Alergi & Adegan Garuk Menggaruk

by - 13 September

Gatal-gatal karena alergi dingin

Ketika baru pindah ke rumah mertua, pagi-pagi saya dibuat kaget waktu ngeliat seorang bocah gendut keluar dari kamar mandi. Dengan mengenakan handuk kecil yang hanya menutupi bagian bawah tubuh tambunnya, si bocah melesat menuju tiang paling menonjol di sudut tembok ruang tamu. 

Seolah tak peduli keadaan sekitar, si bocah tiba-tiba menyandarkan punggungnya ke arah sisi tiang dinding yang menyudut ke arah luar. Bak seorang penari striptis, dia mulai menggeser-geserkan tubuhnya ke atas, lalu turun, kadang ke kiri kadang ke kanan. Awalnya pelan, namun lama-lama semakin cepat. 😂

Kelakuan si bocah yang juga adalah keponakan suami ini saya perhatikan seringkali terjadi ketika musim penghujan tiba. Dimana hawa dingin, selalu menelusup menusuk kulit ketika pagi hampir menjelang. Khususnya ketika si bocah memulai kegiatan di awal pagi dengan mandi sebelum subuh. 

Belakangan akhirnya saya ketahui ternyata suami pun pernah juga bertingkah seperti itu. Yang tambah bikin geleng-geleng kepala waktu si tengah baru berusia sekitar 3 tahun. Ternyata bukan hanya alergi dingin yang menurun dari bapaknya tapi juga kelakuannya, persis banget tingkahnya kayak suami dan si keponakan. Saya jadi suka greget sendiri setiap kali ngeliat tingkah mereka-mereka inih. 😂 

Kalo kalian yang punya alergi dengan udara dingin pasti taukan gimana rasanya, gatal gatal yang tiba-tiba menyerang akibat kedinginan sehabis mandi, sampe kebingungan pengen ngegaruk punggung tapi tangan sendiri malah gak nyampe. 😂 

Berhubung suami sudah tau cara memberdayakan istrinya, jadi beberapa kali pernahlah tangan saya tiba-tiba dijadikan penggaruk saat keadaan lagi darurat satu, penggaruknya (si tiang) gak bisa di deketin kalo lagi ada orang lain di ruang tamu. 😅 

Dan ketika sisir terlihat menjadi benda penggaruk alternatif paling mudah di raih, akhirnya kebiasaan garuk menggaruk di tembok ini berganti-ganti, kadang sisir kadang dinding. 

Begitu sisir udah gak efektif, entah karena tajam, terlalu kecil atau gak bisa ditemukan karena gak dikembalikan ke tempat semula,  akhirnya si pengidap alergi dingin ini memutuskan membeli alat penggaruk yang sudah dipatenkan fungsinya, yakni miniatur tangan plastik dengan gagang yang lumayan panjang mirip sikat yang biasa dipake untuk mandi. 

Walau pada akhirnya, keberadaan si penggaruk tetap tidak bisa dimaksimalkan fungsinya karena hanya jadi bahan rebutan si tengah kalo pak suami lagi garuk-garuk (masih berbahaya kalo di pegang anak balita). Dan ujung-ujungnya, ntuh penggaruk jadi patah-mematah karena beralih fungsi dan berakhir menjadi mainan anak-anak.

Hingga pada suatu hari  pak suami memutuskan untuk ke dokter spesialis (akhirnya). Karena kemaren itu, entah mandi pagi atau sore, alerginya terus menerus kambuh. 

Sepulang dari sana, ternyata dokter hanya meresepkan salep racikan untuk obat luar (ada satu bagian di punggungnya yang menghitam karena keseringan digaruk) dan obat yang diminum untuk mengurangi reaksi alerginya. Yang berarti kalo pas lagi kambuh kita harus minum obat seumur hidup. Karena alerginya ini gak bisa disembuhkan tapi masih bisa dihindari dan dicegah.

Jadi kalo pas suami libur kerja, dia memilih untuk mandi agak siangan dikit, jadi airnya gak terlalu dingin, walau kadang masih kambuh juga alerginya. Jadi suami seringkali menyiasati dengan mandi air hangat, alerginya lumayan berkurang dan juga punggungnya langsung diolesin salep setiap habis mandi (pas cuaca dingin). 

Berhubung kulit si tengah lebih sensitif, sering garuk-garuk leher kalo lagi keringetan karena dia juga alergi dengan udara panas. Jadi mandinya juga agak siangan dikit karena dia hanya di rumah gak kemana-mana. Selain itu dia olweis standby di depan kipas angin untuk mengantisipasi jika udara terlalu panas biar gak terserang gatal-gatal.

Lain kakak, lain adik. Meskipun alergi dingin keponakan sama seperti alergi sepupunya, yakni si tengah. Namun adiknya si keponakan yang usianya hanya selisih satu tahun dengan si tengah ternyata memiliki alergi yang berbeda. Sejak lahir dia alergi dengan sufor atau susu sapi beserta turunannya seperti mentega, keju, yoghurt dan sejenisnya. Selain itu dia juga alergi putih telur, kacang dan juga makanan laut. 

Jadi sekalinya dia salah makan, atau sedikit aja makan sesuatu yang mengandung bahan pemicu alergi. Badannya langsung gatal-gatal, dan luka-luka seluruh tubuh saking seringnya digaruk. Alhasil, dia harus selalu memakai pakaian yang menyatu dari leher sampe kaki dengan bahan agak tebal agar dia tidak gampang melukai dirinya sendiri. 

