibunya. Dan hal itu semakin membuat saya merasa, bahwa kondisi mereka jauh lebih ringan dibandingkan dengan yang saya alami.

Mendapati kenyataan seperti itu, saya semakin down karena merasa gagal menjadi Orangtua. Karena mau gak mau saya juga harus mengurus adik-adiknya disaat Si Kakak paling membutuhkan perhatian dan bantuan saya.

Hingga di suatu sore, saya ke warung sendirian di dekat lapangan gang sebelah, anak-anak saya titip ke Pak Suami (siapa tau pikiran saya kembali jernih dengan me time sambilan seperti itu). Disana saya ngeliat dua orang kakak beradik, satu kelas 2 SD dan kakaknya kelas 1 SMP. Mereka sedang mengasuh adiknya yang masih bayi. Dua bersaudara ini saya kenal sebagai anak yang rajin dan selalu nurut sama Orangtua karena sering ngeliat mereka membantu ibunya berjualan makanan di depan rumah.

Saat itu ibunya lagi membersihkan selokan disamping rumah. Saya langsung mendekat dan tanpa babibu, saya langsung tanya, cara apa yang bisa bikin anaknya mau nurut khususnya waktu ngerjain tugas dari sekolah. 

Dari perbincangan sore itu, sarannya saya simpan dan ingat baik-baik agar sepulang dari sana bisa langsung diterapkan di rumah. 

Tips dari tetangga ini langsung saya praktekkan dan alhamdulillah, Si Kakak akhirnya bikin tugas juga. Caranya gimana? Dengan menyita semua barang kesukaannya dan kemudian membujuknya. Kalo semua tugas sudah selesai saya akan kabulkan keinginannya nonton youtube di henpon dan beberapa keinginannya yang lain.

Sayangnya (masih harus disayangkan) tugas dari sekolah seolah tak ada hentinya, pagi siang malam, ada saja pemberitahuan, tak mengenal waktu. Barulah ingin bernafas sudah datang tugas baru, hapalan baru. Dan saya sudah kehabisan cara ngebujuk Si Kakak agar mau mengerjakan semua tugas dari sekolah. Karena Dia sekalipun gak mau berinisiatif untuk mengerjakan tugas sekolahnya kalo gak saya ingatkan terus-terusan.

Yang pada akhirnya, tetep aja balik ke selera asal, Si Kakak kembali malas malasan lagi dan dengan nyantainya bilang iya setiap kali saya minta mengerjakan tugas, tapi gak pernah dikerjakan. Dia hanya menangis karena katanya capek terlalu banyak tugas dan hapalan yang harus diselesaikan. Dan saya juga sudah kelelahan.

Puncaknya, ketika waktu me time saya yang cuma sedikit itu telah habis dan terenggut secara paksa demi kelancaran proses belajar mengajar jarak jauh ini. Saya rasanya ingin memberontak dan keluar dari tekanan yang datang terus menerus serta rongrongan yang telah menelan kebebasan saya untuk merawat otak dan hati, agar kewarasan saya tidak terlanjur menyimpang kesana kemari.  

Ditengah kekalutan itu, saya teringat dengan adik saya. Dia adalah seorang guru SD tapi sayangnya dia tinggal di kota lain. Meskipun ketiga adik saya kesemuanya adalah tenaga pengajar tapi saya merasa sungkan untuk curhat ke adik-adik yang lain. Kenapa? Karena mereka juga memiliki kendala dan kesulitan serta merasakan beratnya ketika harus mengajar secara daring sedangkan gaji yang didapat tidak seberapa, dan kebetulan Adik saya yang mengajar anak SD hanya yang tinggal di luar kota.

Setelah saya menelpon dan mencurahkan semua unek-unek seorang wali murid ke Adik saya dan mendengarkan wejangannya, dari situ saya baru bisa memahami kenapa guru-guru seolah tega sekali memberikan tugas secara bertubi-tubi ke siswa/i nya. 

Alasannya? Karena mereka juga mendapat tekanan dari atas dan beberapa alasan lain yang tidak bisa disebutkan. Tapi walau begitu, tetap ada toleransi serta kebijakan untuk murid-murid yang tidak bisa menyesuaikan diri untuk belajar jarak jauh seperti sekarang serta murid yang tidak mampu dan terkendala kuota atau yang tidak memiliki gadget. Sayangnyaaa, sayangnya lagi itu untuk sekolah negeri. Beda dengan sekolah Si Kakak, meskipun sekolah gratis dan hanya diwajibkan membayar infaq tapi dia belajar di sekolah swasta yang notabene semua kebijakannya tergantung dari yayasan atau sekolah masing-masing.

Lalu sekarang Si Kakak gimana? tetep aja masih susah kalo disuruh belajar. Dan karena itu saya memutuskan sharing dengan Wali kelas Si Kakak (meskipun keliatannya susah sekali diganggu setiap kali saya datang untuk menyetor tugas Si Kakak ke sekolah). Kata Wali kelasnya, Gak papa, tunggu sampai Si Kakak mau. Wali kelasnya meminta dengan sangat agar Si Kakak tidak dimarahi. Tapi sayangnya saya udah terlanjur marah-marah duluan dan sebagai Orangtua yang baru belajar hal itu sangat saya sesalkan. 

Besoknya, Wali kelasnya langsung ngomong ke Kakak di WA, agar mau mengerjakan tugas-tugas dengan ngasih kata-kata semangat, yang bikin Si Kakak akhirnya mau mengerjakan tugas-tugas dari sekolah.

Meskipun masih sering pake sistem kebut semalem (SKS), semua tugas dikerjakan sehari sebelum menyetor tugas ke sekolah, yang dilakukan seminggu sekali. Setidaknya Si Kakak sudah mau ngerjain tugas sekolahnya, sudah ada nilai yang diberikan karena sudah mau belajar. Dan saya juga tidak perlu berharap yang muluk-muluk karena membandingkan Si Kakak dengan anak-anak yang lain, karena kesabaran saya sebagai Orangtua benar-benar sangat di uji di masa-masa ini.

Saya semakin menyadari bahwa anak lebih suka ngedengerin dan nurut apa kata orang lain ketimbang emaknya sendiri. Karena emang emaknya yang suka ngomel-ngomel, sometimes mengaum kayak singa karena suka khilaf dan hilang kesabaran saking kewalahan dengan semua kerjaan yang ada di rumah. 

Sebagai anak yang hobinya nonton dan bermain. Si Kakak ternyata lama-lama jenuh juga dengan semua aktifitasnya di rumah. Karena itu, sekarang Dia menggantinya dengan hobi baru, yakni sering menawarkan diri untuk ngebantuin emaknya di dapur Ketimbang BIKIN TUGAS dari sekolah. 

Antara pengen seneng tapi kok yah miris. 

Sejak Si Kakak mulai mau bikin tugas, televisi, henpon dan komputer butut emaknya memang telah di berdayakan dan diprioritaskan semua untuk hiburan adek-adeknya dan tugas sekolah Si Kakak.

Hingga membuat Si Kakak berinisiatif untuk mandiin adek-adeknya setiap pagi. Si Kakak bilang, biar ibu bisa ngetik pake komputer, biar gak stress dan gak marah-marah terus. Biar kerjaan Ibunya di rumah tidak penuh drama dan suara tangisan adik-adiknya. Karena setiap menit setiap detik ada aja yang rewel, mo minta dicebokin lah, yang mo minta makan lah, yang mo minta minum, yang mo minta ganti channel tv, yang mo minta gendong lah, yang mo minta bikinin susu, yang berantem lah, manjat-manjat lemari, yang berebut makanan, berebut mainan lah, sampe yang bikin rumah banjir, dan berbagai macem tingkah pola adek-adeknya. Yang kadang bikin Si Kakak kasian sama emaknya, karena selalu kerempongan nyelesain kerjaan dapur yang seabrek-abrek, blum lagi karena selalu gagal pengen ngeblog tengah malem karena adek-adeknya juga pada ikutan begadang. 