Karena terhalang pakaian yang membuat sesi garuk-menggaruknya tidak tuntas dan ketika garukan biasa tidak lagi memuaskan, akhirnya dia terpikir dengan ide menggaruk versi baru. Ketika gatal mulai menyerang biasanya dia akan rebahan diatas benda-benda atau karpet yang kasar, kadang dibagian tikar bambu dengan salur kecil-kecil yang sudah mulai rusak, setelah itu dia meliuk-liuk kesana kemari macam ulat bulu agar sekujur tubuhnya bisa tergaruk dengan lebih memuaskan. 😅

Jika alerginya semakin parah dia akan menangis terus-terusan hingga terserang batuk, biasanya asmanya langsung kambuh dan harus segera dibawah ke rumah sakit. 

Mungkin karena sudah lebih mengerti yang mana yang boleh dan tidak boleh di makan, di usianya yang sudah menginjak tahun keenam alerginya sudah mulai jarang kambuh. Yah setidaknya kecemasan ibunya sudah mulai banyak berkurang. Begitu juga dengan pak suami, si tengah dan si bocah gendut (yang gak gendut lagi karena sekarang udah jadi mahasiswa), sepertinya belum ada lagi adegan garuk menggaruk di musim kemarau kali ini. Semoga saja ketika musim penghujan tiba gak ada lagi alergi-alergi yang kambuh, yah. 😅

You May Also Like

5 Comments

  1. Saya ada teman alergi panas dan dingin mba. Jadi serba salah banget. Harus usaha ekstra untuk menghindari kepanasan dan kedinginan. Sebab kalau sudah kambuh alerginya bisa bentol besar sebadan-badan dan kadang bisa buat dia jadi sesak. Biasanya dia ended up akan masuk rumah sakit akibat alerginya 🤧

    Eniwei, saya tau banget rasanya mau garuk punggung tapi nggak sampai tangannya 😂 meski saya nggak ada alergi tapi kadang punggung gatal entah karena digigit nyamuk atau apa. Dan biasanya saya akan menggaruk dengan berdiri di tembok juga hahahahaha. Cuma itu dulu sih mba saat masih anak-anak, kalau sekarang setiap gatal saya oleskan aloe vera gel saja dan gatalnya langsung hilang ~ 😂

    Semoga nanti alerginya keponakan mba dan anak-anak mba nggak kambuh ya, nggak nyaman banget kalau sampai kambuh soalnya 😄💕

    BalasHapus
  2. Kalau ngebayangin adegan garuk menggaruk, aku jadi ingat bapakku yang suka garuk-garuk punggung baik di pinggiran tembok, pinggiran lemari, pakai sisir, pakai tongkat jari-jarian, sekarang pakai tongkat kayu yang agak bergerigi ujungnya. Sungguh perjalanan alat garuk yang panjang 😂
    Bapakku sendiri dulu pernah alergi juga pas muda dan hal itu menurun ke aku. Alergi dingin tapi alerginya hanya saat kena hawa dingin dan kadang muncul, kadang nggak. Rasanya gatel mau garuk tapi kalau digaruk terus jadi enak, lalu jadi makin ingin garuk 😭
    Kalau tipe alergi aku bentol-bentol kayak digigit nyamuk, nanti kalau udara udah agak hangat, dia menghilang sendiri. Setiap pagi pas mau sekolah, selalu seperti ini 😭 bahkan kadang muncul di muka dan bikin bibir bengkak 😭. Bersyukur banget sekarang udah hilang total alergi dinginnya 😭
    *Eh jadi curhat

    BalasHapus
  3. Duh.. Lucu kalau membayangkan adegan garuk-garuknya.. Tapi punya alergi tuh nggak asik banget. Apalagi kalau alergi dingin, panas, keringat. Hal-hal yang biasanya wajar terjadi malah bikin yang alergi jadi nggak wajar. Sepupu saya juga alergi dingin, kalau udara lagi dingin pasti badanya bentol gede-gede. Pernah mukanya bengkak kayak abis disengay tawon, sampai sipit matanya. Biasanya baru hilang setelah 2 hari.
    Kalau saya sendiri alergi logam gitu mbk, dulu kalau pakai kalung dari logam gitu pasti langsung ruam dan gatel.

    BalasHapus
  4. Punya alergi memang susah apalagi jika alergi dingin. Jika musim hujan maka siap siap saja kulit kemerahan karena alerginya kumat. Solusinya biasanya kalo mandi pakai air hangat terus, setelah itu pakai minyak kayu putih biar badan agak hangat. Jangan lupa pakai baju yang agak tebal.

    Anak saya dulu juga sepertinya kena alergi dingin, kalo kumat kulitnya merah dan suka digaruk garuk gitu. Tapi sekarang Alhamdulillah tidak pernah lagi sih bahkan kadang main hujan hujanan.

    BalasHapus
  5. Ih alergi memang ganggu banget ya mbak.

    Ada alergi dingin, alergi debu, dsb. Yang paling repot alergi makanan.

    Saya juga harus rajin bersih-bersih dan nggak bisa punya karpet karena alergi debu..huatchii...yang paling sedih itu kalau ada alergi bulu kucing orangnya padahal pentjinta kucing :D

    Semoga musim hujan kita semua nggak terganggu oleh alergi ya...

    BalasHapus