Walo saya tau sebenernya mereka sedang memanfaatkan kesempatan karena pengen maen aer di kamar mandi. Keliatan dari tagihan air yang terus membengkak beberapa bulan ini, saking seringnya maen air pake selang di kamar mandi. Dan kadang malah bikin was-was kalo denger adek-adeknya suka jejeritan di kamar mandi, diiringi suara tertawa jahil dari kakaknya. Tapi yah sudahlah, skali-skali inih. πŸ˜‚


Bagaimana dengan kabar kalian, temen-temen? Waktu saya baca-baca timeline di pesbuk, ternyata banyak juga emak-emak yang nasibnya seperti saya, yak. πŸ˜… 

You May Also Like

29 Comments

  1. Semangat, Mbak!

    Aku pun dikatain Singa sama Keponakanku. Jadinya ya kadang ikut aturan dia aja sih biar moodnya tetap terjaga. Ada bagian istirahat juga main. Tapi ya sekolah tuh kadang atau malas sering ngasih tugas banyak. Bikin kita belajar lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Jiah, Makasih yah 😁

      Iya, karena kita juga harus ngajarin si anak. Kita terpaksa belajar lagi, dan belajar ini yang menyita waktu, sampe bikin kerjaan lain terbengkalai πŸ˜‚ dan lagi pelajaran anak SD kok susah susah amat, sama kayak tugas anak SMP SMA πŸ˜ͺ

      Hapus
  2. Aku baca semuanyaa sampai ikut ngebayangin Mba Rini. Semangaat terus ya Mba Rini, insya Allah kakak akan terus menjadi lebih baik. Mumpunh dia membantu di rumah, mending diberdayakan aja mba. Hehehe.. karena menurt aku, pelajaran sekolah suatu saat bisa dipelajari lg, tp soft skill dia dlm hidup dg membantu orang tua, itu yg susah diajarkan. Mumpung di rumah dan mumpung anaknya mau.. Apalagi sampai seru2an jagain adik dan ngerti mamanya butuh me time 😁

    Btw, ngomong2 tntng anak yg lbh dengerin gurunya, aku ngerti bgd ini mba. aku pun akhirnya masukin anak sulung aku buat les online buat ngaji n hapalan. Krna sama aku hapalannya susah ga maju2. Mana SDIT hapalannya seabrek2 πŸ˜… Ternyata dia seneng les online, lumayan mamanya bisa santai sama adik2 klo kakak les. Hehehe..

    Oiya, mungkin buat grup bisa dipisah antara grup tugas n grup ngobrol mba. Soalnya sekolah anakku gt, grup buat tugas2 itu di close sama bu guru. Hanya bu guru yg posting, member grup lain ga bisa chat. Jd kita gampang liat klo ada tugas n ga perlu manjat chat jauh2. Kalau ada yg ditanya2, biasanya kita di grup satu lg.. Mungkin bisa dicoba mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Thessa, Makasih yah. Alhamdulillah, setidaknya ada kelebihannya, daripada gak ada sama sekali πŸ˜…

      Iya juga yah, les online. Bener banget Mba, hapalannya itu kadang bikin kaget dan banyak pula dibanding tugas menulis. Semoga nanti saya juga bisa santai kayak Mba Tessa, amiiiin πŸ˜…

      Nah, iya bener. WAG sekolah sebenernya gak banyak yang ngobrol Mba, cuma ngucapin aja udah bikin senewen dan soal atau materi yang minta ditampilin lagi, malah bikin tambah ribet lagi jadinya Mba, apalagi kalo mereka sampe ngobrol disana, waw gak kebayang aduhainya πŸ˜…

      Sepertinya saya bakal langsung japri wali kelasnya ini, Good Idea Mba 🀩😁 Makasih ya Mba Thessa πŸ˜πŸ€—

      Hapus
  3. Hahaha emaknya jadi singa baru si kakak mau belajar, itupun dengan setengah terpaksa karena takut dimakan singa.πŸ˜‚

    Memang sejak ada pandemi ini anak belajar di rumah terus. Memang sih bisa ngirit biaya jajan anak (tapi kadang lebih boros kalo banyak tukang jualan lewat depan rumah) tapi anak malah jadi malas belajar. Belajar di rumah memang beda dengan belajar di sekolah, kalo di sekolah anaknya nurut soalnya agak takut sama gurunya, tapi kalo di rumah anaknya suka membandel, hobinya main YouTube saja atau game. Mendingan kalo buka YouTube lihat pelajaran, malah bukanya drama Korea eh.πŸ˜…

    Giliran di paksa keluar jurus ampuh nya yaitu nangis.

    Menyita hape anak juga bisa jadi solusi sih, biar anaknya rajin belajar. Nanti kalo sudah mengerjakan tugas baru dikasih lagi hapenya plus diajak ke mall.😁

    Semangat dong mbak Rini.πŸ™‚

    BalasHapus
  4. Sabar dan tetap semangat ya mba

    Pandemi ini mengubah banyak hal termasuk pendidikan. Pasti ribet sekali belajar daring di saat ini. Apalagi jika anak-anak masih kecil, satu hape orang tua dipakai lebih dari satu anak.

    I feel you mba. Anak-anak jadi males, rebahan, main hape setiap saat. Di rumah ada wifi, makin merajalela mereka. Sampai saya bikin aturan yang tegas dan saya harus konsisten. Ada waktu tertentu untuk ngobrol, main (tidak pakai hape) dan mengaji. Kalau ada masalah dengan tugas anak-anak, saya japri guru matpel dan walas. Untungnya sekarang di WAG jarang yang mengucapkan terimakasih berturut-turut. Paling wali murid2 yang marah-marah karena tugas sulit dikerjakan, link gak bisa dibuka, dan jadwal ulangan yang kacau.

    Semoga pandemi ini segera berakhir dan anak-anak bisa sekolah dan berkegiatan seperti semula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. 🀲 Amiiiin.... terima kasih ya Mba.. 😊

      Hapus
  5. Sing sabar ya Mbak... Dalam situasi seperti sekarang, kalau bukan emak bapaknya, mau siapa lagi.

    Kenyataannya memang tidak ada yang siap menghadapi kondisi seperti sekarang. Dipaksakan belajar tatap muka, percayalah nanti si Mbak sendiri yang tegang juga karena situasinya sangat tidak kondusif.

    Jadi, memang orangtua harus benar-benar sabar dan memeras otak lebih banyak untuk mengakali supaya anak mau belajar.

    Saya beruntung anak saya sudah besar, mahasiswa. Alhamdulillah, dia walau harus kuliah online seperti kalong, malam begadang, pagi tidur, ternyata pas kuliah online dimulai, dia justru yang mengurus sendiri semuanya.

    Malah dia semangat saat kuliah dimulai. Bergaul dengan teman-teman yang baru ditemuinya lewat zoom.

    Ini benar-benar masa yang susah bagi semua.. Dan, tidak ada resep manjur untuk bisa memecahkan masalah yang ada, selain kemauan kita untuk belajar menghadapi anak dalam situasi seperti sekarang.

    Tetap semangat, karena kalau ibunya sudah patah semangat, nanti sekeluarga malah semuanya ikutan .. Kalau sudah begitu malah repotzzky..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Anton, Makasih... 😊

      Memang bener banget, karena ibu adalah tonggaknya, kalo patah bisa -bisa semua yang ditopangnya bakal runtuh ya, Mas.

      Hapus
  6. Pertama, paragraf awal dengan analoginya bikin laper :D

    Untuk kondisi anak2 sekolah di masa pandemi ini yang telah dijelaskan secara gamblang oleh mbak, aku merasa sangat lelah sekali itu. Ngebayanginnya aja udah capek, gimana kalo ngejalaninnya yaa.
    Aku kmren kuliah jg banyak tugas seabrek ga kelar kelar, merasa capek sekali. Setelah membaca tulisan ini, aku rasa tugas adek2 yg di sekolah jauh lebih banyak menyita waktu pikiran n tenaga.

    Semangat buat Mbak Rini dan anaknya!!

    BalasHapus
  7. Semangat, Kak.
    Aku aja ribet urus adek. Dsruh belajar susah :( malah maen hape.

    Tp dsni skrng dh mendingan, blajar kelompok ke rumah yg dijadwalkan. Jd gak terlalu ribet lagi :( smoga corona sgera hilang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Amiiiin... Makasih ya Mba Bintang 😊

      Hapus
  8. Saya punya tiga orang adik laki-laki mbak, ada yang masih balita, SD, dan SMP. Rempong sekali rasanya melihat emak di rumah. Kemaren sempat 3 bulanan saya pulang ke rumah, bisalah bantu-bantu urusan rumah dan mamak yang ngajar adek saya yang SD itu. Itupun belom diganggu sama adek saya yang balita :3

    Kalo yang SMP mah udah gede, tinggal disuruh aja mau. Tapi, yang bikin rempong saat ini saya gak di rumah, jadi apa-apa seluruhnya emak. Semangat ya mbak hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih, kalo gak ada yang bantuin gak kebayang itu repotnya ya Mba. Saya tau pasti Ibunya pasti seneng banget yah waktu Mba Reski di rumah.

      Dan sebagai salah satu anak tertua yang adiknya masih pada seupil, saya paham banget gimana rasanya jadi anak pertama seperti Mba Reski. You're a good girl Mba 😊

      Hapus
  9. Mbaaa, akupun begituu :(. Trutama yaa aku ini bukan tipe penyabar. Sekali diajarin masih ga bisa, oke aku ulang. Kedua kali msh blm ngerti, aku msh sabar. Tapi ketiga kali ga paham, aku bisa emosi jiwa -_- .

    Cuma untungnya , papinya anak2 sdg Wfh. Jd kalo aku udh nyerah ngajarin si Kaka secara lembut, papinya pasti bantuin. Kalo si papi ga ada, babysitter yg aku serahin. Cm aku ga terlalu mau diajarin Ama babysitter, Krn bbrp kali aku ngeliat si mba babysitter mungkin supaya ga ribet, dia lgs ksh jawaban tugas ke si Kaka.

    Ya ga maulaaah aku begitu. Anakku ga ngerti apa2 kalo gitu. Makanya, diajarin Ama babysitter itu pilihanku trakhir.

    Kalo si adek lebih banyak LG dramanya. Si Kaka msh mnding, kemauan belajar msh ada. Kalo si adek, pake ancaman dulu. Kebanyakan ya ga bisa pegang gadget pas weekend. Mereka cm bisa main game di hp tiap weekend doang memang. Biasa ampuh ancaman begini.

    Tp aku ngerti, bahwa pake ancaman juga ga boleh harusnya. Krn si anak jd ga tertarik untuk belajar, dan ngelakuinnya terpaksa.

    Dilema ga sihh :(.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar-benar cobaan buat kita yang anaknya sekolah di SD ya Mba, saya cuma berharap ada toleransi dari pihak sekolah khusus untuk anak SD yang susah belajar seperti ini, kasihani emak-emak seperti kita yang tidak bisa memenuhi semua obsesi pihak sekolah, demi tercapainya kurikulum tahun ini.
      Anak-anak belum mengerti dengan aturan itu. Yang mengerti itu orangtuanya, yang berarti itu memaksakan Orangtua nya yang harus mengulang pelajaran sekolah demi kelancaran pembayaran dan pendidikan. Dan harus dipaksa berjalan terus, demi kesejahteraan pihak sekolah dan kita yang tersangkut di dalamnya. Tapi semua itu gak akan bisa berjalan dengan baik kalo targetnya sendiri belum mampu mengerti dan belum mau memaklumi, masalah-masalah yang dihadapi orang dewasa entah dari sekolah atau Orangtua.

      Dilema sangat ini Mba, semoga saja semua segera berakhir ya, semangat untuk kita 😩

      Hapus
  10. Saya kadang bantuin sepupu ngerjain tugas mbak, tapi ya gitu, malah saya yang belajar dia yang mainπŸ˜‚, sungguh capek juga ngerjain tugas anak sd. Mana tugasnya banyak banget. Kalau males nulis, saya suruh dia nulis dan saya ngedikte. Sadar sih itu nggak bagus buat dia karena jadinya dia nggak pernah belajar. Tapi kalau yang nyuruh ibunya, ya gimana... Saya juga ada kepentingan dan nggak bisa ngajarin terus. Jadi saya jawab aja sendiri.

    Semangat terus mbk RiniπŸ’ͺ Seneng juga denger si kakak mau bantuin emaknya biar nggak terlalu stress.

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ˜‚ Sekali-sekali masih bisalah seperti itu ya Mba kalo kepepet, tapi kalo harus tiap hari seperti itu, gimana jadinya. Situasi seperti ini jika terlalu dipaksakan hasilnya malah gak bagus sama sekali ya.

      Iya Makasih Mba Astria, lumayanlah sekarang udah bisa nyuri-nyuri waktu buat bewe dan lain-lain walo sering ke pause, ampe sehari hingga beberapa hari 😩

      Hapus
  11. Mba Riniiii, semangat mba :D pasti pusing berat menghadapi si kakak yang susah disuruh belajar. Nggak kebayang capeknya mba Rini day by day harus mencari akal agar kakak mau kerjakan tugas :"3

    Tapi kelamaan SFH memang bisa buat butek otak. Saya sendiri yang WFH sudah berbulan-bulan rasanya mengebul mbaaa. Panas banget kepala hahahaha :")) apalagi anak-anak yang memang hakikatnya masih suka bermain dan belajar meski bagian belajarnya hanya 5% :D

    Semoga mba Rini dilapangkan pintu kesabarannya. Dan semoga kakak semakin paham kesulitan mba Rini dalam membantunya belajar dan mau mencoba mengerjakan tugasnya tanpa rasa malas. Ehehehe. By the way, saya pernah baca kalau makan yang manis manis bisa meredakan sakit kepala mba. So, kindly enjoy sweet little gift yang saya kirimkan, ya :P

    Sehat selalu mbaaa. Lavvv <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. 😊 iya, makasih ya Mba. Pusingnya bukan berat aja mba, tapi di campur sama dongkol dan sayur asem, cuma sambelnya aja yang dipisah (tongkol itu yah)πŸ˜…

      Mba Eno aja tau kalo kelakuan anak-anak rata-rata maennya jauh banget persentasenya dari keinginan belajar. Semoga pihak sekolah bisa memaklumi dan melonggarkan kewajibannya untuk sementara ini, biar Ortu juga bisa sedikit bernafas.

      🀲 Amiiiiin.... 😊 Makasih ya Mbaaaaaa, Ah Mba Eno emang baik hati, dan rasa kepeduliannya emang bener-bener BEDA. Lavvv u 2 Mbaaa πŸ€—πŸ˜Š

      Hapus
  12. Bentar... bentar... Mba!
    Kenapa analoginya kudu dendeng sih Mba?
    Pakai acara gepeng pulak!
    Pakai acara pedas dengan cabe pulak, duuhh itu digoreng jadinya enyaakkk... enyaaakkk


    Lah! malah mikirin makanan hahaha :D
    Ups... maafkeun Mbaaa :*

    Mbaaaa... ciniiihhh ciniiihhhh...poloookkk...poloookkk duluhhh (*dibaca peluk, bahasa a la si bayi gondrong ini, hehehe).

    I feel you Mba sayang, meski ngak plek ketiplek, tapi saya juga udah di tahap khawatir, takut, kasian ama si kakak, terutama akhir-akhir ini tuh dia rajin banget Mba, bukan rajin belajar sih, tapi rajin ngerjain pekerjaan rumah, kalau saya ngantuk dan tidur, bangun-bangun piring kotor udah lenyap, meski pas saya mau makan, astagaahhh piring di rak piring bersih masih penuh kerak dan minyak waakakkakakaka.

    Saya kan hidup hemat beberapa bulan ini, jarang pakai mesin cuci karena listrik mihil bookk, pas saya masih asyik depan laptop, saya heran mengapa tiba-tiba keadaan jadi sunyi senyap, pas ke belakang? astagaaaaa, kedua bocah lagi nyuci sodaraaahh, wakakakkaa.

    Kalau saya migren dan minta waktu istrahat sebentar, nyatanya tidurnya kebablasan sampai 2 -3 jam, pas bangun, adiknya udah kenyang disuapin kakaknya.

    Harusnya saya senang kan ye, tapi entah mengapa saya jadi khawatir, takut si kakak stres hiks.

    btw Mba Rini... peluukkkk lagiiiii...
    Makasih banyak yaaa udah mau berbagi, you know? ini berarti banget buat saya!
    Saya bacanya, ya ngakak, ya sedih, ya malu (ini yang dominan!) betapa enggak ya, saya selalu saja merasa seseorang yang paling menderita di seantero negeri ini, padahal ternyata di luaran sana, masih banyak orang yang jauh lebih berat berjibaku dengan bebannya.

    Sooo, ini bener-bener bikin saya jleb jleeebb banget nget!
    Dan sedikit banyak bikin hati saya mulai berpikir jernih.

    Btw Mba, si kakak sekolah negeri ya?
    Metode sekolahnya melalui apa?

    Kalau saya jujur amat sangat terbantukan dengan metode live dengan zoom.
    Biar kate saya mau pengsan beli kuota sampai 500rebo sebulan, saking saya pakai XL, 35GB itu habis dalam 2 minggu sodara bahkan kadang 10 hari, astagaaaa....

    Sebulan butuh sekitar kurleb 500 ribuan, itupun belom dengan backingan kartu lain, saya pakai Tri yang sebulan 120ribuan buat ngeblog dan streaming bahkan lebih dari cukup.

    Saya sampai nekat kerja mati-matian, terima job apa aja, demi beli kuota internet, tapi memang membantu banget Mba, karena gurunya yang ngajarin mereka langsung.

    Jadi si kakak itu, biar kate di rumah, dia sudah kudu mandi sebelum pukul 8 pagi, dan saya kasih kesempatan dia bebas googling sejam sebelum masuk kelas zoom, jadinya semangat banget dia, bangun Subuh saya longgarin pukul 5 meski ya tetep aja kadang bikin tanduk saya berdiri, abis itu dia beberes nyapu luar dan dalam rumah, buang sampah, sarapan lalu mandi.

    Acara bebas googling sebelum pukul 8 itu menjadi sebuah penyemangat dia untuk menyembunyikan taring mamaknya yang galaknya kek anoa ini hahahaha.

    Terus, mereka tetep pakai seragam Mba, jadi sebenarnya sama aja kayak sekolah, kurang nggak terlalu buru-buru aja.
    Dan selama zoom, dari jam 8 pagi sampai hampir pukul 12 siang, mereka dilarang mematikan vidio sama sekali, jadi ya nggak bisa malas, wajib semangat kem sekolah juga :D

    Dan mengenai tugas, mereka ada tugas sih setiap hari, tapi yang ringan-ringan aja sih (setahu saya), saya jarang bahkan nemanin dia ngezoom, kalau saya ngantuk ketiduran, meskipun tetep ada ultimatum (bilang aja ancaman mamak Rey singa! hahahaha), kalau nggak boleh buka hal lain selama pelajaran, maminya cerdas Allah juga double cerdas, jadi maminya dan Allah tahu apa yang dia buka (padahal mah maknya cuman ngecek history aja, thanks God dia belom tahu cara ngapusnya sampai detik ini wakakakakakakak)

    Kayaknya juga kurikulumnya kali ya Mba, sekolahnya anak saya itu dibikin sesimple mungkin, lebih dititik beratkan pada agama.
    Meski tetep juga mengacu pada kurikulum nasional.

    *astagaaahh kagak bisa kepublish dong, kepanjangan, hahahaha.
    Saya bagi 2 deh :D

    BalasHapus
  13. Jadi selama ini tugas mereka itu terbilang sederhana, lebih ke praktik.
    Masa hampir tiap hari kalau ada tugas dia tunggu saya bangun, lalu dengan manis dia bilang,
    "Assalamu'alaikum mami, udah enakan kah bobonya?"
    Shock dong maminya bangun-bangun dapat anak manis gini, eh ternyata usut punya usut dia lagi ada tugas praktik wawancara, dan terorinya kudu sopan dan santun wakakakakak.

    Kalau enggak gitu ya praktik bikin prakarya, nanam-nanam, melakukan penelitian, yang pas iseng saya ngecek, jatuhnya masuk ke pelajaran matematika juga.

    memang metode pendidikan itu mihil ya...
    Tapi amat sangat meringankan.

    Ya gitu deh saya, merasa paling menderita, padahal, dibanding Mba Rini, rasanya beban saya tuh kagak ada apa-apanya hiks, malu saiah Mbaaaa huhuhu.

    Oh ya, saya sharing ini bukan buat bandingin dan bikin hati Mba Rini makin sedih ya, justru saya ingin Mba Rini merasa be bless karena udah menjadi wanita yang kuat luar biasa masha Allah.

    Saya nggak bisa bayangin kalau saya ada di posisi Mba Rini, sekarang aja saya tiap hari mengeluarkan titah menggelagar, "KAKAKKKKK!!!! ADIIIIKKKK!!!!"

    You know lah mereka berdua macam Tom and Jerry, i mean Tom and Jerry beneran Mbaaa, kalau berantem kacau semua rumah, sampai bantal dan sarungnya berpisah dan bantalnya telanjang, atau ada sandal kotor di atas tempat tidur karena mereka perang-perangan.

    Mereka nggak tahu mamaknya pusing nyutnyutan ini...
    Saking sekolahnya si kakak Alhamdulillah meringankan banget, tapi memberatkan dalam segi SPP, udah nunggak 3 bulan dong *mari kita tertawa sambil nangis, wakakakakaka (ayo Mbaaaa, temeenin saya nangis, wakakakaka)

    Sumpah ya, pandemi ini betul-betul penuh cerita, tapi saya terberkahi dengan bisa ada di dunia ngeblog, bisa baca kisah-kisah teman lainnya, dan secara tidak langsung,saya merasa jauh lebih baik, karena saya tahu, saya tidak sendiri.

    Semangat ya Mbaaa sayang :*
    Belum ada yang bisa saya berikan selain doa Mba, semoga Mba Rini dan keluarga selalu diberikan kesehatan lahir dan batin, kesabaran, keberkahan, aamiin..insha Allah..

    Peluk Mba Riniii :*
    Btw tengkiu dengan ceritanya yang suka keliling menenangkan pikiran, saya pengen nyontoh deh, daripada saya bentak anak-anak mulu, saya takut si kakak stres, terlebih udah sejak Maret loh kami jarang keluar banget, even ke minimarket, saya jarang ngajak mereka, huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Rey, mari kita sama-sama berpelukan πŸ€—

      Buat seorang Ibu entah berat atau ringan masalahnya, akan tetap selalu kepikiran kita ya Mba...

      Mba Rey punya anak yang baik Mba, beruntung banget Mba Rey punya Darrel. 😊 Walopun pas berantem rumah jadi ancur, yah mba rey sama persis kayak dsini, kalo bisa ntuh kasur sama bantal juga nyemplung masuk bak mandi kalo kita lengah dikit aja Mba πŸ˜…. Dan pas lagi bales komentar ini pun, perabot kamar mandi termasuk baskom buat nyuci baju udah pindah ke depan tv semua Mba 😭

      Emang kreatif banget bocah jaman sekarang ini ya Mba, apalagi kalo pas lagi pengen bikin rumah ancur, cepet banget nalarnya, tinggal kita aja yang ngebersihinnya mengap-mengap πŸ˜‚

      Makasih juga udah mau berbagi Mba *peluk lagi
      Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat buat Mba Rey, semoga dengan begini kita tidak merasa sendirian ya Mba, bisa saling menguatkan dan saling belajar dari yang lain juga.

      Semangat untuk emak-emak macam kita Mba Rey, fighting! 😊😁

      Hapus
  14. Halo mbak Rini, sepertinya perdana mampir dimari. Salam kenal...

    Ribet ya mbak SFH, baik orang tua murid maupun guru dalam tekanan. Tapi memang anak-anak yang harus diperhatikan kondisi psikisnya.

    Apalagi sosialisasi hanya online, wah banyak deh dengar cerita meningkatnya kecanduan game online. Bahkan sampai e-mail nya di hack...Anak-anak juga bisa stress dan mereka butuh pelampiasan.
    Kalau kasus kemarin ada anak2 sekolah menengah dari sekolah yg cukup prestise sampai stress oleh tuntutan kurikulum dan meledak di media sosial..

    Semoga pandemi segera berakhir ya mbak dan anak2 bisa kembali sekolah..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat datang di blog saya Mba Phebie 😊 Salam kenal juga 😁

      Sampai ke anak-anak sekolah menengah juga stress? Wah
      Mungkin memang sebaiknya tuntutan kurikulum untuk anak sekolah ini dilonggarkan dulu untuk sementara ini ya Mba, seperti kata Mba Thessa pelajaran sekolah masih bisa dipelajari lagi gak harus dengan memaksakan sesuai target seperti di masa-masa sebelum pandemi. Kasian anak-anak.

      Iya Mba, amiiin.. makasih dah mampir yah 😊

      Hapus
  15. Suka banget dengan opening statement nya Mba Rini, bahwa yang mesti diubah itu adalah diri kita, ibunya, sebagai sang pendamping belajar daring anak di rumah. Auto-inget oknum ibu yg tega membunuh anaknya gegara anaknya males2an belajar di rumah, huhuuu sedihh

    BalasHapus
  16. Beneran sih, PJJ ini bikin banyak hal jadi acakadut.
    Tapi memang kita blum bisa berbuat banyak, karena yhaaa covid-nya masih anteng di bumi.

    BalasHapus